Lima Hal Yang Membuat Kapal Induk Amerika Sulit untuk Dikalahkan

Suka atau tidak suka, harus diakui Amerika tidak tertandingi dalam hal kekuatan kapal induk. Negara ini memiliki 11 kapal induk tenaga nuklir (satu masih dalam uji coba) dengan ukuran besar. Sementara negara-negara lain rata-rata hanya memiliki satu kapal induk. Hanya China yang memiliki dua kapal induk dengan satu masih dalam fase uji coba.

Selain itu hanya ada satu negara yang memiliki kapal induk nuklir di luar Amerika yakni Prancis, tetapi kapal induk Charles de Gaulle milik negara ini ukurannya hanya sekitar setengah dari kapal induk Kelas Nimitz Angkatan Laut Amerika.

Boleh-boleh saja mengatakan kapal induk saat ini tidak lagi aman dari serangan rudal antikapal yang banyak dikembangkan oleh berbagai negara terutama China dan Rusia. Tetapi fakta yang ada, sampai saat ini kapal induk tetap menjadi kekuatan penting dalam memproyeksi kekuatan sebuah negara.

Melihat teknologi tentu tidak bisa melibatkan ideologi. Anda yang suka dengan Rusia atau China tidak lantas membabi-buta menyebut apapun milik Amerika adalah buruk. Demikian juga sebaliknya.

Harus ada kejujuran mengakui kehebatan teknologi entah asalnya dari mana. Suka atau tidak suka, seberapa bencinya kita pada Amerika, dalam hal kapal induk, Amerika sangat sulit ditandingi.

Plattfrom ini telah menjadi simbol kekuata Amerika dengan mengusung puncak-puncak teknologi militer. Kapal induk bertenaga nuklir adalah ekspresi jelas dari kekuatan militer Amerika. Tidak ada sistem tempur lain yang dimiliki Amerika yang mampu memberikan begitu banyak pukulan ofensif selama berbulan-bulan secara terus menerus tanpa memerlukan pangkalan darat kecuali platform ini.

Akibatnya, sepuluh kapal induk yang mereka miliki tidak pernah istirahat karena terus diminta untuk  melakukan misi perang.  Setidaknya ada lima alasan yang menjadikan mereka sulit ditandingi;

Kapal Induk Nimitz/US Navy
Kapal Induk Nimitz/US Navy

1. Tangguh

Kapal induk merupakan kapal cepat dan tangguh. Kapal induk Kelas Nimitz, jenis yang mendominasi armada saat ini, dan kapal induk Kelas Ford yang akan menggantikan mereka, adalah kapal perang terbesar yang pernah dibangun.

Mereka memiliki 25 deck setinggi 250 kaki tingginya, dan menggusur 100.000 ton. Dengan ratusan kompartemen kedap air dan ribuan ton baja, tidak ada torpedo konvensional yang akan menyebabkan kerusakan serius.

Kapal induk juga bisa bergerak sampai dengan 35 mil per jam yang berarti bisa berlari lebih cepat dari kapal selam.

Dalam waktu 30 menit setelah terlihat oleh musuh, daerah di mana kapal induk mungkin yang beroperasi telah berkembang 700 mil persegi; setelah 90 menit akan diperluas menjadi 6.000 mil persegi.

Kapal Induk USS Ronald Reagen
Kapal Induk USS Ronald Reagen

2. Memiliki Sistem Pertahanan Tinggi

Kapal induk AS dilengkapi dengan pertahanan aktif dan pasif yang luas untuk mengalahkan ancaman seperti rudal jelajah yang terbang rendah dan kapal selam. Ini termasuk sensor array kinerja tinggi, rudal radar dan Gatling Gun 20 mm yang menembak 50 putaran per detik.

Kapal membawa lebih dari 60  pesawat termasuk satu skuadron pesawat peringatan dini yang dapat mendeteksi ancaman yang mendekati dan helikopter anti-kapal selam, anti-permukaan dan perang kontra ranjau.

Semua sensor defensif dan senjata kapal induk berada dalam jaringan ke pusat komando untuk tindakan terkoordinasi terhadap lawan.

NEXT
Facebook Comments

error: Content is protected !!