JF-17 Thunder Vs Tejas, Mari Bandingkan

Dibawa sejarah masa lalu yang buruk, hubungan antara India dan Pakistan hingga saat ini tetap tidak baik. Kedua negara bertetangga ini pun terus membangun kekuatan militernya untuk mengantisipasi jika perang antara mereka akhirnya pecah.

Selain sama-sama membangun kekuatan nuklir, India dan Pakistan juga membangun jet tempur sendiri. Dengan bantuan China, Pakistan telah berhasil membangun jet temput JF-17 Thunder. Sementara India mengembangkan jet tempur Tejas yang hingga saat ini masih tertatih-tatih meski sudah berjalan puluhan tahun.

Baik Tejas maupun JF-17 sama-sama jet tempur ringan. Dengan situasi kedua negara yang terus tegang, kemungkinan bertemunya dua jet tempur tersebut di medan perang memang cukup terbuka. Lantas bagaimana perbandingan keduanya? Mari bandingkan dari berbagai segi.

LCA_Tejas2
Tejas

Konfigurasi Aerodinamis

Ada perbedaan yang jelas dalam bentuk dua pesawat. Xiaolong memiliki -bidang ekor horisontal dan struktur aerodinamis konvensional, sedangkan Tejas tidak memiliki ekor horisontal segitiga.

Kurangnya ekor (horizontal) adalah fitur unik dari Tejas, sehingga mirip dengan seri Dassault Mirage. Pesawat ini juga memiliki konfigurasi sayapdelta, yang merupakan kebalikan dari sayap delta normal dengan sudut sapuan bagian sayap luar lebih besar dari sudut sapuan bagian sayap dalam.

Konfigurasi reverse biasanya digunakan untuk menyeimbangkan kemampuan supersonik dan subsonik atau transonik. Tejas memiliki sudut dari sumbu utama sayap, yang memberikan kekuatan seluruh pesawat lebih besar, dan meningkatkan kemampuan supersoniknya.

JF-17

Thunder memiliki konfigurasi sayap berbentuk trapesium, dengan rasio aspek sayap yang lebih besar dan drag diinduksi lebih kecil, oleh karena itu pada ketinggian tinggi kecepatan subsonik, seluruh pesawat memiliki tinggi rasio tarik angkat.

Sayap besar yang meluas di kedua sisi tubuh pesawat itu tidak hanya meningkatkan lift pesawat selama sudut serangan tinggi tetapi juga membantu meningkatkan kemampuan manuver pesawat. Pusaran selama sudut serangan tinggi juga relatif stabil. Hal ini juga meningkatkan directivity dari hidung pesawat di pertarungan jarak dekat.

Singkatnya, dalam peperangan udara konvensional, pada ketinggian sekitar 8.000 meter dan kecepatan Mach 0,8-1,2, Thunder akan melakukan lebih baik dalam hal akselerasi, memanjat, stabilitas dan kemampuan tempur lainnya. Kelebihan Tejas ‘terletak pada aspek rasio sayap rendah dan hambatan gelombang yang relatif rendah, yang membuatnya unggul dari Thunder dalam kondisi supersonik.

NEXT: DESAIN INLET DAN BAHAN

Facebook Comments

error: Content is protected !!