For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Tentara Amerika Dapat Senjata Baru, Senapan Saus

Variable Kinetic System

Tentara Amerika mendapatkan senjata baru yang cukup unik. Sebuah senapan dengan amunisi saus cabai yang akan membuat mata dan napas lawan terganggu.

Army Times melaporkan senapan non mematikan tersebut dikenal sebagai Variable Kinetic System (VKS) yang dibuat oleh PepperBall Technologies.  Senjata ini menembakkan proyektil seperti yang digunakan dalam paintball tetapi mengandung larutan cabai.

“Kami benar-benar merasa terhormat Angkatan Darat AS telah memilih VKS PepperBall untuk digunakan sebagai perlindungan tidak mematikan dalam misinya untuk membela Amerika Serikat,” kata Ron Johnson, CEO United Tactical Systems, yang memiliki PepperBall,  dalam sebuah pernyataan.

“Platform VKS kami adalah satu-satunya sumber tidak mematikan yang mampu memenuhi standar Angkatan Darat Amerika,” tambah Johnson.

Proyektil ini memiliki jangkauan sekitar 50 meter dan meninggalkan “asap melemahkan,” yang berdampak pada mata, hidung dan sistem pernapasan.  Amunisi mengandung 5% asam pelargonik vanililamida dan versi sintetis semprotan merica yang dilepaskan ketika proyektil membuat kontak.

Senjata ini dibuat seperti senapan paintball dan dapat membawa hingga 180 peluru saat berada dalam “mode hopper” dan 10 atau 15 putaran saat berada dalam “mode magazine”.

Senjata ini terutama akan digunakan untuk pasukan Amerika yang bertugas di Afghanistan. Sebelumnya Angkatan Bersenjata Amerika-Afghanistan menginginkan senjata non-mematikan yang dapat digunakan untuk mengurangi korban sipil dan membantu mencegah lemparan batu di menara, patroli dan titik kontrol masuk di beberapa pangkalan

Angkatan Darat memenangkan kontrak US$ 650.000 untuk senjata, yang dilaporkan memiliki kontrol dan ergonomi sama dengan senjata M4 / M16, yang sudah digunakan tentara. Dengan kata lain, tidak akan sulit bagi sebagian besar tentara untuk bertransisi menggunakan peluncur yang tidak mematikan ini.

Secara total, Angkatan Darat dilaporkan membeli 267 senjata, yang saat ini digunakan dalam pelatihan. Senjata seperti ini dapat membantu tentara dalam pertempuran intensitas tinggi, perang perkotaan dan terutama pengendalian kerumunan.

Facebook Comments