For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Tabung Rudal Buruk, Program Kelas Columbia Amerika Senilai Rp1.765 Triliun Mulai Bermasalah

Program pembangunan kapal selam rudal balistik baru Angkatan Laut Amerika Serikat yang dikenal sebagai Kelas Columbia senilai US$ 122,3 miliar atau sekitar Rp1.765 triliunmulai menemui masalah. Beberapa tabung rudal yang ditujukan untuk kapal selam tersebut dibuat di bawah standar karena pengelasan yang buruk. Padahal tabung ini rencananya juga akan digunakan pada program kelas Virginia Block V dan program SSBN Inggris.

Secara keseluruhan, 12 tabung rudal yang diproduksi oleh BWXT, Inc, sedang diteliti karena pengelasan di bawah standar. Komandan Sistem Komando Angkatan Laut Amerika Bill Couch mengatakan tujuh dari 12 telah dikirim ke kontraktor utama General Dynamics Electric Boat dan dalam berbagai tahap perlengkapan, dan lima masih dalam pembangunan. Angkatan Laut dan Electric Boat telah meluncurkan penyelidikan, menurut pernyataan dari.

“Semua pengelasan BWXT membutuhkan pemeriksaan volumetrik telah dihentikan sampai penyelidikan selesai,” kata Couch sebagaimana dilansir Defense News Selasa 7 Agustus 2018.

Menurut sumber yang akrab dengan masalah ini pengelasan yang buruk terungkap setelah perbedaan ditemukan dengan peralatan BWXT yang digunakan untuk menguji sebelum mengirimnya ke GDEB,

Penemuan masalah kontrol kualitas  memunculkan risiko ketidakpastian dalam program Columbia yang sudah memiliki sedikit ruang untuk penundaan. Masalah ini semakin meresahkan karena muncul dari vendor dengan reputasi yang sangat baik, dan menimbulkan pertanyaan tentang apakah Angkatan Laut dapat mengirim Columbia tepat waktu saat kelas Ohio yang akan digantikan mencapai akhir masa tugasnya.

Desan SSGN Kelas Columbia /US Navy

Tabung  yang merupakan bagian dari kompartemen rudal akan dipasang di program kapal selam Dreadnought Inggris dan Columbia. Couch mengatakan untuk Columbia mungkin tidak akan berpengaruh, tetapi untuk kapal selam Inggris belum jelas.

“Dampak terhadap pengiriman tabung rudal ke Inggris akan dinilai setelah selesainya upaya GDEB untuk menentukan dan mengukur langkah selanjutnya,” kata Couch.

Couch mengatakan BWXT adalah salah satu dari tiga vendor sub-kontrak untuk mengirimkan tabung bagi Columbia dan Dreadnought dan satu dari dua kontrak untuk kelas Virginia. Masalah kontrol kualitas tidak hanya berdampak pada program kapal selam rudal balistik Amerika dan Inggris, tetapi juga dapat berdampak pada jadwal untuk pembangunan Kelas Virginia Block V, yang menggabungkan sel rudal peluncuran vertikal tambahan, yang dikenal sebagai Virginia Payload Modul.

“Angkatan Laut sedang menilai dampak potensial untuk kapal selam kelas Virginia dengan VPM,” kata Couch.

Desan SSGN Dreadnought Inggris

Angkatan Laut memberi General Dynamics kontrak US$ 101 juta untuk tabung rudal SSBN pada 2016. Pada bulan September, Angkatan Laut Amerika memberikan kontrak senilai $ 5,1 miliar kepada General Dynamics Electric Boat untuk menyelesaikan pekerjaan desain kapal sebelum memulai konstruksi pada tahun 2021.

“Ini bukan pertanda baik untuk program yang telah memiliki banyak perhatian, itu adalah prioritas nomor satu Angkatan Laut,” kata Bryan Clark, analis Center for Strategic and Budgetary Assessments dan pensiunan perwira kapal selam. “Ini merupakan kegagalan awal dan cukup signifikan dalam komponen utama dari pabrikan dengan reputasi bintang.”

Pembangunan SSN Kelas Virginia/War Zone

Dalam sebuah pernyataan, General Dynamics mengatakan bahwa perusahaan berkomitmen untuk membatasi dampak pada program kapal selam Amerika dan Inggris.

“General Dynamics Electric Boat sedang menyelidiki masalah pengelasan yang diidentifikasi oleh salah satu subkontraktornya pada tabung rudal yang dikirimkan ke GDEB untuk digunakan di Columbia, Dreadnought Inggris dan program SSN kelas Virgnia.”

Facebook Comments