For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Setelah 100 Tahun Lebih, Pengganti TNT Akhirnya Ditemukan

Ledakan TNT

Bahan peledak kimia adalah adalah masalah rumit karena harus menemukan berbagai campuran bahan kimia dengan komposisi tepat.

Rumitnya membuat peledak kimia ini menjadikan selama lebih dari 100 tahun, TNT tetap bertahan sebagai campuran bahan kimia yang digunakan untuk meledakkan segalanya. Bahkan TNT digunakan sebagai metrik untuk mengukur hasil ledakan nuklir dan ledakan lainnya.

Tetapi penelitian baru dari Los Alamos National Laboratory dan Army Research Laboratory telah menemukan bahan kimia baru yang disebut sebagai  bis-oxadiazole (C6H4N6O8), yang memiliki banyak keunggulan dari TNT serta dianggap kurang beracun untuk diproduksi. Selain itu juga bisa membuat ledakan yang lebih besar.

“Ini akan menjadi sekitar 1,5 kali kekuatan TNT,” kata David Chavez, seorang ahli kimia bahan peledak di Los Alamos yang bekerja pada molekul baru sebagaimana dilaporkan Popular Mechanics Senin 2 Juli 2018. “Jadi lumayan enerjik, lumayan bagus dibandingkan dengan TNT.”

TNT, atau trinitrotoluena, adalah campuran dari unsur karbon, hidrogen, nitrogen, dan oksigen (C7H5N3O6). Chavez mengatakan  Oxadiazole memiliki tekanan detonasi terhitung 50 persen lebih tinggi daripada TNT.

TNT juga memiliki keunggulan besar dalam hal produksi.  Selain itu titik leleh TNT cukup rendah, sekitar 80 derajat Celcius, sehingga Anda dapat dengan aman mencairkan bahan ke dalam cairan tanpa secara spontan meledakkan, yang terjadi pada sekitar 240 derajat C. Ini memungkinkan produsen untuk menuangkan TNT cair ke dalam jamur dan cangkang untuk menghasilkan bom.

“Tempat di mana Anda melihatnya paling sering digunakan adalah peluru mortir dan peluru artileri,” kata Jesse Sabatini, ahli kimia sintesis dari Army Research Laboratory (ARL) di Aberdeen Proving Ground, Maryland.

Tetapi TNT memiliki beberapa kelemahan utama yang mendorong upaya untuk mengembangkan bahan peledak baru. TNT dan bahan kimia lain yang digunakan dalam bahan peledak militer menghasilkan polutan selama pembuatan, dan mereka tidak begitu eksplosif.

“Sebenarnya ada sedikit pemborosan yang dihasilkan dengan membuat TNT,” kata Chavez. “Ada sesuatu yang disebut air merah, yang merupakan jenis air yang tersisa dari nitrasi TNT. Dan kemudian ketika TNT itu sendiri sebenarnya terisolasi, itu dicuci dengan lebih banyak air, dan bahwa air limbah yang disebut air merah muda juga memiliki beberapa dampak lingkungan. ”

“Angkatan Darat selalu ingin meningkatkan kinerja,” kata Sabatini. “Mereka ingin lebih banyak ledakan. Mereka menginginkan lebih banyak kekuatan. Dan TNT sebenarnya tidak ada masalah tapi kami ingin melakukan yang lebih baik dari itu. ”

Pencarian untuk pengganti telah menjadi upaya berkelanjutan selama beberapa dekade, dan pada tahun 2016, ARL mensintesis senyawa dengan beberapa hasil yang menjanjikan. Bis-isoxazole, sebagai senyawa diketahui, terbukti lebih bersih daripada TNT. Bekerja dengan Los Alamos, Angkatan Darat ditetapkan untuk menggunakan bahan ini.

Facebook Comments