Akankah MiG-21 Fishbed Terbang Hingga Satu Abad?

Dengan MiG-21, insinyur berusaha membangun pesawat dengan teknologi yang dibayangkan aka nada di masa depan sehingga jika ada pesawat baru maka tidak akan terjadi jeda terlalu jauh. Pesawat tempur baru  tidak akan terbang jauh lebih cepat daripada MiG-21, atau manuver jauh lebih mampu.

Sementara mereka membawa lebih persenjataan dan memiliki peralatan elektronik yang lebih canggih, banyak angkatan udara melihat ini sebagai sebuah kemewahan; mereka  murah, cepat,  perawatan mudah dan dapat patroli wilayah udara dan kadang-kadang drop beberapa bom.  Fishbed cocok dengan kebutuhan itu.

Yang pasti, para Fishbed tidak akan menjadi pejuang sangat berguna dalam pelayanan barat. Pesawat  memiliki kaki pendek, tidak bisa membawa banyak persenjataan dan tidak memiliki ruang untuk menempatkan peralatan elektronik canggih.

Bentuk kokpit yang membatasi kesadaran pilot. Namun, tepat memenuhi kebutuhan Soviet untuk pesawat dengan control darat  yang bisa terbang dan bertempur di medan perang Eropa Barat, serta bertindak dalam peran interceptor terbatas.

Selama Perang Dingin, Amerika Serikat memiliki sejumlah MiG-21  dan akhirnya membeli satu skuadron J-7 dari China. Secara umum, pilot Amerika memuji pesawat ini dan melakukan  lebih dari cukup dalam situasi pelatihan agresor.

MiG-21 tidak pernah melihat pertempuran di Front Central dalam perang NATO-Pakta Warsawa, tapi dia terlibat dalam sejumlah pertempuran lain.

Di Vietnam,  MiG-21 dicatat bisa  mengambil keuntungan dari aturan Amerika keterlibatan dengan menggunakan ukuran dan kecepatan mereka untuk memotong melalui paket bom sebelum pesawat tempur Amerika Serikat  visual dapat mengidentifikasi dan target mereka. Ukuran dan manuver dari Fishbed juga memungkinkan mereka untuk menghindari rudal udara ke udara awal. Setelah menyerang, MiG akan berjalan cepat menuju rumah.

Satu pengecualian untuk pola ini datang pada tanggal 2 Januari 1967, ketika sekelompok F-4 Phantom II di bawah komando pilot legendaris Robin Olds menipu komandan Vietnam Utara. Phantom menembak jatuh tujuh Fishbed hari itu, termasuk satu yang diterbangkan oleh Nguyen Van Coc, yang dia selamat kemudian kembali terbang dan membalas dendam dengan menembak jatuh sembilan pesawat selama sisa perang Vietnam. Nguyen mengumpulkan sembilan membunuh selama sisa perang. Hal ini menjadikan Nguyen disebut sebagai Fishbed pilot  paling sukses sepanjang masa, meskipun beberapa pilot Vietnam dan  pilot Suriah lainnya  juga mencapai ace  saat terbang dengan MiG-21.

MiG-21 melihat layanan yang luas dalam perang di Timur Tengah. Pesawat pembom tempur dari Angkatan Pertahanan Israel menghancurkan Fishbeds Mesir dan Suriah dalam serangan pembukaan Perang Enam Hari.  Fishbed berjuang melawan jet tempur Israel dalam Perang Atrisi, Perang Yom Kippur dan Perang Lebanon, umumnya menderita kekalahan parah di tangan pilot Israel yang dikenal sangat mampu. Dalam satu kasus, pesawat Israel menyerang dan menghancurkan beberapa MiG-21 yang bahkan diterbangkan oleh pilot Soviet.

Keberhasilan pesawat Barat menaklukkan Fishbed di Timur Tengah, serta di Angola, menyebabkan banyak untuk menyimpulkan bahwa pesawat tempur Soviet kalah dibandingkan produksi barat. Namun, masalah pelatihan pilot membuat perbandingan menjadi sulit.

MiG-21 akan bertempur baik jika ditangani pilot dengan jam pelatihan tinggi. Sebagai misal MiG-21 India unggul ketika terbang di Perang Indo-Pakistan 1965, Perang 1971 dan Perang Kargil. Fishbeds juga melakukan pertempuran dengan baik  dalam pertempuran udara dalam selama Perang Iran-Irak.

NEXT: 60 TAHUN MUDAH, 70 TAHUN MUNGKIN, HINGGA 2059?
Facebook Comments

error: Content is protected !!