Game of Drone: China Tak Terbendung di Timur Tengah

Drone China

Di langit kota Hodeida yang dikuasai pemberontak Yaman, sebuah pesawat tak berawak yang dikendalikan oleh pasukan Emirat melayang mengikuti sebuah SUV yang membawa seorang pejabat pemberontak Houthi. Mobil itu kemudian berbelok ke sebuah jalan kecil dan berhenti, menunggu kendaraan lain.

Beberapa detik kemudian, SUV itu tiba-tiba meledak dan terbakar, membunuh Saleh al-Samad, seorang tokoh politik papan atas Houthi. Pesawat tak berawak yang menembakkan rudal pada bulan April 2018 itu bukanlah salah satu dari banyak pesawat Amerika yang melintasi langit Yaman, Irak dan Afghanistan sejak 11 September 2001.

Drone itu berasal dari China. Di Timur Tengah, negara-negara yang tidak bisa membeli  drone buatan Amerika karena berbagai pembatasan telah menjadi pasar empuk bagi senjata China, yang merupakan distributor utama drone bersenjata.

“Produk China sekarang tidak kekurangan teknologi, hanya kekurangan pangsa pasar,” kata Song Zhongping, seorang analis militer China dan mantan dosen di Universitas Teknik Angkatan Laut China. “Dan Amerika Serikat membatasi ekspor senjata justru yang memberi Cina peluang besar.”

Pada awal tahun, satelit yang melintas di atas Arab Saudi selatan memotret drone pengawasan buatan Amerika di sebuah lapangan terbang, di samping senjata drone buatan China.

Drone Amerika pertama kali digunakan di Yaman untuk membunuh orang yang dicurigai sebagai militan al-Qaida pada tahun 2002. Salah satu ekspor China terbesar adalah seri Cai-Hong, atau Rainbow, yang dibuat oleh China Aerospace Science and Technology Corp, atau CASC, kontraktor terbesar untuk program luar angkasa China.

Model CH-4 dan CH-5 disebut-sebut setara Predator dan Reaper buatan General Atomics tetapi jauh lebih murah. Analis independen mengatakan model China tertinggal di belakang Amerika tetapi teknologi hingga wajar jika harganya mungkin setengah lebih murah.

Seorang eksekutif CASC, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan wartawan, mengatakan model mutakhir Amerika seperti Boeing  Stingray, yang diperkenalkan tahun ini untuk Angkatan Laut Amerika, masih memiliki keunggulan teknologi.

Menurut CASC sejak 2014, China telah menjual lebih dari 30 CH-4 ke negara-negara termasuk Arab Saudi dan Irak dalam transaksi senilai lebih dari US$ 700 juta.

Sepuluh negara saat ini sedang bernegosiasi untuk membeli CH-4. Tahun lalu, China menjual ke UAE Wing Loong II, kendaraan udara tak berawak yang secara mirip dengan MQ-9 Reaper. Selama lima tahun masa jabatan Presiden Xi Jinping, China telah meningkatkan pengeluaran untuk pesawat tempur siluman dan kapal induk untuk militernya sendiri, sembari meningkatkan penjualan peralatan canggih seperti menyerang kapal selam untuk sekutu seperti Pakistan

Facebook Comments

error: Content is protected !!