Dari Biplane Hingga Siluman, Inilah 100 Tahun Evolusi Kapal Induk Amerika

USS Langley, USS Lexington, dan USS Saratoga

Hanya dalam satu abad, kapal induk telah berevolusi dari meluncurkan semula meluncurkan pesawat biplane hingga jet tempur siluman yang mampu menyerang target ratusan mil jauhnya.

Meskipun kapal-kapal itu sendiri telah banyak berubah selama 100 tahun terakhir, kapal induk tetap merupakan jawaban atas salah satu pertanyaan paling sulit untuk angkatan laut manapun: Bagaimana memproyeksikan kekuatan lewat laut.

Pada tahun 1942, Admiral William ‘Bull’ Halsey, salah satu komandan kapal terbesar Amerika, secara ringkas menyimpulkan peran kapal induk sebagai platform memungkinkan Angkatan Laut Amerika untuk “mendapatkan orang lain dengan semua yang Anda miliki secepat yang Anda bisa dan mengirmkan padanya. ”

Amerika bukanlah negara peratama yang membangun kapal induk. Dikembangkan pada awal abad ke-20, operator pesawat amfibi  dikerahkan melintasi Atlantik selama Perang Dunia I. Seperti halnya pengembangan tank, Angkatan Laut Amerika awalnya mengikuti jejak Inggris dan negara-negara Eropa lainnya.

Kapal amfibi pertama Angkatan Laut Amerika  USS Mississippi kemudian dikonversi dari sebuah kapal perang pada tahun 1913. Pesawat amfibi Mississippi yang masih baru melihat aksi selama pendudukan Amerika di Veracruz, Meksiko, meluncurkan misi pengintaian.

USS Mississppi

Alih-alih meluncurkan pesawat dari deknya, Mississippi menurunkan pesawat ke dalam air dan mengumpulkannya setelah mereka mendarat. Meskipun ini memiliki kelebihan pada saat itu, itu juga mencegah pesawat terbang ketika laut ganas.

Langkah besar pertama menuju kapal induk modern datang ketika kapal mulai meluncurkan pesawat dari dek mereka daripada laut. Percobaan awal melihat kapal perang tradisional dikonversi sementara dengan dek penerbangan belum sempurna yang dibangun di atas menara senjata.

Orang Amerika pertama yang terbang dari kapal adalah pilot sipil Eugene B. Ely, yang pada 14 November 1910, berhasil diluncurkan dari USS Birmingham. Ely, yang tidak bisa berenang, mengenakan dua ban dalam sepeda di dadanya sebagai jaket kehidupan darurat.

Eugene B. Ely meluncur dari USS Birmingham

Birmingham, sebuah kapal ringan, telah dilengkapi dengan dek kayu setinggi 83 kaki di atas meriamnya yang melandai sedikit ke depan untuk membantu memberi Ely Curther Pusher beberapa momentum tambahan saat lepas landas.  Pesawat menggelindung turun dek, biplane itu jatuh ke air, roda-rodanya tercelup ke laut sebelum naik dan mendarat di pantai terdekat.

Dua bulan kemudian Ely menyelesaikan pendaratan dek pertama yang sukses di atas kapal lain yang diadaptasi jadi kapal induk yakni Pennsylvania — kali ini menggunakan kait dan tali ekor sebagai kabel proto-arrestor. Kapten Pennsylvania, Kapten C. F. Pond, menggambarkan pendaratan Ely sebagai “pendaratan burung yang paling penting sejak burung merpati terbang kembali ke bahtera.”

Tahun-tahun awal abad ke-20 mengalmai konsep aeronautika yang berevolusi dengan cepat. Dengan penonaktifan USS Mississippi pada tahun 1915, Amerika akan terus memainkan hanya peran angkatan laut kecil selama Perang Dunia I tetapi terus mengikuti perkembangan operator.

Periode antar perang melihat sejumlah pengalaman pertama. HMS Argus Inggris adalah kapal pertama yang memiliki dek penerbangan lengkap, dan HMS Hermes, diluncurkan pada tahun 1924, adalah kapal induk pertama yang memiliki pulau menara kontrol, fitur yang akan bertahan selama lebih dari 90 tahun dan terus bertambah.

Di Timur, Angkatan Laut Kekaisaran Jepang bereksperimen dengan kapal induk, menugaskan kapal induk pertama Honsho, pada akhir 1922.

Pada tahun 1920, Angkatan Laut Amerika meluncurkan kapal induk pertama yang dikenal sebagai USS Langley (CV-1), awalnya dibangun sebagai collier tetapi diubah dengan dek penerbangan penuh. Langley terbukti menjadi testbed penting dan dua lambung battlecruiser yang kemudian dibangkitkan selama konstruksi dan dilengkapi dengan dek penerbangan.

Lexington dan Saratoga mulai beroperasi pada akhir tahun 1920-an dan akan terus menjadi alat penting dalam pembangunan kapal induk Angkatan Laut Amerika ketika sekali lagi dunia terjun kembali ke dalam perang.

Sejak saat itu Amerika tak terbendung menjadi negara dengan kekuatan kapal induk terbesar di dunia. Saat ini Angkatan Laut Amerika Serikat memiliki 10 Super Carrier Kelas Nimitz yang tersebar di berbagai titik di bumi.

Dan berikut kapal-kapal induk Amerika dari masa ke masa.

NEXT
Facebook Comments