For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Su-27 Kaliningrad, Flanker Yang Kerap Membuat Amerika dan NATO Marah

Su-27 Rusia mencegat RC-135 Amerika beberapa waktu silam/USAF

Pertemuan jarak dekat antara Su-27 Flanker Rusia dan F-15 Eagle milik Amerika Serikat yang diduga di atas laut Baltik menjadi perbincangan para penggemar dan pengamat militer di seluruh dunia. Flanker dengan agresif mengusir F-15 yang disebut mendekati sebuah pesawat pemerintahan Rusia.

Pencegatan itu dikabarkan sudah terjadi pada Juni 2017 lalu namun baru muncul rekamannya beberapa hari terakhir. Insiden ini kembali melibatkan Flanker Rusia yang ditempatkan di Kaliningrad yang selama ini memang dikenal harus bekerja keras mengamankan wilayah udara. Flanker-flanker dalam kelompok ini juga kerap melakukan aksi agresif yang mengundang geram dan protes Amerika serta NATO.

WDF

VIDEOZONE – Russian Su-27 Forces Away NATO F-15 After It Approaches Of The Russian Federation Plane.

Posted by World Defence Forum on Thursday, January 31, 2019

Jika benar bahwa pencegatan terakhir terjadi di atas Laut Baltik, maka ini bukan kali pertama Flanker melakukan aksi berani tetapi juga berbahaya.

Pada 29 Januari 2019, sebuah Su-27 yang ditempatkan di Kaliningrad membuat Amerika jengkel bukan main setelah salah satu pesawat pengintai EP-3E Aries II milik US Navy dibayang-bayangi dalam jarak sekitar 1,5 meter di atas Laut Baltik.

Flanker Rusia yang ditempatkan di kawasan sekitar Baltik memang sangat sibuk. Mereka menjadi pesawat paling sering mencegat pesawat Amerika dan NATO yang semakin hari semakin sering berkeliaran di sekitar perbatasannya.

Su-27 yang mencegat F-15 hampir bisa dipastikan adalah satu dari tujuh Flanker yang terbang dari Kaliningrad, daerah kantong Baltik milik Moskow yang terjepit  antara Lithuania dan Polandia dan secara geografis terpisah dari wilayah Rusia lainnya.

Para Flanker di Kaliningrad bisa dibilang sebagai Su-27 paling sibuk dan paling berbahaya di dunia. Mereka berpatroli di atas Baltik, mencegat pesawat NATO dan negara lainnya di ruang udara internasional ini dan kadang-kadang bersikap sangat agresif sehingga pesawat NATO tidak memiliki pilihan selain melarikan diri.

Jika ada pesawat tempur Rusia yang akhirnya menyebabkan insiden internasional di wilayah Baltik yang tegang, kemungkinan mereka adalah gerombolan Su-27 dari Kaliningrad.

Sebagai catatan pada 9 Juni 2017,  tiga pembom berat Angkatan Udara Amerika, B-1, B- dan B-52 terbang bersama di ruang udara internasional di atas Laut Baltik. Sesuatu yang langka terjadi.

Su-27 mencegat B-52

Mereka kemudian mendapatkan tamu yang mengejutkan. Sebuah pesawat tempur Su-27 Flanker Angkatan Udara Rusia mendekati formasi tiga bomber tersebut dan terbang cukup lama. Beberapa hari sebelumnya, sebuah Su-27 juga mencegat B-52 di atas Baltik.

Di atas Baltik pada 3 Oktober 2014, sebuah Su-27 dengan nomor 24 terbang sangat dekat dengan pesawat mata-mata Gulfstream Angkatan Udara Swedia yakni hanya berjarak sekitar 30 kaki. Dilaporkan Combat Aircraft, kru Swedia  dapat dengan jelas mengidentifikasi senjata yang dibawa jet Rusia tersebut, termasuk empat rudal udara ke udara R-27 dan dua R-73.

Pada bulan Juni 2017, pesawat Menteri Pertahanan Rusia Sergey Shoigu yang hendak terbang ke Kaliningrad dicegat sebuah F-16 Polandia. Sepasang Su-27 yang kemungkinan juga dari Kaliningrad turun tangan mengusir Fighting Falcon tersebut.

Beberapa hari kemudian, Su-27 Kaliningrad  dengan nomor 93 terbang begitu dekat dengan pesawat mata-mata RC-135 Angkatan Udara Amerika. Pentagon secara resmi memprotes insiden tersebut karena dinilai berbahaya dan tidak professional.

Meski selama berpuluh-puluh tahun secara rutin mencegat pesawat masing-masing di ruang udara internasional, pihak berwenang NATO dan Swedia semakin khawatir atas tindakan Moskow di wilayah Baltik.

Kegiatan udara Rusia di wilayah tersebut telah meningkat selama bertahun-tahun  dan semakin meningkat tajam setelah invasi Rusia ke Ukraina pada awal 2014.  Jet tempur NATO dan negara-negara lain telah ratusan kali pesawat Rusia sejak saat itu.

Pada bulan Juni 2014, Su-27 Kaliningrad kembali terbang dalam jarak 30 kaki dari pesawat mata-mata Swedia. Su-27 juga bermain-main dengan Gripen Swedia dan Mirage Perancis. Flanker pun telah berulang kali dicegat.

Pada bulan September 2014, Flanker Kaliningrad juga ikut ambil bagian dalam latihan besar-besaran yang menguji kemampuan Kremlin untuk memperkuat Kaliningrad dengan sejumlah tambahan pesawat tempur dan ratusan pasukan terjun payung.

Flanker Rusia juga mengawal pembom berat yang berjalan-jalan di dekat negara-negara Eropa, meski tidak sepenuhnya jelas bahwa Su-27 berasal dari Kaliningrad.

 

 

Facebook Comments