Akankah MiG-21 Fishbed Terbang Hingga Satu Abad?

Wikipedia

Pesawat tempur biasanya memiliki rentang hidup yang singkat. Salah satu penyebabnya karena mereka memiliki kinerja tinggi serta kemajuan teknologi yang akhirnya menjadikannya segera ketinggalan zaman.

Pesawat paling elite era  Perang Dunia I bisa menjadi usang dalam hitungan bulan. Hal-hal yang tidak jauh berbeda ketika Perang Dunia II.

Pada awal-awal penggunaan mesin jet, banyak pesawat tempur baru yang langsung usang dalam hitungan bulan setelah diluncurkan karena kecepatan perkembangan teknologi. Pesawat-pesawat tempur yang berjuang di langit Korea Utara juga segea menjadi sampah beberapa tahun kemudian.

Beberapa desain memang bisa bertahan melewati ujian waktu. Pembom B-52 Stratofortress misalnya, masih tetap eksis hingga saat ini sejak pertama terbang pada tahun 1952.  C-130 Hercules juga terus bergulir dari jalur produksi, berdasarkan desain yang mulai beroperasi pada tahun 1954.

Tetapi mereka adalah pembom dan pesawat transportasi yang tidak saling melawan satu lawan satu di udara. Pesawat tempur menghadapi masalah khusus berkaitan dengan usia layanan karena mereka harus saling bersaing dan bertarung langsung dengan model yang lebih baru.

Dengan demikian, sangat sedikit pesawat tempur yang memiliki rentang hidup yang panjang, baik dalam produksi maupun dalam pelayanan.  Tetapi hal itu tidak berlaku untuk MiG-21 “Fishbed”. Bahkan mungkin saja pesawat ini akan mencetak rekor beroperasi selama satu abad alias 100 tahun,

Studi  awal untuk MiG-21 dimulai pada tahun 1953. Keberhasilan MiG-15 dan MiG-17 membuktikan bahwa  insinyur kedirgantaraan Soviet bisa bersaing dengan rekan-rekan Barat mereka, dan dengan MiG-19 Soviet memiliki pesawat tempur supersonik pertama mereka.

Namun, teknologi berubah begitu cepat dalam dua dekade pertama penerbangan jet menyebabkan  para pesawat tempur yang telah mendominasi Perang Korea  efektif usang pada pertengahan 1950-an. MiG-15 bisa memang bisa mengacaukan formasi dari B-29, tapi mereka  tidak bisa menangkap pembom modern Amerika. Soviet bermaksud mengubah kondisi itu dengan MiG-21 sambil tetap menyediakan opsi superioritas udara yang efektif.

MiG-21 (akhirnya dijuluki “Fishbed” oleh NATO) memiliki kecepatan melebihi 2,0 Mach, dengan meriam internal dan kapasitas untuk membawa  dua hingga enam rudal. Seperti kebanyakan MiG-21 akhirnya akan melayani dalam peran serangan darat, di mana ia dapat membawa sejumlah bom dan roket. Seperti banyak dari pesawat tempur mereka, Soviet lebih suka untuk mengoperasikan MiG-21 dari kontrol darat, menghilangkan kebutuhan untuk besar untuk  peralatan radar canggih.

Secara keseluruhan, Uni Soviet  membangun 10.645 Fishbed antara 1959 dan 1985. India  membangun 657 lain di bawah perjanjian pengalihan lisensi dan teknologi dengan Moskow, sementara Cekoslowakia membangun 194 di bawah lisensi.

Dalam keadaan rumit dan agak meragukan, Republik Rakyat China mengakuisisi pesawat dalam jumlah  cukup dan dokumen teknis untuk melakukan reverse engineering MiG-21 menjadi  Chengdu J-7 / F-7. China memproduksi sekitar 2.400 Fishbed antara tahun 1966 dan 2013. Jumlah gabungan  Fishbed yang dibangun menjadikannya sebagai pesawat supersonik yang paling banyak diproduksi dalam sejarah.

NEXT: UMUR PANJANG DAN MEDAN PERANG
Facebook Comments

error: Content is protected !!