For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Benarkah Kebakaran Kapal Selam Rusia Nyaris Membuat Bencana Planet

Kapal selam yang diduga terbakar

Seorang pejabat senior Angkatan Laut Rusia mengatakan bahwa kecelakaan kapal selam nuklir Losharik hampir menjadi “bencana planet,” jika bukan karena 14 pelaut yang tewas dalam insiden itu.

Kapal selam, yang diyakini sebagai kapal selam mata-mata dan mampu beroperasi di dasar laut dalam, rusak dalam kecelakaan pada 1 Juli 2019. Kremlin membantah ada risiko “bencana” seperti itu.

Pejabat Angkatan Laut Rusia, Sergei Pavlov, menyatakan saat pemakaman para pelaut yang meninggal dalam kecelakaan itu, “Dengan nyawa mereka menyelamatkan nyawa rekan-rekan mereka, menyelamatkan kapal dan mencegah bencana planet.”  Pavlov tidak menguraikan lebih lanjut dari pernyataannya tersebut.

Kremlin menyangkal bahwa reaktor itu dalam bahaya, dengan menyatakan bahwa peralatan itu “benar-benar ditutup” dan tidak ada masalah dengan itu. Stasiun-stasiun pemantauan radiasi di Norwegia yang relatif dekat tempat insiden itu terjadi juga melaporkan tidak adanya lonjakan radioaktivitas.

Kecelakaan itu, menurut Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu, dimulai di kompartemen baterai kapal selam dan menyebar. Ini menunjukkan kebakaran merupakan hasil dari penumpukan gas hidrogen di dalam kapal.

Kapal selam, bahkan yang nuklir, membawa baterai untuk menyediakan sumber tenaga sementara, dan hidrogen diproduksi sebagai produk sampingan dari proses pengisian baterai. Jika gas mencapai tingkat konsentrasi kritis, percikan di atas kapal dapat memicu kebakaran.

Menurut Shoigu, para kru melawan api selama satu setengah jam. Meskipun alat pemadam api otomatis berfungsi, mereka terbukti tidak cukup. Awak yang selamat berhasil memulai prosedur darurat dan kapal muncul di lepas pantai Semenanjung Kola, di mana sisa anggota awak diselamatkan.

Losharik memiliki interior yang terbuat dari tujuh bola baja atau titanium yang saling berhubungan. Bola memberi kapal kemampuan menyelam yang dalam yakni hingga kedalaman setidaknya 1.000 meter.

Tidak jelas di mana reaktor nuklir 5 megawatt Losharik berada, tetapi kapal dengan panjang hanya 230 kaki dengan semua personel, sistem propulsi, dan peralatan misi di dalam tujuh bola . Api tidak mungkin jauh dari reaktor, tetapi jika reaktor dan baterai berada di tempat yang berbeda, mereka bisa saja dimatikan satu sama lain. Shoigu tampaknya menyatakan itu yang terjadi.

Sekalipun api benar-benar mencapai reaktor, tampaknya tidak mungkin bahwa pengusiran bahan radioaktif dapat menyebabkan “bencana planet” pada skala kecelakaan Chernobyl 1986. Sebagaimana ditulis Popular Mechanics, 10 Juli 2019, reaktor Losharik hanya menghasilkan lima megawatt, reaktor RBMK di Chernobyl jauh lebih kuat dan menggunakan lebih banyak bahan nuklir untuk menghasilkan hingga 3.200 megawatt.

Facebook Comments