JF-17 Thunder Vs Tejas, Mari Bandingkan

tejas2

Desain Inlet

Kedua pesawat memiliki cowls asupan di kedua sisi, tapi desain Xiaolong lebih baik karena lebih fungsional, meningkatkan kemampuan kemampuan stealth pesawat dan mengurangi berat.

Tejas menggunakan lubang udara berbentuk V khas jet tempur ringan, lubang udara berkumpul bersama ke arah belakang, melindungi bilah kompresor aksial mesin, mencegah hamburan radar, dan menambah kemampuan siluman. Intake udara oval mirip dengan F / A-18C / D Hornet, dengan struktur pengalir di sekitar mereka.

JF-17 Thunder

Desain intake udara Thunder sedikit lebih imajinatif dan lebih maju. Menggunakan diverterless supersonic inlet (DSI), struktur scrapping pengalir digunakan sekitar intake udara.

Melalui penggunaan permukaan kompresi tiga dimensi untuk mengalihkan lapisan aliran udara pada kecepatan subsonik dan supersonik tinggi, tidak ada lagi kebutuhan untuk lubang udara tambahan.  Ini memiliki efek struktur keringanan, mengurangi drag dan radar.

Lubang udara yang menyapu maju dalam formasi jalan, yang mengurangi hambatan gelombang atau gangguan permukaan.

jf-17

Bahan

Thunder dikembangkan dari Xialong khusus untuk ekspor, untuk mengendalikan biaya, tubuhnya terutama dibangun dengan paduan aluminium sebagai lawan material komposit yang lebih populer.

Tejas  telah menempatkan penekanan pada mengurangi berat badan, sehingga telah menggunakan banyak bahan komposit.

Tejas

Sebanyak 45%  dari berat total pesawat itu terdiri dari bahan komposit. Ini mengurangi berat badan pesawat itu kosong sekitar 5,5 ton, sehingga hampir 1 ton lebih ringan dari Xiaolong, yang berarti dapat membawa lebih banyak bahan bakar dan beban yang lebih berat.

Pesawat ini memiliki rasio bahan bakar kargo-internal sekitar 30%, yang meningkatkan kemampuan tempurnya.

NEXT: PROPULSI DAN AVIONIK

Facebook Comments

error: Content is protected !!