For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

8 Fakta Menakutkan Tentang Nuklir Rusia

Topol-M /Sputnik

Albert Einstein pernah berkata: “Saya tidak tahu senjata apa yang akan digunakan  dalam Perang Dunia III, tapi di Perang Dunia Keempat akan menggunakan batu”.

Einstein hanya ingin menggambarkan bahwa jika terjadi Perang Dunia III maka akan menjadikan dunia ini akan benar-benar hancur dan menyeret manusia kembali ke era kuno karena semua teknologi dan sebagian besar kehidupan musnah.

Dan melihat situasi dunia saat ini, maka kehancuran dunia karena perang bukanlah hal yang tidak mungkin. Sejumlah negara telah kembali menyebut-nyebut senjata nuklir.

Rusia, adalah salah satu negara yang kerap bicara tentang penggunaan senjata pemusnah massal ini. Dan Rusia akan mampu menghancurkan dunia jika benar-benar menggunakan nuklir yang pasti akan ditanggapi oleh Amerika.

Sebelum Presiden Vladimir Putin pada 1 Maret 2018 lalu mengatakan Rusia telah membangun senjata nuklir baru yang tidak mungkin dilawan, Rusia telah menjadi kekuatan yang sangat mengerikan.

Ada banyak fakta mengerikan tentang nuklir Rusia, berikut delapan di antaranya:

topol 6

Rusia Memiliki Senjata  Nuklir Terbanyak di Dunia

Menurut perkiraan  kelompok ahli internasional bedasarkan  laporan   SOA-III, Rusia saat ini memiliki 508  kendaraan strategis. Ada total 1.796 senjata nuklir.

Pesaing terdekat adalah Amerika Serikat yang memiliki  1.367 hulu ledak pada 681 kendaraan. Yang harus dipahami  menurut SOA-III masing-masing bomber yang dikerahkan dianggap sebagai satu hulu ledak nuklir. Tapi berapa banyak bom nuklir dan rudal yang dibawa oleh pesawat ini tidak dihitung.

Senjata yang Disimpan Lebih Banyak

Saat ini jumlah hulu ledak nuklir aktif yang  dikerahkan diatur oleh SOA-III, di mana mereka masing-masing negara harus memiliki kurang dari 1500. Baik AS dan Rusia menedekati  nomor ini.

Namun, terlepas dari unit nuklir yang ada dalam tugas, ada juga yang disimpan dengan status tidak dikerahkan, termasuk yang berada di penyimpanan jangka panjang. Mereka seharusnya  dihancurkan sesuai dengan perjanjian , tapi tidak ada yang terburu-buru untuk melakukan hal ini.

Menurut berbagai perkiraan, ada sekitar 6.800  hulu ledak  Rusia yang disimpan dalam status non operasional, sementara Amerika Serikat memiliki sekitar 7.600 buah.

nuklir-rusia-soviet

Dibandingkan Uni Soviet Jumlah ini Sangat Kecil

1.500 hulu ledak nuklir merupakan jumlah yang cukup banyak, tetapi itu tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan jumlah hulu ledak nuklir yang dimiliki Uni Soviet. Negara ini pada  tahun 1975 memiliki  46.000 hulu ledak nuklir. Sebagai perbandingan:  Amerika Serikat pada tahun 1967 paling memiliki  31 000 hulu ledak. Ini adalah jumlah terbanyak yang dimiliki Amerika.

topol 12

Persenjataan Nuklir Rusia Paling Berteknologi

Dasar dari rudal Pasukan Rudal Strategis Rusia adalah  “Voevoda” dan “Topol” dan kemudian “Topol-M”, yang diadopsi pada tahun 1997. Namun, saat ini  sudah ada lebih dari 70 rudal RS-24 “Yars” yang merupakan model tahun  2009.

Sementara Amerika hanya memiliki  LGM-30G Minuteman-3, yang terakhir  dibuat pada tahun 1978.

NEXT
Facebook Comments