For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Terbang Sejak Tahun 1947, An-2 Tetap Sulit Dicari Penggantinya

Jangan tanya soal bentuknya, dibangun pada tahun 1947 wajar jika pesawat ini memiliki desain kuno. Namun An-2, hingga saat ini masih terus terbang dan dalam banyak hal sulit untuk disaingi pesawat lain.

Antonov An-2 pertama kali terbang pada tahun 1947, ketika Uni Soviet membangun kembali setelah kekacauan Perang Dunia II.

Bahkan pada penerbangan perdananya pesawat ini langsung tampak kuno karena teknologi penerbangan sudah masukke era jet. Tapi An-2 adalah desain yang sangat luar biasa. Dibangun ribuan unit, diekspor di seluruh dunia, dan masih melayani hampir 70 tahun setelah puluhan tahun produksi.

Dan pesawat memiliki satu atribut yang sangat khusus, selain  take-off dan landing  sangat pendek yang seharusnya secara fisik tidak mungkin. Atribut khusus itu adalah bahwa pesawat ini pada dasarnya, terbang mundur.

an2 2 copy

Desain Kuno Jadi Kunci

An-2 ini dirancang untuk memenuhi peran yang dibutuhkan oleh Departemen Kehutanan Soviet, baik sebagai pembawa tanaman dan untuk transportasi utilitas. Perancangnya, Oleg Antonov, menciptakan, biplan bermesin tunggal yang besar, dengan kokpit tertutup dan ruang untuk 12 penumpang atau lebih dari satu ton kargo.

An-2 harus bisa beroperasi dari lapangan udara kasar – bukan hanya tak beraspal tetapi juga  lapangan terbang rumput, jalan-jalan tanah, hutan yang baru terbuka hingga di tengah-tengah padang gurun.  Hal ini membuktikan pesawat ini meski sederhana tetapi tangguh dan akan mampu lepas landas dan mendarat di ruang yang sangat pendek. Bahkan jika angin cukup kuat, pesawat ini bisa melayang tanpa menggunakan mesin.

Hebatnya lebih dari 19.000 pesawat dibuat di Uni Soviet dan kemudian Polandia sampai tahun 1991, dan ribuan lainnya di bawah lisensi di China. “Alasan An-2 masih terbang hingga sekarang karena benar-benar tidak ada pesawat lain yang seperti itu,” kata penulis penerbangan Bernie Leighton, yang telah terbang dengan An-2 di Belarus. “Jika Anda membutuhkan sebuah pesawat yang dapat membawa 10 tentara, orang atau kambing, yang dapat lepas landas dari mana saja dan di mana saja tanah – pesawat ini adalah pilihan selain helikopter,” katanya sebagaimana dikutip BBC.

Desain kuno An-2 adalah alat untuk mencapai tujuan; dua set sayap dalam desain biplan yang menghasilkan banyak tenaga angkat – yang berarti dapat lepas landas dalam jarak yang sangat pendek, seperti yang Anda lihat di bawah ini.

Sayap ini menyediakan kecepatan minimum An-2 adalah sangat lambat. Seorang pilot masih bisa menerbangkan pesawat di bawah kontrol penuh sekitar 25 mph (40 km / jam).

Sebuah Cessna sebagai perbandingan, akan chaos jika kecepatan udara turun di bawah 50 mph (80 km / jam). Hal ini membuat An-2 yang sangat populer dengan sekolah terjun payung,

NEXT: DESAIN LUAR BIASA
Facebook Comments