Amerika Tidak Percaya Diri F-35 Bisa Hadapi S-300 Suriah?

F-35

Sistem Pertahanan Udara S-300 yang dibangun Rusia dan jet tempur siluman F-35 Amerika akan berhadap-hadapan di Suriah.

Rusia telah menyelesaikan pengiriman sistem pertahanan udara canggih tersebut dan sedang dalam proses transfer kemampuan ke personel Suriah. Israel, di sisi lain, telah membeli jet tempur siluman F-35. Lantas bagaimana peluang keduanya untuk bisa saling mengungguli?

Kementerian Pertahanan Rusia menyalahkan Angkatan Udara Israel karena menjadikan pesawat pengintai Il-20 sebagai tameng serangan rudal Suriah. Tuduhan yang secara konstan ditolak oleh Tel Aviv. Hal inilah yang mendorong Rusia akhirnya melanjutkan pengiriman S-300 ke Suriah yang lama tertunda karena menuruti permintaan Israel.

Di satu sisi, baik Rusia dan Israel hampir sepenuhnya setuju pada satu titik yaitu pengiriman S-300 akan mengubah situasi di Suriah. Meskipun Israel tetap yakin S-300 mungkin tidak benar-benar efektif melawan angkatan udara terkuat di Timur Tengah tersebut.

Israel meyakini dengan pengalaman mereka melakukan serangan ke berbagai wilayah dan didukung dengan F-35 yang sulit dideteksi radar, akan membuat mereka tetap bebas melakukan serangan ke Suriah. Bahkan mereka mengklaim tidak perlu melakukan penyesuaian yang serius setelah kedatangan S-300.

Israel pasti tidak akan sejujurnya mengungkapkan apa yang mereka rasakan. Tetapi hampir pasti bahwa ancaman terhadap jet tempur mereka akan lebih besar saat ini. Biasanya mereka hanya berhadapan dengan sistem pertahanan S-200 yang lebih tua. Bahkan dengan sistem S-200 mereka beberapa kali harus kesulitan. Sebuah jet tempur F-16i mereka jatuh ketika disenggol rudal tersebut. Dengan demikian pengakuan bahwa Israel tidak melakukan perubahan serius adalah hal yang hampir tidak mungkin.

EurAsian Times menulis 8 Oktober 2018 bahwa baru-baru ini Amerika meminta untuk dilakukan uji tambahan F-35 untuk menghadapi S-300. Namun EurAsian tidak menyebut sumber mana yang mereka kutip.  Jika hal ini benar maka ini membuktikan Amerika sendiri tidak percaya pada kompetensi F-35 terhadap sistem pertahanan udara S-300.

Israel sendiri mengaku telah melakukan pengujian F-35 untuk melawan S-300 di medan perang sebenarnya. Tidak jelas apakah yang dimaksud Israel mereka telah melakukan penyusupan ke Iran yang juga telah memiliki S-300 dengan F-35 dan tidak terdeteksi.

Namun, menurut para ahli Rusia, pernyataan oleh Israel hanya merupakan propaganda, karena F-35 dan S-300 belum pernah bertemu dalam situasi pertempuran nyata. Sementara itu, Suriah juga baru menerima sistem S-300 yang ditingkatkan dan canggih dari Rusia.

Pertemuan S-300 Suriah dan F-35 Israel memang tidak mungkin head to head. Kedua senjata ini tidak akan berjuang sendirian untuk saling mengalahkan karena mereka adalah bagian dari sistem pertahanan udara dan kekuatan udara masing-masing negara. Dengan demikian, efektivitas mereka tidak hanya tergantung pada karakteristik taktis dan teknis tetapi juga pada persiapan operasi orang-orang perangkat canggih.

“S-300 yang dikirim akan meningkatkan pertahanan udara Suriah secara serius, tetapi hanya di satu wilayah. Angkatan udara Israel cukup besar dan dilengkapi dengan baik untuk menahan perlindungan tersebut. Tetapi risiko kerugian, dalam hal ini, akan jauh lebih tinggi, ” tulis EurAsian Times mengutip para ahli.

S-300 mulai beroperasi kembali pada tahun 1978. Selama waktu itu, kompleks hanya tersedia dua kali untuk dipelajari oleh para ahli Barat. Pertama ketika orang Siprus karena kesulitan politik setuju untuk menginstal kompleks yang mereka peroleh di pulau Kreta Yunani.

Ada informasi bahwa begitu Iran mulai bernegosiasi dengan Rusia tentang membeli S-300 untuk pembelaannya, Israel membayar banyak uang kepada Yunani untuk mendapatkan akses ke sistem ini untuk mempelajarinya.

Yang kedua adalah ketika Amerika membeli bagian-bagian kompleks melalui Belarusia. Namun, harus dipahami bahwa itu adalah versi awal S-300. Perbedaan antara teknologi modern dan yang satu pada tahun 1978 sangat besar.

Saat mendesain F-35, orang-orang Amerika memperhitungkan informasi yang mereka kumpulkan tentang kemampuan cahaya radar dan panduan S-300.

Sumber: EurAsian Times

Facebook Comments

error: Content is protected !!