For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dari Pertempuran Sengit, Eropa Menunggu Jet Tempur Masa Depan

Desain FCAS Jerman

Paris Airshow tahun ini akan memunculkan pandangan pertama dari pesawat tempur Eropa masa depan yang diusulkan melalui kolaborasi ambisius antara Prancis dan Jerman.

Pada bulan Februari 2019, negara-negara tersebut menandatangani kesepakatan studi konsep bersama yang terkait dengan program Future Air Combat System (FCAS), yang berencana untuk memberikan serangkaian kemampuan yang luas kepada angkatan bersenjata mereka pada tahun 2040.

Fase studi dua tahun digambarkan sebagai sarana untuk “mengamankan kedaulatan Eropa dan keunggulan teknologi di sektor penerbangan militer selama beberapa dekade mendatang”, mitra industri Airbus Defense & Space dan Dassault berjanji akan “memulai program demonstran untuk diluncurkan di Paris Airshow”.

Melanjutkan kegiatan bersama yang diformalkan di pameran udara ILA Berlin pada bulan April 2018, proyek FCAS memiliki ambisi besar. Next Generation Fighter akan dilengkapi dengan sistem tak berawak canggih yang disebut oleh perusahaan sebagai “Remote Carriers”, juga dengan upaya mengirimkan senjata baru dan yang ditingkatkan dan semua terhubung melalui apa yang disebut “Combat Cloud”.

Berbagai desain art yang sebelumnya diperlihatkan oleh Airbus dan Dassault menunjukkan bahwa konfigurasi “generasi keenam” untuk jet tempur berawak atau tak berawak dapat menampilkan ekor kembar atau tanpa ekor. Mereka mencatat bahwa pekerjaan saat ini akan menilai “kelayakan operasional dan teknis” dari konsep tersebut.

Desain FCAS Dassault

Persaingan Kuat

Dalam istilah industri, kedua belah pihak memiliki banyak hal untuk ditawarkan, dengan pengalaman panjang di bidang manufaktur dan saat ini masing-masing menerbangkan pesawat tempur Eurofighter dan Rafale. Dassault juga memimpin program demonstran sistem udara tak berawak Pan-Eropa Neuron, sementara lengan militer Airbus mengembangkan dan menguji demonstran teknologi Barracuda yang  pertama kali diterbangkan pada tahun 2006. Saat ini mereka juga berkolaborasi pada medium-altitude, long-endurance unmanned air vehicle di Eropa untuk tugas intelijen, pengawasan dan pengintaian.

Meski sekarang masih hari-hari awal untuk FCAS Franco-Jerman, Spanyol telah bergerak untuk bergabung dengan upaya ini, dan pejabat Airbus telah menyuarakan harapan bahwa itu bisa menjadi kolaborasi yang lebih luas, mungkin juga menarik mitra terkemuka seperti Inggris.

Untuk saat ini, faktor-faktor seperti kepergian Inggris dari Uni Eropa melalui Brexit dan kolaborasi sebelumnya yang gagal antara BAE Systems dan Dassault pada program demonstran FCAS tampaknya Inggris-Prancis membuat solusi satu platform untuk semua dalam pertempuran udara Eropa memunculkan pertanyaan.

Sebagaimana dilaporkan Flightglobal 10 Juni 2019, arena tempur hari ini tetap menjadi ruang yang penuh sesak, dengan Gripen E yang sedang dikembangkan Saab, Eurofighter Typhoon dan Rafale mewakili trio rival Eropa dalam kompetisi-kompetisi yang dilakukan dengan keras. Dengan Prancis, Jerman dan Spanyol mengincar FCAS, masa depan juga melihat saingan berat dalam bentuk Tempest Inggris,  konsep generasi keenam yang diperkenalkan pada pertunjukan udara Farnborough tahun lalu dan diperjuangkan oleh tim industri termasuk BAE, Rolls- Lengan Royce dan Leonardo Inggris. Pemerintah Swedia dan Saab tidak merahasiakan kepentingan potensial Stockholm untuk juga terlibat dalam program yang dipimpin Inggris.

Model jet tempur Tempest Inggris/ Defense News

Banyak yang bisa berubah selama tahun-tahun mendatang, tetapi dalam jangka pendek, produsen pesawat tempur mengejar banyak peluang penjualan di seluruh dunia dengan produk mereka sendiri.

Swiss saat ini sedang melakukan evaluasi  untuk mengganti Boeing F / A-18C / D dan Northrop F-5 pada tahun 2030. Proses yang sedang berlangsung di pangkalan udara Payerne telah melihat kedatangan Eurofighter, F / A-18E / F Super Hornet dan Rafale untuk melakukan pertunjukan kemampuan dengan F-35A dan Gripen E akan melengkapi penilaian.

Upaya terakhir Bern untuk mengganti F-5 gagal setelah referendum publik menolak dana yang dibutuhkan untuk membeli Gripen; sebuah langkah yang telah menghasilkan F-5 menjadi aset yang sepenuhnya usang bagi angkatan udara Swiss saat ini.

Gripen

Gerakan Sulit

Belum lama berselang, ada asumsi bahwa F-35 mungkin akan menyapu semua sebelum kontes itu, tetapi seperti yang diperlihatkan di Swiss dan Kanada – yang saat ini juga menilai kebutuhan jet tempurnya di masa depan – persaingan tetap sama tajamnya seperti sebelumnya.

Sebagian, ini karena meski Lockheed mengatakan harga F-35A akan turun di bawah US$ 80 juta tahun depan, biaya operasi Lightning II saat ini jauh lebih tinggi daripada generasi sebelumnya.

Meskipun demikian, menteri pertahanan Polandia telah mengisyaratkan niat negara itu untuk mengambil 32 pesawat model A, untuk menggantikan MiG-29 era Soviet dan Sukhoi Su-22 dari pertengahan 2020-an. Yunani juga telah menyatakan minatnya pada F-35 sebagai calon pengganti jangka panjang untuk Lockheed F-16.

Richard Smith, kepala penjualan dan pemasaran Saab untuk Gripen, mencatat bahwa lanskap kompetitif telah berubah selama beberapa tahun terakhir, dengan beberapa pelanggan mengubah penekanan mereka dari pertimbangan biaya seumur hidup menjadi harga perolehan.

“Ada perubahan yang signifikan di pasar untuk melihat biaya akuisisi – orang tidak peduli dengan biaya per jam selama 30 tahun ke depan,” katanya.

Kroasia mewakili salah satu contohnya. Setelah kompetisi, ia memilih F-16 bekas Angkatan Udara Israel yang ditingkatkan oleh industri negara. Namun, transaksi kandas setelah keberatan Amerika.

Sementara itu, menyadari bahwa F-35 tidak cocok untuk setiap angkatan udara dan anggaran, Lockheed meningkatkan upayanya untuk memperpanjang umur F-16. Dengan perakitan terakhir yang telah dipindahkan dari Fort Worth, Texas, ke Greenville, South Carolina, pesawat tempur itu tidak muncul di panggung internasional.

New Delhi ditawarkan jenis untuk perakitan lokal, dengan Lockheed menggunakan Aero India show Februari di Bengaluru untuk rebadge peningkatan model V sebagai F-21. Standar terbaru baru-baru ini juga mendapatkan persetujuan untuk penjualan ke Maroko.

Boeing, sementara itu, menikmati kebangkitan produksi dengan produk F-15 Advanced dan Super Hornet – yang semula terlihat telah mencapai akhir hidup mereka.  Perusahaan sedang bersiap untuk beralih dari produksi F-15SA untuk Arab Saudi ke membangun model QA untuk Qatar, dan Angkatan Udara Amerika berencana untuk memperoleh hingga 80 lebih varian EX baru. Ini akan menggantikan beberapa F-15C tertua dengan biaya operasi per jam yang jauh lebih rendah daripada F-35A.

Rafale

Mengikuti Angin

Dassault juga menikmati lonjakan permintaan untuk Rafale, yang akan melihat pengiriman tahunan  yang biasanya berjumlah 11 pesawat  naik melebihi 20 unit tahun ini. Sementara produksi untuk Mesir telah berakhir, pengiriman pertama telah dilakukan untuk Qatar, dan pesawat pertama India telah diterbangkan.

Contoh lebih lanjut masih harus dibangun untuk menyelesaikan komitmen yang diharapkan dari angkatan udara dan angkatan laut Prancis, yang berarti bahwa status manufaktur perusahaan akan aman sampai perhatiannya lebih mengarah ke produk FCAS yang diusulkan.

Sekutu baru industri perusahaan Prancis, Airbus Defense & Space, hari ini adalah bagian dari konsorsium Eurofighter.  Ini adalah upaya terdepan untuk mempromosikan tipe untuk persyaratan angkatan udara Jerman yang sedang mencari penggati Typhoon Tranche 1  selama beberapa tahun mendatang, dan juga tugas transisi dari Panavia Tornado yang sudah tua.

Airbus telah menggambarkan Eurofighter tambahan yang akan diproduksi dalam konfigurasi yang disempurnakan, sebagai “opsi logis” untuk memberikan solusi penghubung sebelum ketersediaan FCAS. Hal ini menghadapi saingan mengejutkan F-15, tetapi Berlin telah mengesampingkan menjadi operator F-35.

Saab telah memulai awal yang baik dengan Gripen E, dengan penjualan gabungan 96 saat ini, untuk angkatan udara Swedia (60), dan pelanggan ekspor pertama, Brasil (36). Selain penawaran kompetitif saat ini ke Kanada, India dan Swiss, perusahaan juga melihat peluang untuk model barunya, atau model C / D generasi sebelumnya, seperti yang sudah dijual ke beberapa negara termasuk Bulgaria, Kolombia, Finlandia, Malaysia, dan Filipina. .

Ketika armada operasional F-35 melewati 400 unit di seluruh dunia, Lightning II sama sekali tidak menyapu dalam hal penjualan, dan pasar pesawat tempur tampaknya akan tetap bersemangat dan sangat kompetitif untuk tahun-tahun mendatang, hingga Eropa dapat mempromosikan aset tempur kelas baru.

 

Facebook Comments