For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

China Kembangkan Dua Pembom Stealth

Gambaran H-20

Bukan kabar baru jika ada kabar China sedang mengembangkan bomber siluman baru, tetapi yang mengejutkan ternyata negara tersebut mengembangkan dua bomber sekaligus.

Hal itu terungkap dalamĀ  laporan Badan Intelijen Pertahanan atau Defense Intelligence Agency (DIA) Amerika Serikat yang dirilis Januari 2019. Selama ini China diketahui mengembangkan bomber yang disebut oleh H-20 yang dikembangkan oleh Perusahaan Industri Pesawat Udara Xian. Satu bom baru ini kemudian oleh Amerika disebut sebagai JH- XX.

Namun JH-XX tidak akan menjadi bomber strategis dengan kemampuan terbang jarak jauh. Pesawat ini lebih merupakan bomber tempur. Jika kabar ini akurat dan JH-XX bisa diselesaikan maka China akan menjadi angkatan udara pertama yang menberbangkan bomber tempur siluman.

“Angkatan Udara China sedang mengembangkan pesawat pembom siluman jarak menengah dan jarak jauh baru untuk menyerang target regional dan global,” DIA dalam laporannya yang dikutip National Interest Kamis 16 Januari 2019.

Taiwan disebut sebagai salah satu target regional yang akan menjadi sasaran bagi bomber tempur. “Antisipasi Beijing bahwa pasukan asing akan melakukan intervensi dalam skenario Taiwan membuat PLA mengembangkan berbagai sistem untuk menghalangi dan menolak proyeksi pasukan regional asing,” kata DIA.

Sedangkan pangkalan udara Pentagon di Guam, area pementasan penting bagi pesawat tempur Amerika yang beroperasi di Pasifik Barat, adalah target potensial utama pembom strategis baru China.

Teknologi siluman terus memainkan peran kunci dalam pengembangan pembom baru ini, yang mungkin akan mencapai kemampuan operasional awal tidak lebih dari 2025.

Laporan itu juga mengatakan bomber baru China akan memiliki kemampuan tambahan, dengan peningkatan spektrum penuh dibandingkan dengan armada pembom operasional saat ini, dan akan menggunakan banyak teknologi tempur generasi kelima yang mereka desain.

JH-XX diperkirakan akan melengkapi atau mengganti pesawat tempur JH-7 yang ada saat ini, sedangkan H-20 yang lebih besar dapat memiliki ukuran dan kemampuan yang sama dengan bomber siluman B-2 Angkatan Udara Amerika dan dapat terbang berdampingan dengan pembom H-6K.

H-6K adalah versi yang sangat ditingkatkan dari pembom Soviet Tu-16 yang pertama kali terbang pada tahun 1952.

“Varian H-6K, yang dikerahkan China dalam jumlah besar, mengintegrasikan senjata serangan dan fitur mesin turbofan yang lebih efisien dalam sayap yang didesain ulang , “menurut DIA.

Ini adalah pesawat pengangkut untuk rudal jelajah darat CJ-20 baru yang mirip dengan rudal Tomahawk Amerika. “Pesawat jarak jauh ini dapat membawa enam LACM, memberikan PLA kemampuan serangan jarak jauh, kebuntuan, dan presisi yang dapat mencapai Guam.”

H-6 dilaporkan dapat membawa muatan berat dalam jarak ribuan mil. JH-7 dilaporkan dapat melakukan perjalanan sejauh 560 mil. Tidak jelas seberapa jauh H-20 dan JH-XX bisa terbang.

Tetapi ketika angkatan udara China melengkapi dengan pembom baru baik jarak menengah dan jauh mereka juga telah memperluas wilayah geografis di mana pembom beroperasi, mengirim lebih banyak pesawat terbang di luar “rantai pulau pertama” yang membentang dari Kepulauan Kuril Rusia ke selatan hingga ke Jepang kemudian ke Filipina.

“Pada 2015 Angkatan Udara China melakukan empat misi pelatihan melewati rantai pulau pertama melalui Selat Bashi, jalur paling utara Selat Luzon dan melalui Selat Miyako yang lebih dekat ke Jepang,” jelas DIA.

Penerbangan Selat Miyako berjarak 1.500 kilometer dari Guam, dalam jangkauan rudal jelajah serangan darat CJ-20 PLAAF yang diluncurkan. Juga pada 2015, Angkatan Udara China mulai menerbangkan pembom jarak menengah H-6K, pesawat pertama China yang mampu melakukan serangan di Guam dengan rudal yang diluncurkan daro udara seperti CJ-20, melewati rantai pulau pertama ke Pasifik Barat. Para pembom baru juga bisa membawa senjata nuklir.

Tidak jelas apakah JH-XX juga akan membawa nuklir. Bahwa JH-XX adalah pembom-tempur dan bukan jet tempur multirole menyiratkan bahwa desainnya akan menekankan jangkauan dan muatan daripada kemampuan manuver.

Jika ada satu hal yang mungkin menghambat pengembangan JH-XX, itu adalah mesin pesawat baru. Masalah mengintegrasikan mesin buatan Cihna dilaporkan telah memperlambat pengembangan pesawat tempur J-20.

“Industri penerbangan China telah maju untuk menghasilkan pesawat angkut besar yang sedang berkembang, pesawat tempur generasi keempat hingga kelima yang menggabungkan teknologi rendah diamati, drone pengintaian dan serangan modern dan helikopter serang,” kata DIA lagi

Facebook Comments