For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bomber Tu-22M3M Segera Meluncur, Apa Yang Ditawarkan Backfire Terbaru Ini?

Tu-22M3

Perusahaan penerbangan Tupulev akan meluncurkan bomber strategis jarak jauh Tupolev Tu-22M3M yang merupakan varian terbaru dari Backfire. Perusahaan mengklaim Tu-22M3M merupakan pesawat yang benar-benar baru.

Seperti namanya, bomber ini pada dasarnya adalah Tu-22M3M yang ditingkatkan dengan sejumlah teknologi baru. Salah satunya adalah peralatan radio-elektronik dan avionic baru serta teknologi lain.

“Sebagai hasil dari modernisasi yang mendalam, kami benar-benar mendapat pesawat baru, Tu-22M3M. Pesawat ini dilengkapi fitur peralatan radio elektronik yang benar-benar baru,” kata  CEO Tupolev Alexander Konyukhov kepada TASS Selasa 7 Agustus 2018.

Pesawat ini rencananya akan diluncurkan pada 16 Agustus 2018 dan melakukan penerbangan perdananya pada awal September.

“Sebagai hasil lain dari pekerjaan yang dilakukan di pesawat, kehidupan layanannya akan diperpanjang hingga 45-50 tahun,” katanya.

The Kazan Aviation Enterprise mengatakan kepada TASS bahwa seluruh suite avionik baru, sistem penglihatan dan navigasi dan peralatan onboard lain dari pembom Tu-22M3M yang dimodernisasi telah distandardisasi dengan sistem yang sama milik varian terbaru Tu-160 yang dikenal sebagai Tu-160M.

“Pada bulan September, pesawat akan melakukan penerbangan perdana sebagai bagian dari uji coba pabrik, setelah itu akan memasuki pengujian gabungan negara yang akan berlangsung beberapa bulan,” kata Alexander Konyukhov.

Setelah pengujian gabungan, Kementerian Pertahanan Rusia akan membuat keputusan tentang modernisasi yang mendalam dari batch pertama pesawat Tu-22M3 yang beroperasi.

Pesawat akan mendapatkan sistem radio elektronik SVP-24-22 baru, radar NV-45, kokpit ergonomi yang ditingkatkan, sistem onboard baru, dan masa pakai yang diperpanjang selama 35 tahun.  Bomber yang ditingkatkan akan mampu membawa senjata presisi, termasuk rudal jelajah Kh-32 dengan jangkauan hingga 600 km.

Menurut sumber, Tu-22M3M akan memiliki unit mesin yang identik dengan yang digunakan mesin NK-32-02 baru yang digunakan Tu-160M2.

Tu-22M3M adalah versi modern dari Tu-22M3, bomber supersonik jarak jauh dengan sayap variabel menyapu.  Rencana awal 30 pesawat akan ditingkatkan ke tingkat Tu-22M3M. Varian pertama yang yakni Tu-22 dikembangkan oleh Biro Desain Tupolev pada pertengahan 1970-an.

Pesawat melakukan penerbangan perdana pada 20 Juni 1977 dan mulai beroperasi pada tahun 1989. Pesawat mengembangkan kecepatan maksimum 2.000 km / jam, ketinggian terbang 13.300 meter dan beban tempur hingga 24 ton termasuk membawa rudal Kh-22 dan Kh -15, bom, ranjau laut.

 

Secara keseluruhan, Rusia telah menghasilkan 268 pesawat ini. Menurut data majalah The Military Balance, Angkatan Udara Rusia mengoperasikan 62 pembom Tu-22M3. Mereka aktif digunakan dalam kampanye Suriah.

Facebook Comments