For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Indonesia Menuju Era Keemasan Kekuatan Kapal Selam Kedua

KRI-Nagapasa-403

Indonesia sedang dalam perjalanan untuk menjadi kekuatan kapal selam utama di Pasifik untuk kedua kali dalam sejarahnya. Tonggak terakhir adalah peluncuran KRI Alugoro pada 11 April 2019, kapal selam pertama yang dirangkai di dalam negeri dengan bantuan dari produsen DSME Korea.

Dua kapal sebelumnya dibangun oleh Korea, KRI Nagapasa dan KRI Ardadedali ditugaskan oleh Indonesia pada tahun 2017 dan 2018. Kontrak pengadaan kapal selam ini total menelan biaya US$ 1,2 miliar dan ditandatangani pada era pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono.

Kapal-kapal baru bergabung dengan dua kapal selam Type 209/1300 yang telah berusia hampir 40 tahun yakni KRI Cakra dan KRI Nanggala, yang sedang ditingkatkan dengan sensor dan sistem tempur baru.

Type 209 pertama kali dibangun secara produktif oleh Jerman dan kemudian diproduksi lisensi di Korea Selatan sebagai kelas Chang Bogo. Kapal selam kelas Nagapasa adalah Kapal Selam Type 209-1400 yang ditingkatkan dengan sonar, radar, dan sistem navigasi baru dari Jerman.

Kapal selam seberat 1400 ton ini memiliki parameter kinerja dan persenjataan yang cukup khas mulai dari torpedo, ranjau, rudal anti-kapal dan bahkan kapasitas untuk pasukan komando angkatan laut. Namun, mereka tidak memiliki teknologi canggih seperti Air Independent Propulsion atau Baterai Lithium Ion, yang keduanya dapat memungkinkan mereka terendam untuk lebih lama.

Meskipun demikian, kapal selam diesel-listrik tradisional terbukti sangat sulit dilacak. Type San Francisco Argentina, misalnya, hampir menenggelamkan dua kapal perang Inggris selama Perang Falkland, tetapi kegagalan fungsi torpedo yang berulang kali menyelamatkan kapal-kapal Angkatan Laut Inggris.

Pada tahun 2019, Angkatan Laut Indonesia mengumumkan akan membeli tiga Type 209 yang lebih baik dari DSME seharga US$ 1,02 miliar, dan mereka akan mulai beroperasi pada tahun 2026. Selanjutnya, Angkatan Laut Indonesia dapat menargetkan total 12 kapal selam dengan membeli enam kapal selam yang lebih canggih seperti Type 214 dengan air propulsi independent.

Faktanya, pada masa lalu Indonesia memiliki armada kapal selam asli terbesar di Asia Tenggara. Selama 1950-an, Indonesia yang baru merdeka berusaha memperluas kontrol politiknya atas pulau-pulau terpencil, beberapa di antaranya masih mengibarkan bendera kolonial Belanda. Di bawah pemimpin Sukarno, Jakarta mulai membeli senjata Soviet yang luas untuk mendukung kebijakan “Konfrontasi” menggunakan tekanan militer.

Akuisisi tersebut termasuk 12 kapal selam diesel kelas Whiskey Soviet dan tender kapal selam (KRI Ratulangi) untuk mendukung mereka. Selama tahun 1950-an, galangan kapal Soviet menghasilkan lebih dari 200 kapal kelas Wiski, yang didasarkan pada teknologi yang diperoleh U-Boat Nazi Jerman. Salah satu insiden terkenal ketika salah satu kapal selam kelas ini menabrak pantai Swedia dalam insiden “Whiskey on the Rocks”.

Kapal selam seberat 1.470 ton dikirim antara tahun 1959-1962 bersama dengan torpedo anti-kapal SAET-50 yang canggih. Awak Indonesia awal menerima sembilan bulan pelatihan di Gdansk, Polandia dari instruktur Rusia, termasuk pelayaran di Baltik.

Jakarta segera menempatkan kapal selam itu untuk digunakan dalam kampanye untuk mengendalikan Papua Barat.

“Ada tiga pengerahan kapal selam selama operasi militer — disebut JAYA WIJAYA 1 — melawan pasukan Belanda di Papua Barat. KRI Nagabanda (403), KRI Trisula (402), dan KRI Tjandrasa (408) berhasil melancarkan serangan terhadap pasukan Belanda di wilayah Papua Barat; dalam operasi TJAKRA II, Tjandrasa berhasil menyusup ke daerah musuh untuk mendaratkan sekelompok Pasukan Khusus Indonesia di pulau itu,” kata Laksamana Agung Pramono dalam buku “Sejarah Skuadron Kapal Selam Indonesia.”

Untuk keberhasilan operasi itu Tjandrasa dan kru mendapat medali bergengsi “Bintang Sakti”. Sampai hari ini, Tjandrasa adalah satu-satunya kapal angkatan laut yang telah dianugerahi medali tersebut.

Pada bulan April 1963, dalam operasi VISHNU MUKTI, KRl Nagarangsang, Tjundamani dan Alugoro kembali melakukan ‘unjuk kekuatan’ di perairan Papua Barat. ”

Sejumlah catatan m menggambarkan insiden mengerikan yang melibatkan Nagabanda dekat Biak pada tahun 1962:

“Pada jam 12:15 tiba-tiba datang perintah untuk menyelam hingga kedalaman 15 meter. Komandan kapal selam Mayor Tjipto Wignjoprajitno tersentak, “Mereka terbang di atas kita! Jika mereka menjatuhkan bom, kita sudah selesai!”

Rupanya malam itu sebuah pesawat Neptunus Belanda mendekati Nagabanda dari belakang. Para kru baru mendeteksi ketika pesawat berada di atas mereka.

Nagabanda terus menyelam hingga kedalaman 50 meter. Tiba-tiba terdengar suara: ping … ping … ping Rupanya Belanda menjatuhkan pelampung sonar.

Nagabanda terus menyelam hingga 70 meter. Segera setelah itu Belanda mulai menjatuhkan bom kedalaman

Selama tiga jam Nagabanda melanjutkan zig-zag sambil tenggelam. Bom terus meledak. Kondisi di kapal selam menjadi kritis, terutama setelah kemudi horizontal kapal selam rusak. Perahu tidak bisa lagi berhenti dari menyelam.

Komandan Nagabanda memutuskan untuk mematikan mesin diesel guna menghindari terlalu dalam. Setelah itu mereka mencari “runway cair” – lapisan air laut dengan kepadatan lebih tinggi dari perairan sekitarnya. Di sana mereka tetap diam sambil mematikan semua peralatan penghasil kebisingan. Bahkan para kru dilarang bergerak.

Mereka bertahan di udara pengap, panas dan kekurangan oksigen selama 36 jam sebelum akhirnya yakin skuadron Belanda telah pergi. Pada tengah malam mereka muncul ke permukaan laut dengan melepaskan pemberat mereka. Dari sana mereka berlayar ke Halmahera, di mana mereka menemukan kerusakan pada kemudi horizontal yang disebabkan oleh daun setir kanan dan kiri terlepas karena ledakan muatan yang dalam. ”

Alugoro juga melaukan uji penembakan rudal anti-kapal SSN-3 Shaddock yang disuplai oleh Soviet. Uji coba rudal dilakukan saat muncul ke permukaan yang dimaksudkan untuk mengintimidasi pasukan Belanda.

Jakarta akhirnya mencapai tujuannya untuk memaksa Belanda keluar dari Papua Barat. Kemudian dari tahun 1963–1966, Indonesia tidak berhasil secara militer menentang pembentukan negara Malaysia  merdeka, menariknya ke dalam bentrokan berulang-ulang dengan pasukan Australia.

Pada tahun 1964 Nagabanda dikirim untuk memata-matai di pantai Australia Barat, yang terbukti memiliki perairan yang lebih dingin daripada yang biasa digunakan para kru. Setelah berbalik, mereka memutuskan untuk membuang sampah mereka di perairan Australia, “terutama [kaleng makanan kosong] buatan Indonesia.”

Kemudian, Nagabanda dikirim untuk memotret pantai Terengganu Malaysia untuk menentukan apakah layak untuk mendaratkan pasukan di sana. Kapal dideteksi oleh fregat dan pesawat patroli Shackleton Inggris, para kru dengan cepat mengecat ulang nomor lambung mereka untuk membingungkan pengejar mereka.

Namun, hubungan Sukarno dengan Uni Soviet mengilhami upaya Amerika untuk mengacaukannya. Akhirnya, pada 1966-1967 ketika terjadi pemberontakan PKI hubungan Indonesia dengan Soviet memburuk yang mengakibatkan berhentinya suku cadang dan pemeliharaan yang diperlukan untuk menjalankan kapal selam, Hal ini memaksa Indonesia untuk mengkanibalkan sebagian besar armada di tahun 1970-an.

Meskipun demikian, KRI Pasopati tetap beroperasi selama invasi Indonesia ke Timor Timur pada tahun 1976. Pasopati akhirnya dinonaktifkan pada tahun 1990 dan sekarang menjadi kapal museum di tengah pusat kota Surabaya.

Sejarah operasi tempur kapal selam Indonesia mengisyaratkan bagaimana armada bawah lautnya yang tumbuh pesat saat ini akan meningkatkan pengaruh maritim negara kepulauan di Pasifik Selatan. Kini Indonesia sepertinya mengarah untuk kembali menjadi kekuatan yang diperhitungkan tersebut.

sumber: National Interest

Facebook Comments