For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Pasukan Turki Terus Mengalir ke Suriah

Pasukan Turki di perbatasan Suriah/Sputnik

Pasukan Turki terus mengalir ke perbatasan dengan Suriah di wilayah Idlib. Bahkan laporan muncul konvoi tank Turki sudah memasuki wilayah Suriah Utara.

Militer Turki mengirim tank dan kendaraan lapis baja ke perbatasan pada Sabtu 12 Januari 2019. Pergerakan pasukan sendiri terlihat mulai terjadi pada Jumat.  Pasukan terlihat berlatih manuver di wilayah tersebut.

Pada hari Jumat, sebuah sumber keamanan Turki mengatakan tentara Turki telah menggilir pasukan masuk dan keluar dari wilayah itu, dan menolak mengatakan apakah gerakan terbaru sedang dalam persiapan untuk operasi di dalam wilayah Suriah sendiri.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, sebuah kelompok pemantau yang berbasis di Inggris, mengatakan konvoi Turki telah memasuki Suriah.

Para militan telah memperketat kontrol mereka atas wilayah Idlib setelah lebih dari seminggu pertempuran dengan pemberontak Suriah yang didukung Turki.

Munculnya kelompok pejuang Hayat Tahrir al Sham telah menimbulkan keraguan atas masa depan kesepakatan yang disepakati pada bulan September antara Turki – yang memiliki beberapa pos pengamatan militer di Idlib – dan sekutu utama Presiden Bashar al-Assad Rusia untuk mencegah serangan militer pemerintah Suriah. Perjanjian tersebut mengharuskan kelompok-kelompok terlarang untuk diusir dari zona penyangga garis depan.

Peningkatan di Idlib terjadi ketika pasukan Amerika mulai menarik diri dari wilayah terpisah di Suriah utara dan timur.

Sebelumnya pada hari Sabtu, menteri pertahanan, kepala staf umum dan kepala badan intelijen Turki mengunjungi unit militer perbatasan untuk membahas langkah-langkah membangun perdamaian dan stabilitas di kawasan itu.

“Kami melakukan segala upaya untuk menjaga gencatan senjata dan stabilitas di Idlib, sesuai dengan perjanjian Sochi. Kerja sama erat kami dengan Rusia terus berlanjut, ”kata Menteri Pertahanan Hulusi Akar sebagaimana dikutip Reuters.

Komentar Akar datang sehari setelah Rusia mengatakan pihaknya tetap berkomitmen pada perjanjian yang telah dicapai dengan Turki untuk menstabilkan zona de-eskalasi di Idlib, tetapi mengatakan Moskow khawatir dengan peningkatan jumlah pelanggaran gencatan senjata.

Facebook Comments