USAF Tak Tertarik dengan F-15X dan Hybrid F-22/F-35

Boeing dan Lockheed Martin berlomba-lomba untuk menawarkan jet tempur tercanggih mereka ke Angkatan Udara Amerika. Boeing menawarkan apa yang disebut sebagai F-15X, varian paling canggih dari Eagle, sementara Lockheed menawarkan hybrid dari F-22 dan F-35.

Namun USAF mengaku tidak mempertimbangkan kedua tawaran tersebut.  Dalam wawancara eksklusif dengan Defense News 5 September 2018, Sekretaris Angkatan Udara Amerika Heather Wilson mengatakan USAF akan mengeluarkan sumber daya keuangannya yang berharga pada platform siluman, generasi kelima – khususnya F-35 . Hal ini menjadikan membeli pesawat tempur generasi keempat yang canggih seperti apa yang disebut F-15X tidak ada dalam rencana.

“Armada kami saat ini 80 persen adalah pesawat generasi keempat dan 20 persen pesawat generasi kelima,” katanya.

“Dalam setiap skenario pertempuran yang disusun menyebutkan, semakin banyak pesawat generasi kelima membuat perbedaan besar, dan kami berpikir bahwa mendapatkan hingga 50-50 berarti tidak membeli pesawat generasi keempat baru, itu berarti terus meningkatkan generasi kelima. ”

Lalu bagaimana dengan pesawat generasi kelima baru yang akan menggabungkan kemampuan dan teknologi F-35 dan F-22?  Wilson juga mengatakan bahwa proposal itu bukanlah sesuatu yang sedang mereka pertimbangkan.

Menanggapi hal ini juru bicara Lockheed mengatakan bahwa perusahaan itu fokus pada program F-35 tetapi juga mencari lompatan generasi dalam kemampuan “untuk memastikan teknologi kami, termasuk pesawat yang ada, tetap selangkah lebih maju dari ancaman yang maju.” Sementara  Boeing menolak mengomentari masalah tersebut.

Sebelumnya sumber-sumber yang berbicara kepada The War Zone mengatakan Boeing sedang dalam pembicaraan “sangat serius” dengan Angkatan Udara terkait F-15X. Defense News juga telah mendengar dari berbagai sumber bahwa Angkatan Udara telah melakukan pembicaraan dengan Boeing mengenai F-15X selama lebih dari setahun, meskipun tidak diketahui pada level apa percakapan tersebut saat ini berada.

Para ahli yang berbicara dengan Defense News mengatakan sangat mungkin bahwa Angkatan Udara untuk saat ini akan mempertahankan fokusnya pada produksi F-35, tetapi platform alternatif tersebut dapat dipertimbangkan dengan baik di tahun-tahun mendatang.

Namun sejumlah pihak menilai hybrid F-22 / F-35 akan lebih berpeluang untuk diadopsi Angkatan Udara Amerika dibandingkan F-15X karena bagaimanapun setidaknya pesawat gabungan ini akan berada di level generasi kelima. Sementara dengan peningkatan tinggi sekalipun, F-15X akan tetap sulit memiliki sifat silumat dengan airframe yang ada sekarang ini.

“Hybrid atau turunan F-22 yang saya lihat sangat bagus,” kata Rebecca Grant, seorang analis pertahanan dengan IRIS Independent Research.

Angkatan Udara sangat membutuhkan pesawat tempur siluman udara superioritas karena hanya memperoleh 183 F-22, katanya. Pesawat lain yang mengisi kekuatan dalam pertarungan udara ke udara, adalah F-15C / D yang sudah dibangun sejak tahun 1970-an.

Grant menilai pernyataan Wilson terhadap hybrid F-22 / F-35 sebagai cerminan dari persyaratan dan prioritas jangka pendek di mana mereka memang sedang fokus pada F-35.”Tapi di masa depan, jet itu bisa menjadi pilihan Angkatan Udara,” katanya.

Meski demikian, F-15X bukan berarti benar-benar tidak punya peluang. Harga yang jauh lebih murah dibandingkan hybrid F-22/F-35 akan menjadi nilai tersendiri. Selain itu sudah terbukti F-15 adalah jet tempur superioritas udara yang belum pernah terkalahkan.

Facebook Comments