For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Sukhoi Serahkan Flanker Klasik Terakhir

Pabrik utama Sukhoi di Komsomolsk-upon-Amur (KAZ) mengirimkan pesawat tempur Su-27SM3 terakhir kepada Kementerian Pertahanan Rusia. Jet tempur ini sekaligus menjadi pesawat terakhir dari pesawat yang didasarkan pada Su-27 Flanker.

Direktur umum Sukhoi, Alexander Pekarsh, mengatakan bahwa biro desain Sukhoi dan KAZ memulai proyek ini pada awal 2000-an. “Sejak saat itu kami telah memasok pelanggan dengan jumlah pesawat yang cukup untuk melengkapi dua resimen udara. Dalam upaya itu, model dasar telah dikerjakan ulang menjadi mesin yang jauh lebih mampu. Kami baru saja menyelesaikan pengiriman dari pesanan akhir untuk 10 pesawat. Ada empat pengiriman pada 2017 dan enam pada 2018. ”

Pertama kali diterbangkan pada tahun 2008, SM3 merupakan versi tercanggih Flanker yang tidak dapat diekspor yang dihidupkan kembali dari keinginan Kremlin untuk mendukung KAZ (kemudian dikenal sebagai KnAAPO) pada saat pabrik mengkonversi dari Su-27 ke Su-35.”

Su-27SM3 dipandang sebagai model sementara menggunakan badan pesawat lama dengan sistem onboard dan peralatan misi lebih baru. KAZ memiliki stok besar bagian-bagian badan pesawat Flanker yang dibuat untuk China, yang tidak dibeli oleh pelanggan sebagai akibat dari keputusan Beijing untuk tidak memenuhi rencana pembelian 105 Su-27SK, setelah menyelesaikan perakitan 95 pesawat tersebut  sebagai J-11 di bawah lisensi di Shenyang.

Pada 2009, Kementerian Pertahanan Rusia pertama memesan 12 Su-27SM3 untuk membantu industri memanfaatkan stok badan pesawat. Pengiriman terakhir pesanan ini dilakukan pada Desember 2011. Selain itu, pelanggan menggunakan dua pesawat eksperimental yang telah dirakit untuk pengujian.

Fase berikutnya adalah upaya untuk memutakhirkan pencegat Su-27P / S ke standar SM3 dengan perpanjangan seumur hidup hingga 40 tahun. Pada 2012 industri mengerjakan ulang dua pesawat untuk uji terbang dan uji coba operasional, yang membutuhkan waktu tiga tahun untuk menyelesaikannya.

Segera setelah itu, sebuah perjanjian kerangka kerja dicapai yang mencakup peningkatan 36 pesawat Flankers yang beroperasi dalam waktu 2016-2020.

Namun karena berbagai alasan, pelanggan hanya menyediakan 10 pesawat Su-27P/S pada tahun 2015. Setelah pengerjaan ulang di pabrik, empat dari mereka kembali beroperasi pada tahun 2017. Sisanya diikuti pada tahun 2018, tiga pada bulan Oktober dan sisanya di Desember.

Tampaknya, Kementerian Pertahanan Rusia telah kehilangan minat pada program peningkatan. Hari ini, 22 Su-27SM3 yang diterima berdasarkan kontrak 2009 dan 2015 berbasis di Krymsk, sementara prototipe yang dapat dioperasikan digunakan untuk berbagai tes dan pelatihan kru di tiga lokasi lain.

Sebagaimana dilaporkan AIN Online, secara lahiriah, versi SM3 berbeda dari Su-27 dasar seperti antena radio tambahan di belakang kanopi. Pada ujung sayapnya dapat membawa ECM SAP-518 milik keluarga Khibiny. Sementara itu, hingga 80 persen dari peralatan misi telah diubah.

LED empat warna menggantikan 13 instrumen dial di kokpit. Penyisipan teknologi ke dalam radar N-001V dan sistem pengendalian tembakan SUV-27 memungkinkan penggunaan rudal udara ke udara jarak menengah RVV-SD.

Ditambah dengan datalink yang aman untuk pertukaran informas  meningkatkan efisiensi pesawat terhadap target udara sebanyak dua hingga tiga kali.

Jika Flanker Klasik adalah pesawat tempur pencegat dan superioritas udara, Su-27SM3 adalah pesawat multirole.  Untuk menyerang target darat, jet tempur ini dapat menggunakan rudal S-25LD, Kh-29T / L, Kh-31P, Kh-25MP, dan Kh-59M, dan bom dipandu KAB-500.

Badan pesawat diperkuat untuk peningkatan tiga ton berat total, menjadi 32 ton termasuk 8 ton beban senjata. Untuk mengimbangi kenaikan berat, mesin AL-31F dari Flanker klasik  digantikan dengan AL-31F-М1 yang menghasilkan tenaga 132,4 kN  dibandingkan dengan 125,6 kN dari mesin lama.

Facebook Comments