For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Jual ke Turki, Apa Rusia Tak Khawatir Amerika Bisa Pecahkan Rahasia S-400?

S-400 / TASS

Penjualan sistem pertahanan udara mutakhir S-400 ke Turki telah menjadi isu panas setidaknya dalam satu tahun terakhir. Amerika dengan tegas menolak rencana Turki tersebut dan mengancam memberikan sanksi tegas, termasuk pembatalan pengiriman jet tempur F-35 ke Ankara.

Tetapi juga muncul pertanyaan, bukankah Amerika justru mendapat keuntungan dari transaksi ini karena mereka akan mendapatkan akses ke S-400 dan membongkar rahasia senjata tersebut? Lalu kenapa Moskow tidak khawatir hal itu akan terjadi?

National Interest menulis jika S-400 di tangan Turki maka akan  memberi kesempatan kepada NATO untuk melihat secara dekat kemampuan dan keterbatasan sistem tersebut dan kesempatan untuk merancang cara untuk menetralisirnya.

Argumen serupa juga muncul di di Rusia yang memperingatkan  penjualan S-400 ke negara NATO pada dasarnya memberi aliansi kunci untuk mengalahkan pertahanan udara Rusia yang paling kuat.

Tetapi dalam sebuah artikel untuk RIA Novosti, pengamat militer Rusia Andrei Stanavov menghapus kekhawatiran tersebut. Dia meyakini meski sampai ke Turki rahasia S-400 akan tetap aman di Rusia.

Wartawan tersebut mengakui bahwa S-400 Triumf benar-benar merupakan kebanggaan industri militer Rusia.  “Diadopsi pada layanan pada tahun 2007, sistem ini dapat secara efektif akan menjatuhkan semua ancaman dari langit, termasuk benda terbang dengan kecepatan hingga lima km per detik. Rudal jelajah  dengan mudah dilikuidasi pada jarak  sampai 250 km, rudal balistik pada jarak hingga 60 km. ”

Sistem dapat digunakan untuk menembak dalam tiga menit. Triumf secara bersamaan dapat menargetkan 300 target dan membidik mereka dengan 72 rudal. Terlepas dari kenyataan bahwa spesialis militer sering membandingkan S-400 dengan sistem Patriot Amerika, yang terakhir tidak ada habisnya dalam banyak indikator.

“Dengan fakta ini, Stanavov mencatat bahwa wajar jika ekspor S-400, terutama ke negara NATO akan memancing kekhawatiran tentang kemungkinan kebocoran rahasia teknologi pertahanan, bahkan jika versi yang diekspor adalah versi sistem yang tidak.”

Negara pertama yang telah mencapai kesepakatan pengiriman sistem adalah China disusul Turki dan juga India.

Meskipun demikian, terlepas dari teknologi canggih S-400, Mikhail Khodarenko, seorang pengamat militer veteran dan pemimpin redaksi majalah Pertahanan Aerospace, mengatakan bahwa sekalipun Turki menyerahkan sistem S-400 ke Amerika, hal itu tidak akan banyak membantu mereka memecahkan rahasianya.

“Semua kekhawatiran tentang kebocoran teknologi sangat dibesar-besarkan, terutama sejauh menyangkut rudal anti-pesawat terbang,” kata Khodarenko.

“Bahkan jika mereka membongkar sistem sampai ke baut terakhir untuk mencoba mencari rahasia militer, mereka tetap tidak akan mendapat apa-apa. Selain itu, sistem ini akan dikirim ke China, dan kami yakin mereka akan membongkarnya. “

Facebook Comments