For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Siapa yang Menembak, Siapa Yang Ditembak? Adu Klaim India Vs Pakistan

Puing rudal AIM-120C-5 yang ditunjukkan India

Saling klaim tentang pertempuran udara antara jet tempur Pakistan dan India semakin rumit. Jet tempur apa yang terlibat, jet tempur Pakistan apa yang ditembak jatuh? Jet tempur apa yang menembak jatuh MiG-21 India? Semua sulit untuk dicari kebenarannya

India mengatakan jet tempur mereka ditembak jatuh oleh F-16, tetapi dibantah oleh Pakistan yang mengatakan tidak menggunakan jet tempur buatan Amerika itu dalam pertempuran. Kabar lain menyebutkan MiG-21 ditembak jatuh sistem pertahanan udara berbasis darat, serta ada yang mengatakan JF-17 yang bertanggungjawab merontokkan jet tempur era Soviet tersebut.

Untuk membuktikan klaim mereka, India telah secara terbuka memperlihatkan puiang dari Advanced Medium-Range Air-to-Air Missile atau AMRAAM AIM-120C-5, sebagai bukti bahwa jet tempur V-F-16 Pakistan setidaknya terlibat dalam serangan baru di wilayah Jammu dan Kashmir yang disengketakan.  India terus mengatakan bahwa pihaknya menembak jatuh salah satu Viper, yang dibantah Pakistan

F-16 Pakistan

Bagaimanapun juga, ini akan menjadi pertama kalinya Pakistan menggunakan jet tempur buatan Amerika ini dalam aksi melawan pasukan India, yang dapat memiliki konsekuensi serius untuk hubungannya dengan Amerika Serikat.

Wakil Marsekal Udara Angkatan Udara India R.G.K. Kapoor mempresentasikan potongan rudal itu pada konferensi pers 28 Februari 2019.

Pakistan sendiri mengatakan pihaknya berencana untuk melepaskan Komandan Wing Abhinandan Varthaman sebagai isyarat niat baik pada 1 Maret 2019. Pakistan menembak jatuh Varthaman, yang menerbangkan MiG-21 Bison pada saat  pertempuran udara pada 27 Februari 2019 , tetapi menyangkal F-16 terlibat. Laporan lain, mengutip sumber yang tidak diuraikan, mengatakan bahwa JF-17 Thunder sebenarnya bertanggung jawab atas penembakan.

“Pakistan mengklaim mereka tidak menggunakan F-16. Ada cukup bukti melalui deteksi tanda elektronik bahwa F-16 digunakan, “kata Kapoor pada konferensi pers.

“bagian dari rudal udara ke udara AMRAAM, yang hanya dibawa oleh F-16 PAF [Angkatan Udara Pakistan], ditemukan timur Rajouri dalam wilayah India [di Jammu dan Kashmir]. ”

Pakistan memiliki armada sekitar 76 F-16, yang merupakan campuran dari varian A / B dan model Block 52 C / D. Pesawat ini diperoleh langsung dari Amerika Serikat. Pakistan juga menerima rudal AIM-120C-5. India tidak menggunakan varian AIM-120.

MiG-21 India/Wikipedia

Sebagaimana ditulis War Zone, beberapa mengklaim bahwa nomor kontrak yang ditunjukkan pada fragmen rudal mengidentifikasikannya sebagai salah satu yang dikirim ke Taiwan. Namun, menurut India kontrak ini sebenarnya merupakan kesepakatan Penjualan Militer Luar Negeri Amerika  yang lebih besar yang melibatkan pengiriman ke Pakistan.

Kapoor mengatakan bahwa radar India telah mengidentifikasi paket serangan besar yang terdiri dari F-16 dan JF-17 Thunders menuju Garis Kontrol, yang memisahkan pasukan India dan Pakistan di Jammu dan Kashmir, pada 27 Februari 2019.

Kelompok jet kemungkinan juga termasuk pesawat Mirage III atau Mirage 5 yang lebih tua. Dia tidak mengatakan apakah itu radar India yang telah mengidentifikasi signature Viper.

Jet tempur India Su-30MKI, MiG-21, dan Mirage 2000 kemudian dikirimkan untuk mencegat. Laporan terpisah, yang belum dikonfirmasi, mengutip sumber-sumber anonim, mengatakan bahwa Komandan Wing Varthaman mengejar sebuah F-16 Pakistan dan menembak jatuh dengan rudal udara keudara R-73 buatan Rusia.

JF-17

“Faktanya adalah bahwa unit-unit Angkatan Darat India melaporkan melihat dua parasut jatuh yang terdiri dari dua pilot F-16 yang ditembak jatuh oleh IAF MiG,” kata Kapoor.

Jika benar, ini akan menunjukkan bahwa pesawat yang dimaksud adalah salah satu dari model F-16B atau D dua kursi Pakistan. India secara konsisten mengklaim hanya menembak satu pesawat saja.

Laporan terpisah menyatakan bahwa JF-17 Thunder Pakistan bertanggung jawab atas penembakan MiG-21 India. Sebuah video telah muncul menggambarkan kemenangan pilot Angkatan Udara Pakistan yang merayakan kemenangan udara ke udara di depan salah satu jet ini.

Jika ini benar maka akan menjadi pertempuran udara pertama Thunder, sebuah jet tempur ringan yang dikembangkan Pakistan bersama dengan China.

Sementara itu tidak ada bukti kuat bahwa F-16 ditembak jatuh. Gambar-gambar muncul secara online yang menunjukkan bahwa personil Pakistan sedang memulihkan puing-puing sebuah mesin F110, tetapi tidak satu pun jet tempur Pakistan yang menggunakan mesin ini. Gambar sebenarnya menunjukkan bagian dari MiG-21 Varthaman.

Pakistan juga mengklaim menembak jatuh jet India kedua, yang jatuh di sisi India dari Garis Kontrol. India membantah ini terjadi dan sejauh ini belum ada bukti yang jelas untuk membuktikan sebaliknya. Helikopter Mi-17V5 India mengalami kecelakaan di Jammu dan Kashmir pada 27 Februari 2019, tetapi pemerintah Pakistan tidak mengklaim menembak jatuh sebuah rotorcraft dan India mengatakan kecelakaan itu disebabkan oleh kesalahan mekanis.

 

Facebook Comments