For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dreadnought Vs Columbia, Membandingkan Dua Kapal Selam Masa Depan

Desain art Kelas Columbia

Amerika dan Inggris dalam waktu yang bersamaan sedang membangun kapal selam rudal balistik masa depan. Inggris merancang kelas Dreadnought sementara Amerika juga sudah mulai pembangunan Kelas Columbia.

Dua kapal selam generasi berikutnya dijadwalkan untuk beroperasi dengan Angkatan Laut masing-masing negara pada tahun 2030-an.

Kapabilitas unik apa yang dimiliki oleh berbagai kelas kapal selam masa depan dan kemajuan apa yang telah dibuat dalam pengembangannya?

Desain art Kelas Dreadnought

Kelas Dreadnought Royal Navy

Dinamai dengan kapal perang sebelumnya, pengembangan kelas kapal selam masa depan Royal Navy untuk dimulai pada tahun 2011, ketika Pemerintah Inggris menandatangani tahap penilaian awal untuk pengadaan bahan untuk kapal pertama.

Pada 18 Juli 2016, House of Commons memilih untuk memperbarui program penangkal nuklir Inggris Trident, dan kemudian berkomitmen untuk program Dreadnought, yang pada saat itu dikenal sebagai kelas Successor.

Inggris berencana untuk membangun empat kapal selam kelas Dreadnought dengan biaya seumur hidup total 31 miliar poundsterling, meskipun Kementerian Pertahanan Inggris menyisihkan jumlah kontingensi 10 miliar.

Kelas Dreadnought dibangun oleh BAE Systems, diharapkan untuk menggantikan kelas Vanguard yang digunakan Angkatan Laut Inggris saat ini. Kapal akan lebih besar dari kelas sebelumnya, dengan panjang sekitar 153,6 meter dan total perpindahan 17.200 ton.

Kapal akan menggunakan reaktor nuklir Rolls-Royce PWR3 yang merupakan desain Amerika yang dikatakan lebih sederhana dan lebih aman daripada reaktor nuklir PWR2 di kelas Vanguard. Selain itu juga memiliki umur yang lebih panjang dan persyaratan perawatan yang lebih rendah.

Persenjataan kelas Dreadnought mencakup empat tabung torpedo 21 inci untuk menembakkan torpedo kelas berat Spearfish yang dibangun BAE dan 12 tabung rudal balistik yang bertindak sebagai pencegah nuklir dan menembakkan hingga 12 rudal balistik kapal selam (SLBM) Trident II D-5 buatan Lockheed Martin.

Biaya tinggi dari program ini telah mendapat sorotan dari berbagai kelompok anti-nuklir seperti Nuclear Information Service dan The Campaign for Nuclear Disarmament, yang telah mengatakan bahwa biaya seumur hidup sebenarnya dari kapal selam masa depan bisa setinggi masing-masing  170 miliar dan  205 miliar poundsterling.

Desain art Kelas Columbia

Kelas Columbia US Navy

Mirip dengan kelas Dreadnought, kelas Columbia diumumkan pada tahun 2014 untuk menggantikan kapal selam balistik Kelas Ohio Angkatan Laut Amerika. Dalam dokumen setebal 300 halaman, Kongres Amerika menetapkan spesifikasi untuk kelas Columbia baru di bawah program Penggantian Ohio atau Ohio Replacement.

Menurut dokumen proyek Ohio Replacement, ukurannya akan sama dengan kelas Ohio tetapi akan lebih berat pada perpindahan 21.144  ton dibandingkan dengan perpindahan yang Ohio 19.041 ton.

Salah satu fitur utama dari kelas Columbia adalah sistem propulsi penggerak listriknya, yang berbeda dengan sistem penggerak mekanis yang digunakan oleh angkatan laut lainnya. Di atas segalanya, penggerak listrik diharapkan lebih tenang dan menghemat biaya pengoperasian.

Namun, Federasi Ilmuwan Amerika atau Federation of American Scientists (FAS) melaporkan pada tahun 2019 bahwa Angkatan Laut Amerika telah mengalami masalah dengan sistem penggerak listriknya, yang membutuhkan perbaikan ekstensif dan menyebabkan penundaan sembilan bulan.

Sebanyak 12 kapal selam kelas Columbia direncanakan akan dibangun dengan kapal pertama pada tahun 2021. General Dynamics Electric Boat memenangkan kontrak untuk membangun kapal selam baru pada tahun 2016, dan akan menerima bantuan dan keahlian dari Newport News, Newport News Shipbuilding. Pada Mei 2019, HII mengumumkan telah memotong pelat baja pertama untuk kapal perdana.

Program US$ 128 miliar menerima kritik pada tahun 2013 dari FAS, yang mempertanyakan kebutuhan untuk membangun 12 kapal selam baru meskipun terjadi penurunan jumlah patroli pencegah yang dilakukan di Amerika. Organisasi itu berpendapat bahwa lebih sedikit kapal selam yang dapat secara efektif melakukan pekerjaan yang sama.

Terlebih lagi, Kantor Akuntabilitas Pemerintah Amerika telah menyebut perkiraan biaya dari program ini ‘terlalu optimis’ dan mengatakan itu mungkin dapat menyebabkan peningkatan anggaran. Program ini juga akan menjalani audit dari Inspektur Jenderal Departemen Pertahanan akhir tahun ini, menurut Bloomberg.

Seperti kelas Dreadnought, kelas Columbia akan dipersenjatai dengan 16 rudal balistik Trident II D-5. Angkatan Laut Amerika mengatakan bahwa Kelas Columbia dan Kelas Dreadnought akan berbagi desain kompartemen rudal untuk interoperabilitas.

Sumber: Naval Technology

 

Facebook Comments