For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Pesan Baru untuk Amerika, Kapal Perang Tercanggih Rusia Menyeberang Karibia

Admiral Gorshkov /Russian Defense Ministry

Salah satu kapal perang terbaru Rusia, Fregat Project 22350 Admiral Laksamana Gorshkov, sedang berlayar di Karibia dan mungkin menuju Kuba. Kehadiran kapal di wilayah tersebut kemungkinan dapat memicu kemarahan Amerika Serikat, terutama jika kapal itu juga melakukan kunjungan ke pelabuhan di Venezuela, tempat pemerintah Amerika dan Rusia terus mendukung faksi-faksi politik yang bersaing.

Admiral Gorshkov transit dari Samudra Pasifik Timur ke Karibia melalui Terusan Panama pada 17 Juni 2019. Armada Utara Angkatan Laut Rusia mengatakan bahwa kapal logistik Project 23120 Elbrus dan kapal tanker Kama, dan kapal tunda Nikolay Chiker mendampingi Gorshkov. Belum ada kata resmi di mana kapal menuju.

Armada telah menempuh jarak 26.000 mil sejak meninggalkan pangkalan utama Armada Utara di Severomorsk di wilayah paling utara Rusia pada Februari 2019.  Kapal melakukan pemberhentian di Djibouti di Tanduk Afrika dan Sri Lanka di Samudera India sebelum mengunjungi China. Di sana Admiral Gorshkov ikut serta dalam parade besar angkatan laut untuk menandai peringatan 70 tahun pembentukan Angkatan Laut China. Kapal-kapal juga berhenti di Ekuador sebelum berlayar ke Terusan Panama.

Kapal logistik Elbrus

“Diasumsikan bahwa pada bulan Juni kapal akan melakukan tugas-tugas di Karibia untuk beberapa waktu,” kata sumber informas” yang tidak disebutkan namanya kepada media Rusia, Interfax dalam laporannya 18 Juni 2019. “Diharapkan dia [ Admiral Gorshkov] akan pergi ke salah satu pelabuhan Kuba. ”

Tetapi pertanyaan yang lebih besar adalah apakah Rusia akan mengirim fregat ke Venezuela, di mana Kremlin terus mendukung Presiden Nicolas Maduro sementara Amerika mendukung saingan politiknya pemimpin oposisi Juan Guaido.

Amerika Serikat dan negara yang penting sejumlah negara Amerika Latin, bersama dengan negara-negara lain di dunia, telah mengakui Guaido sebagai kepala pemerintahan yang sah. Maduro, dengan dukungan substansial dari mitra internasionalnya sendiri, terutama Rusia dan Kuba, telah menolak untuk mundur dan telah menepis upaya untuk menggulingkannya lebih kuat.

Krisis terus berlanjut, meskipun sebagian besar telah surut dari berita utama internasional. Tetapi jika Admiral Gorshkov berlayar ke pelabuhan Venezuela, hampir pasti akan mendapat reaksi dari Amerika Serikat dan dapat menyebabkan gelombang baru dalam ketegangan di wilayah tersebut.

Kapal tunda Nikolay Chiker

Pemerintah Amerika mengecam keras penyebaran militer Rusia ke negara Amerika Latin bahkan sebelum mengakui otoritas Guaido.  Washington menanggapi dengan sangat marah penyebaran dua pembom strategis Tu-160 Blackjack Rusia, bersama dengan berbagai pesawat dan personel pendukung lainnya ke Venezuela pada bulan Desember 2018.

Sebagaimana dilaporkan War Zone 19 Juni 2019, Admiral Gorshkov, yang baru mulai beroperasi pada bulan Juli 2018, adalah salah satu kapal paling canggih di Angkatan Laut Rusia.  Kapal ini adalah yang pertama membawa sistem pertahanan udara Poliment-Redut, yang terdiri dari radar pasif Poliment dan sistem rudal permukaan ke udara Redut, turunan dari S-350.

Fregat juga memiliki 16 tabung peluncuran vertikal yang mampu mengakomodasi rudal jelajah serangan darat Kalibr.  Susunan sistem peluncuran vertikal juga dapat menembakkan rudal jelajah anti-kapal supersonik Oniks. Ada rencana untuk mengintegrasikan rudal anti-kapal hypersonic Zircon ke kapal ini di masa depan.

Kapal ini juga memiliki beberapa sensor paling modern, termasuk pencarian permukaan tambahan dan radar kendali tembakan di luar radar Poliment, serta rangkaian peperangan elektronik yang relatif baru.

Dilaporkan kapal juga memiliki sistem penanggulangan 5P-42 Filin yang terdiri dari beberapa lampu strobo daya tingg untuk mengacaukan dan membuat muak personil musuh dan sensor buta dan membingungkan pada kapal dan pesawat yang bermusuhan, terutama di malam hari.

Tetapi jika Admiral Gorshkov, dan armada lainnya, pergi langsung ke Kuba dan tidak membuat pemberhentian lain di wilayah tersebut, kehadirannya tidak mungkin tidak diketahui oleh pemerintah Amerika.

Ini adalah contoh terbaru dari tren yang lebih besar di pihak Kremlin untuk menghidupkan kembali hubungannya dengan rezim di Havana dan memastikan ia memiliki basis operasi yang kuat di halaman belakang Amerika Serikat.

Meskipun pemerintah Rusia telah mengejar kebijakan ini dalam beberapa dekade terakhir, keinginan untuk memastikan hubungan yang kuat dengan negara-negara di Belahan Barat menjadi lebih jelas setelah 2014, di tengah kritik internasional atas perebutan atas Semenanjung Krimea Ukraina. Amerika Serikat dan NATO, khususnya, kemudian meningkatkan kegiatan militer di sepanjang perbatasan Rusia di Eropa, yang secara rutin dikeluhkan oleh Kremlin.

Jadi, kemampuan untuk menyerang Amerika Serikat dengan cara yang sama sebagai balasan hanya menjadi lebih penting bagi Rusia. Pada tahun 2014, Rusia mengaktifkan kembali pos pemantau era Soviet di pulau itu. Dua tahun kemudian, Kremlin mengumumkan niatnya untuk membangun kembali fasilitas militer tambahan di Kuba.

Tentu saja, Admiral Gorshkov bukanlah kapal angkatan laut Rusia pertama yang tiba di Kuba dalam beberapa tahun terakhir. Misalnya, pada tahun 2016, fregat kapal kelas Neustrashimyy Yaroslav Mudry, bersama dengan sebuah kapal tanker, mengunjungi Havana.  Kapal mata-mata kelas Vishnya, Viktor Leonov, juga merupakan pengunjung tetap pulau itu. Tetapi sekali lagi, mengirimkan frigat Project 22350 yang pertama dan sejauh ini jelas dimaksudkan sebagai demonstrasi yang terbaru dan terbaik yang ditawarkan Angkatan Laut Rusia.

Itu juga terjadi ketika militer Amerika telah meminta perhatian untuk kehadiran angkatan laut Rusia yang semakin teratur di Belahan Barat selama bertahun-tahun terakhir, meskipun umumnya dengan penekanan yang lebih besar pada kegiatan kapal selam.

Sebagai tanggapan, Angkatan Laut Amerika baru-baru ini mengaktifkan Armada Kedua untuk membantu mengawasi operasi yang lebih baik di sepanjang Pantai Timur Amerika Serikat, di Atlantik Utara, dan Kutub Utara, sedangkan Armada ke-4 tetap bertanggung jawab atas Karibia dan Atlantik Selatan.

Tentu saja, komposisi lengkap armada juga menggarisbawahi kesulitan yang terus-menerus dimiliki Angkatan Laut Rusia dalam benar-benar memproyeksikan kekuatan jauh dari pantai negara itu. Mengirim tiga kapal pendukung, termasuk Nikolay Chiker, tidak serta merta menginspirasi kepercayaan pada kemampuan Admiral Gorshkov untuk melakukan operasi jarak jauh yang berlarut-larut.

Nikolay Chiker jauh lebih dikenal karena dipanggil untuk menarik Admiral Kuznetsov yang ke pelabuhan jika terjadi  kecelakaan dan kerusakan di laut. Kapal induk tersebut sekarang sedang dalam perbaikan hingga bisa mendamingi Admiral Gorshkov.

Namun, sejauh ini, setelah puluhan ribu mil berlayar, Admiral Gorshkov tidak membutuhkan layanan kapal tunda. Ini membuktikan kapal tersebut memang cukup mumpuni.

Baca juga:

Biar Kecil, Admiral Gorshkov akan Mendongkrak 30% Kekuatan Angkatan Laut Rusia

Facebook Comments