For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

US Navy Bingung, Butuh 15 Tahun dan Rp22 Triliun untuk Membongkar Kapal Induk USS Enterprise

USS Enterprise di dermaga kering Newport News pada tahun 2016 selama proses inaktivasi/Newport News

Angkatan Laut secara Amerika secara resmi menonaktifkan kapal induk USS Enterprise (CVN-65) pada Februari 2017, setelah lebih dari lima dekade layanan. Kapal itu telah secara efektif berada di penyuimpanan sejak 2012 dan Newport News Shipbuilding menyelesaikan proses inaktivasi yang panjang, termasuk menghapus bahan bakar nuklir, sistem misi, dan barang-barang lainnya dari kapal tersebut pada bulan April 2018.

Untuk selanjutnya kapal induk akan dihancurkan. Tetapi masalahnya tidak semudah yang dibayangkan. Government Accountability Office (GAO) dalam laporannya menyebutkan akan membutuhkan dana setidaknya US$1,5 miliar atau sekitar Rp22 triliun dan waktu 15 tahun untuk memecah kapal induk tersebut.

Kenapa begitu sulit dan mahal serta lama? Karena Amerika belum pernah melakukan penghancuran kapal induk nuklir. USS Enterprise seperti diketahui merupakan kapal induk nuklir pertama di dunia. Hanya ada satu kapal dari kelas Entrprise ini sebelum kemudian lahir Kelas Nimitz.

“CVN-65 seberat sekitar 76.000 ton akan membutuhkan tingkat pekerjaan yang belum pernah ada sebelumnya untuk dibongkar dan dibuang dibandingkan dengan kapal-kapal sebelumnya,” demikian ulasan GAO, yang diumumkan ke publik pada 2 Agustus 2018.

Karena pengalaman pertama, pembongkaran USS Entreprise juga akan menjadi dasar dan tolok ukur untuk proses penghancuran kapal induk nuklir selanjutnya.

“Terlepas dari pendekatan yang dipilih Angkatan Laut, CVN-65 akan menjadi preseden untuk proses, biaya, dan pengawasan yang dapat digunakan untuk membongkar dan membuang kapal induk bertenaga nuklir di masa depan, seperti operator kelas Nimitz yang Angkatan Laut akan mulai pensiun pada pertengahan 2020-an. ”

Angkatan Laut Amerika berencana mempensiun kapal pertama dari Kelas Nimitz yakni USS Nimitz untuk pensiun pada tahun 2023, setelah kapal induk Kelas Ford, USS John F. Kennedy memasuki layanan. Tetapi rencana ini masih menjadi perdebatan karena Kongres mengehendaki pensiun ditunda untuk mempertahankan 12 armada kapal induk US Navy.

USS Enterprise.

Bagaimana cara membongkar “Big E”,  julukan USS Entreprise telah menjadi urusan yang rumit dan sulit. Angkatan Laut awalnya memproyeksikan proses itu akan menelan biaya antara US$ 500 dan US$ 750 juta, tetapi pada 2013, angka ini telah tumbuh menjadi lebih dari $ 1 miliar dan kini diperkirakan akan menghabiskan US$1,5 miliar. Kesulitan telah memaksa layanan untuk mendorong kembali dimulainya proses lebih dari sekali dan kapal yang saat ini sedang duduk di Hampton Roads, Virginia.

Angkatan Laut sekarang mempertimbangkan dua opsi potensial, menurut GAO. Yang pertama adalah melakukan pekerjaan di galangan kapal angkatan laut dengan bantuan kontraktor. Opsi kedua akan menyerahkan kapal ke perusahaan swasta untuk dibongkar di fasilitas mereka sendiri.

Secara historis, Angkatan Laut telah melakukan pekerjaan ini di Puget Sound Naval Shipyard dan Intermediate Maintenance Facility di Bremerton, Washington. Ketika membongkar kapal bertenaga nuklir, fasilitas ini memiliki manfaat tambahan yang relatif dekat dengan situs pembuangan limbah radioaktif tingkat rendah  di Negara Bagian Washington. Di sinilah Angkatan Laut akan mengirim delapan reaktor nuklir yang telah dikosongkan dan komponen terkait dari USS Enterprise.

Infografik yang menunjukkan bagaimana Angkatan Laut biasanya memindahkan reaktor nuklir yang dinonaktifkan dari Galangan Kapal Angkatan Laut Puget Sound ke Hanford.

Pada bulan September 2017, pengawas merilis ulasan terpisah yang menyorot kondisi galangan Angkatan Laut yang semakin memburuk. Bulan berikutnya diterbitkan laporan lain tentang keterlambatan dalam pemeliharaan untuk kapal selam serang kelas Los Angeles dan Virginia. Pada saat penulisan, kapal kelas Los Angeles USS Boise duduk di sisi dermaga setelah lebih dari 30 bulan tidak aktif.

Angkatan Laut mengharapkan perbaikan di Boise baru akan dimulai pada 2019. Pada 2 Agustus 2018, layanan ini mengeluarkan permintaan informasi untuk mencoba dan mengidentifikasi galangan komersial yang dapat mensertifikasi pekerjaan pemerintah atau yang sudah memiliki sertifikasi, tetapi tidak bekerja dengan kapasitas penuh, untuk mencoba dan menebus beberapa kekurangan ini.

Pilihan lain,  adalah memiliki kontraktor, seperti Newport News, melakukan pekerjaan di salah satu fasilitas mereka. Ini dapat mempersingkat waktu yang diperlukan untuk membongkar Enterprise hanya lima tahun dan menyelesaikan pekerjaan pada 2024.

Sebuah grafik yang menunjukkan bagaimana Angkatan Laut  merencanakan untuk membongkar eks USS Enterprise jika itu berhasil di Puget Sound.

Masalahnya adalah bahwa tidak ada galangan kapal pemerintah atau swasta yang pernah melakukan pekarjaan dalam skala ini. Hal ini bisa menjadi mahal karena para kontraktor mulai merobek berbagai hal dan menemukan bahwa harapan mereka tidak sejalan dengan apa yang mereka temukan hingga mereka akhirnya membutuhkan peralatan lain yang jauh lebih rumit. Sifat unik desain Enterprise dapat membuat segalanya menjadi lebih rumit.

Dan meskipun Angkatan Laut telah memindahkan reaktor dan bahan iradiasi lainnya dari Puget Sound ke Hanford di masa lalu, volume material yang terkait dengan delapan reaktor tanaman akan membuat upaya ini lebih mirip dengan pembongkaran pembangkit listrik tenaga nuklir. Untuk kontraktor komersial, mendapatkan persetujuan hukum dan peraturan untuk membongkar reaktor, khususnya, dapat menjadi rumit dan membatasi situs yang tersedia di mana pekerjaan bisa dilakukan.

Facebook Comments