For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kecil Tapi Mematikan, Inilah 5 Frigat Terbaik di Dunia

2. Kelas Sachsen (Jerman)

Kelas Sachsen adalah frigat perang udara yang dikembangkan di Jerman. Desain kelas Sachsen didasarkan pada kelas Brandenburg dan terdiri dari tiga kapal. Peran utama mereka adalah pertahanan armada dari serangan rudal dan udara. Peran sekunder adalah peperangan anti-kapal dan anti-kapal selam.

Dalam hal perpindahan dan daya tembak, frigat kelas Sachsen lebih dekat dengan kapal perusak. Sebenarnya kapal perang ini memiliki banyak kesamaan platform dengan destroyer perang anti-udara Belanda De Zeven Provincien. Kemungkinan besar kapal-kapal ini ditunjuk sebagai frigat karena alasan politik semata.

Dipasang di bagian atas suprastruktur adalah empat antena radar permukaan Thales yang menyediakan deteksi target, pelacakan dan pantauan 360 °. Ada juga radar Thales SMART-L untuk surveilans udara jarak jauh yang  bisa mendeteksi dan melacak rudal balistik pada jarak lebih dari 400 km dan  mampu melacak 1 500 target secara bersamaan dan memberikan peringatan dini.

Persenjataan rudal darat ke udara utama dibawa dalam sistem peluncuran vertikal 32 cell yang membawa campuran rudal Standard SM-2 (kisaran 150 km) serta rudal RIM-162 Evolved Sea Sparrow (jarak tempuh 50 km ). Pertahanan terhadap serangan udara dipercayakan kepada dua peluncur Rudal Rolling Airframe Revile 21-cell dengan rudal permukaan ke udara jarak pendek RIM-116.

Kemampuan anti kapal dipercayakan pada rudal Harpoon RGM-84D. Ada dua peluncur quadrupple dengan total 8 rudal anti-kapal. Selain itu ada juga meriam dual-purpose 76-mm OTO Melara.  Serta  dua senjata Rheinmetall 27-mm yang dioperasikan dari jarka jauh.

Kemampuan anti kapal selam disediakan oleh dua helikopter dan dua triple tabung 324-mm  untuk torpedo ringan EuroOTORP MU90. Untuk kapal selam  deteksi kapal selam kapal memiliki sirip bow bowir Atlas, serta sonar deret yang ditarik.

Sensor dan persenjataan kelas Sachen sangat mirip dengan kelas De Zeven Provincien Belanda dan kelas Iver Huitfeldt Denmark. Namun kelas Sachsen Jerman memiliki keuntungan kecil karena memiliki hunian untuk dua helikopter, dibandingkan dengan hanggar tunggal di dua lainnya. Kelas Sachsen dapat mengakomodasi helikopter NFH 90 atau Mk.88A Sea Lunx.

3. Kelas Iver Huitfeldt (Denmark)

Frigat kelas Iver Huitfeldt Angkatan Laut Denmark didasarkan pada kapal yang sama dengan kelas Absalon yang mendukung kapal. Fitur ini memungkinkan untuk mengurangi biaya desain dan konstruksi dari frigat baru ini, dan menjaga kesamaan.

Peran utama kelas Iver Huitfeldt adalah pertahanan udara dengan tiga kapal di kelas ini dibangun. Kapal pertama ditugaskan pada tahun 2012.

Frigat kelas Iver Huitfeldt memiliki tata letak yang agak tidak biasa dan terlihat agak besar untuk kelas kapal ini. Meski begitu mereka mengemas pukulan yang tangguh. Sebagian besar sensor dan peralatan perang anti-udara serupa dengan kapal kelas Sachsen Jerman dan perusak kelas De Zeven Provincien Belanda.

Frigat kelas Iver Huitfeldt memiliki sistem muatan misi modular. Sistem yang sama digunakan untuk kapal pendukung kelas Absalon. Frigate ini memiliki slot untuk enam modul. Senjata pertahanan udara utamanya adalah rudal Standard SM-2 (atau SM-6), serta rudal RIM-162 Evolved Sea Sparrow. Kapal perang ini juga membawa rudal anti kapal Harpoon.

Frigat ini memiliki hanggar dan dapat menampung NFH 90, Westland Lynx Mk.90B, atau helikopter sejenis, yang menyediakan kemampuan perang anti-kapal selam tambahan. Angkatan Laut Denmark juga memerintahkan helikopter anti-kapal selam Sikorsky MH-60R Seahawk.

Kelas Iver Huitfeldt memiliki sistem propulsi diesel saja yang  didukung oleh empat mesin diesel MTU 20V M70, mengembangkan output gabungan 44 000 shp.

Frigat Denmark ini sangat hemat bahan bakar. Pada kecepatan rendah ia mampu menempuh jarak 16 700 km (9.000 mil laut). Sudah cukup untuk melakukan perjalanan dari Denmark ke Amerika Serikat dan kembali, bahkan masih ada sisa bahan bakar di tangkinya.

Kelas Iver Huitfeldt sedikit lebih rendah dari frigat kelas Sachsen Jerman. Kapal ini tidak memiliki pertahanan rudal lapis ketiga dan sedikit membawa torpedo. Frigat Denmark hanya memiliki sonar lambung, tapi tidak ada sonar menara untuk deteksi kapal selam.

Selain itu jika  frigat Jerman membawa dua helikopter dan kelas Iver Huitfeldt hanya membawa satu.  Selanjutnya frigat Denmark memiliki sistem propulsi diesel yang lebih rendah. Namun radar pertahanan udaranya lebih mampu daripada sistem Aegis kelas Alvaro de Bazan.

NEXT

Facebook Comments