For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kali Ini Ilmuwan Yakin Mengaku Temukan Kota Atlantis di Spanyol

ilustrasi

Kota Mitos Atlantis masih terus mengganggu pikiran manusia dan mendorong mereka untuk menemukan di mana sebenarnya kota itu berada.

Kali ini para ilmuwan dari Merlin Burrows, perusahaan pencitraan satelit yang berbasis di Yorkshire Inggris mengumumkan bahwa mereka telah berhasil menemukan reruntuhan kota hilang yang hilang dari Atlantis di Spanyol selatan.

Para ilmuwan mengaku menemukan materi dari sebuah situs yang menunjukkan bukti jenis semen yang tidak pernah terlihat sebelumnya, serta metalurgi kuno yang canggih. Temuan itu  menuntun mereka untuk percaya bahwa reruntuhan itu bukan milik orang Yunani atau Romawi kuno, tetapi dibangun oleh peradaban yang lebih maju dan lebih tua.

Atlantis tercatat dalam tulisan-tulisan filsuf Yunani Plato, yang pada tahun 400 SM menggambarkan peradaban pulau maju yang memerintah kerajaan maritim yang luas, sekitar 9.000 tahun sebelum masehi.

Kota Atlantis di pusat kekaisaran ini digambarkan memiliki dinding pelabuhan yang sangat besar, pilar pintu masuk yang besar, sebuah kuil untuk dewa Poseidon dan potongan-potongan tanah yang sangat masif yang dipahat oleh bangsa Atlantis untuk ditinggali.

Diperkirakan bencana alam dahsyat, seperti tsunami atau peristiwa gunung berapi, akhirnya menyapu kota tersebut.

Para ilmuwan belum menemukan bukti konklusif bahwa Atlantis ada. Banyak ahli percaya bahwa Plato menemukan cerita sebagai cara untuk menyajikan teori filosofisnya.

Gambar yang diyakini oleh sisa-sisa tembok pelabuhan Atlantis yang dikatakan sepanjang 5,5 mil. Plato menulis bahwa dinding ini adalah sepanjang ’50 stadia long ‘ atau sekitar lima setengah 5,5 mil (9 km)/Daily Mail

Namun para ahli di Merlin Burrows percaya bahwa reruntuhan kota legendaris itu berada di lepas pantai Spanyol selatan.

Lokasinya berada di suatu tempat di utara kota Cadiz, Andalucía, berpusat di sekitar Taman Nasional Doñana, yang menurut para sejarawan pernah menjadi laut pedalaman yang luas.

Gambar menunjukkan formasi di dalam Taman Nasional Doñana, Andalusia, Spanyol. Mereka mungkin menjadi bukti dari pulau-pulau yang digambarkan oleh Plato dalam kisahnya tentang Atlantis. Filosof menggambarkan bagaimana bangunan-bangunan ditopang oleh campuran struktur pulau yang alami dan buatan manusia/Daily Mail

Dan mereka mengklaim bahwa selatan dan utara taman ada bukti lebih lanjut dari peradaban kuno, dengan 15 permukiman lain berada di sepanjang garis pantai.

Sebagian besar permukiman ini diyakini berasal dari Romawi atau Yunani oleh arkeolog, karena dua peradaban besar pernah menduduki daerah itu.

Tapi sekarang menggunakan teknik investigasi satelit yang unik, foto udara dan pengamatan tanah dari situs tersebut, para ahli Inggris percaya mereka telah menemukan semua fitur Atlantis dan bukti bagaimana mereka hancur.

Situs yang dipelajari oleh tim di Merlin Burrows, perusahaan pencitraan satelit yang berbasis di Yorkshire Inggris. Garis putih menunjukkan di mana para peneliti percaya bahwa dinding pelabuhan yang digambarkan oleh Plato dibangun

Sejarawan maritim Tim Akers, kepala penelitian di Merlin Burrows, mengatakan mereka tidak hanya menemukan Atlantis, tetapi juga menemukan orang-orang sangat maju.

Dia mengatakan analisis laboratorium material yang ditemukan di Spanyol menunjukkan bukti adanya jenis semen yang tidak terlihat sebelumnya, serta metalurgi canggih kuno.

Sebuah patina biru kehijauan telah ditemukan menutupi beberapa reruntuhan yang merupakan kombinasi logam kuno.

‘Plato menjelaskan secara rinci patina pada bangunan dan struktur kota-kota dan kuil-kuil yang membentuk kompleks ini. Kami telah memfilmkan bukti yang jelas dan telah mengumpulkan sampel yang telah diuji secara ilmiah di laboratorium di Modena, Italia, yang digunakan untuk menguji temuan Romawi kuno. Hasil tes membuktikan usia penemuan lebih tua dari Romawi atau Yunani, dan bahwa mereka lebih maju,” kata Akers sebagaimana dikutip Daily Mail Kamis 15 November 2018.

Gambar komputer dari apa yang tim percayai bahwa kota Atlantis. Bangunan dibangun di atas platform pulau yang tersebar di hamparan laut pedalaman yang sejak itu dipenuhi dengan sedimen di Taman Nasional Doñana di Spanyol.

Citra udara dari situs di mana Merlin Burrows percaya Atlantis pernah berdiri menunjukkan apa yang mereka pikir adalah bukti dari dinding pelabuhan dengan tebal 75 meter (245 kaki). Plato menulis bahwa tembok ini panjangnya ’50 stadia  atau sekitar 5,5 mil.

Citra satelit menunjukkan apa yang diklaim Merlin Burrows adalah bukti yang masih terlihat hari ini dari bukit pasir di mana tembok besar ini dihancurkan oleh gelombang besar air. Air akhirnya mengisi laut pedalaman dengan sedimen dan menghancurkan Atlantis.

Kota Atlantis yang digambarkan oleh Plato di antara fitur-fitur lainnya, sebuah tembok pelabuhan yang sangat besar dan pilar-pilar besar. Kota ini memiliki kuil untuk memuja Dewa Poseidon dan potongan-potongan melingkar besar tanah yang diukir oleh orang Atlantis

“Situs ini tersebar lebih dari 100 mil dari Atlantik ke Mediterania, sampai saat ni kita belum dapat memberikan tanggal yang pasti untuk permulaan, tetapi akhirnya adalah pada Zaman Es terakhir sekitar 10.000 tahun yang lalu,” tambah Tim.

Di tengah garis kota-kota pesisir adalah salah satu laut daratan raksasa yang panjangnya 65 mil, penuh dengan banyak pulau, sebagian alami dan yang lain buatan manusia. Kompleks utama terdiri dari dua platform multi-pulau individu yang berbeda.

“Ini unik, tidak ada tempat di dunia kita,  sesuatu yang menyerupai ini, dan strukturnya cocok persis dengan dimensi Plato tanpa penyimpangan. Itu benar-benar tepat.”

Investigasi di Doñana mengarah pada kesimpulan bahwa ada dua bencana alam (tsunami) yang menyebabkan pulau-pulau dan daerah kering tenggelam, salah satunya terjadi sekitar 1.500 SM dan 200 Masebi. Ada juga bukti peristiwa tsunami tersebut di kitab suci.

Dolmen of Menga, sebuah makam pemakaman berusia 5,500 tahun yang dibangun di sebuah gunung dekat situs tim Atlantica. Para ahli memperkirakan makam itu mungkin bagian dari kota kuno Atlantis

Tim mengatakan banyak dari apa yang ditemukan oleh Merlin Burrows hari ini dengan teknologi mereka adalah berkat deskripsi asli Plato. “Plato menjelaskan lokasi persis dan yang kami lakukan adalah mengikuti jejaknya seperti pelaut purba yang akan melakukan perjalanan ke kota-kota.”

“Kami menjelaskan mengapa, orang telah salah memahami lingkaran Atlantis dan mengapa tidak ada yang pernah melihat kompleks yang menakjubkan ini sebelumnya. Situs ini memiliki tambahan Tartessian, Yunani, Fenisia, dan Romawi, dan pemindaian kami menunjukkan banyak pekerjaan dari waktu ke waktu sampai ada penghancuran akhir.”

Gambar ini menunjukkan detail pada objek batu di pantai utara Cadiz, Andalucia, Spanyol Selatan. Merlin Burrows mengklaim struktur ini berasal dari zaman Atlantis dan bukan merupakan artefak Yunani atau Romawi yang belakangan, sebagaimana banyak arkeolog percayai.

“Kami hanya menyajikan fakta dan mencoba untuk tidak menyelidiki spekulasi. Apa yang unik dalam presentasi kami adalah semua materi ini belum pernah dilihat sebelumnya.”

Kini Merlin Burrows berharap pengakuan atas penemuan dan distribusi film mereka akan membantu melindungi wilayah ini untuk generasi mendatang dan mendapatkan pendanaan untuk studi lebih lanjut.

Ini adalah klaim kesekian tentang penemuan Kota Atlantis. Pada bulan September, seorang sejarawan Inggris bernama Matt Sibson juga mengklaim bahwa ia berhasil menyimpulkan lokasi kota mitos  tersebut bisa saja terletak di Frisland – pulau hantu yang muncul di hampir semua peta Atlantik Utara dari tahun 1560-an sampai 1660-an, dan dianggap sebagai kesalahan.

Sebelumnya, blogger Jimmy Bright, bersikeras bahwa Richat Structure, kubah geologis di Sahara barat laut yang juga disebut sebagai Mata Sahara, adalah lokasi yang paling mungkin dari Atlantis.

Facebook Comments