Bagaimanapun Sulit Menandingi Destroyer Kelas Arleigh Burke

Destroyer Kelas Arleigh Burke USS Cole

Jika membuat daftar destroyer terbaik di dunia, maka Kelas Arleigh Burke pasti akan masuk ke daftar atas. Kapal yang menjadi andalan Angkatan Laut AS ini mengusung sejumlah teknologi dan kemampuan yang sulit untuk ditandingi.

US Navy adalah angkatan laut pertama di dunia yang mengembangkan sistem komprehensif pertahanan udara untuk kapal yang dikenal dengan AEGIS.

Sistem ini terdiri dari radar pemindaian elektronik kuat yang dipasang ke kapal perusak dan kapal penjelajah dan terintegrasi dengan sistem Surface to Air missiles (SAM) jarak jauh. Sistem ini terutama dirancang untuk melindungi kapal induk AS dari serangan rudal. Negara-negara Eropa kemudian juga mengambil konsep ini dan menempatkan di kapal perusak mereka.

Setelah sebelumnya kita membahas destroyer Kelas Daring milik Angkatan Laut Inggris, kali ini kita akan melihat secara komprehensif bagaimana kemampuan Arliegh Burke

burke 23jpg

DESIGN & PROPULSI

Kita akan menggunakan tolok ukur Arleigh Burke Flight IIA dalam kategori ini karena dilengkapi dengan hangar helikopter dan beberapa perbaikan kecil lainnya.

Desain dengan bobot 9000 ton ini dikembangkan dari Flight I dengan beberapa perubahan dan  menjadi rumah bagi 2 VLS farms dengan satu ditempatkan di depan memiliki 32 cell dan satu lagi di buritan dengan 64 cell.

MK41 VLS adalah VLS universal dan dapat digunakan untuk berbagai macar udal untuk berbagai kebutuhan. Desainnya sangat stabil dan menggabungkan banyak modifikasi dari pendahulunya kelas Ticonderoga yang dikritik karena berat di bagian atas.

Suprastruktur menggunakan siku untuk membelokkan radar dan mengurangi radar cross section (RCS) meskipun dek tetap sedikit berantakan.

Setiap inci mengemas dengan senjata dan sensor yang tidak meninggalkan ruang untuk penambahan besar di masa depan. Tapi MK41 VLS memastikan bahwa setiap rudal masa depan dapat diluncurkan dari peluncur ini. Flight III akan menggabungkan desain modular yang akan memudahkan upgrade besar dan penambahan.

burke 2

Burke memiliki sistem propulsi turbin gas. Setiap kapal ini didukung denga 4  mesin turbin gas LM2500  dengan masing-masing menghasilkan 19.800 kW. Total output: 79.000 kW. Kapal ini memiliki jangkauan sekitar 10.000 km pada kecepatan 18 knot.

The SPY-1D radar antenna
The SPY-1D radar antenna

SENSOR ELEKTRONIK

Burke dilengkapi dengan radar Passive Electronically Scanning Array  (PESA) sebagai bagian dari sistem tempur AEGIS, yang telah menjadi standar untuk radar angkatan laut sejak diperkenalkan.

Ketika mereka memasuki layanan di akhir 1970-an dan menjadi standar pada 1980-an, mereka tak tertandingi oleh sistem manapun di dunia. Upgrade konstan telah memastikan AEGIS menjadi sistem jaringan yang terbaik di dunia.

Radar SPY-1D sangat kuat dan dapat mencari dan melacak target lebih dari 350 km. Dia dirancang untuk beroperasi sebagai bagian dari kelompok pertempuran dan menangani serangan rudal jelajah dengan data dari radar peringatan dini dan kapal perang lainnya yang dilengkapi AEGIS.

Akhir-akhir ini, peran utama dari kapal ini telah bergeser ke pertahanan rudal balistik (BMD) menggunakan SAM SM-06/03. Secara keseluruhan AEGIS adalah sistem tempur paling matang di dunia.

Namun SPY-1D tidak menyediakan iluminasi sasaran atau pengendalian tembakan untuk SAM yang dilakukan di papan dan diserahkan kepada tiga pemindaian mekanis SPG-62 iluminator untuk tugas ini.

Ini adalah kelemahan yang melekat karena tidak dapat membimbing SAM dalam jumlah besar sekaligus, sedangkan pengendalian tembakan radar AESA dapat membimbing hingga 32 rudal sekaligus.

Meskipun telah ditingkatkan, SPY-1D PESA masih belum bisa bersaing dengan radar AESA modern yang diterjunkan oleh banyak angkatan laut.

Sistem Air and Missile Defence Radar (AMDR) sedang diperbaiki akan dipasang pada Arleigh Burke Flight III dan akan memungkinkan untuk merebut kembali posisi teratas dalam radar angkatan laut.

Radar X-band yang akan ditambahkan akan memungkinkan pemindaian resolusi tinggi, sehingga memungkinkan Burke Flihgt III untuk mendeteksi rudal yang terbang di atas permukaan air laut atau sea skimming pada jarak lebih dari 40 km.

radr

Kelompok tempur kapal induk dengan Burke Flihgt III dengan Air and Missile Defence Radar (AMDR). akan menjadi sebuah sistem radar yang tidak ada duanya dengan menggabungkan X-band dan S-band untuk cakupan yang tak tertandingi ketika memasuki layanan.

NEXT 
Facebook Comments

error: Content is protected !!