For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

D-21, Gagal Dampingi Blackbird

LockheedM21-D21

Tiga tahun kemudian, pemerintah menugaskan D-21B dengan pengumpulan intelijen di gudang senjata nuklir dan rudal di fasilitas pengujian yang jauh di dalam wilayah Cina di Lop Nor.

Misi dengan Bowl Senior akhirnya gagal. Drone yang dibuat hanya empat penerbangan, satu pada tahun 1968, yang lain pada tahun 1970 dan dua pada bulan Maret 1971.

Misi pertama gagal karena kesalahan komputasi dalam sistem bimbingan diarahkan pesawat dari titik pemulihan. Dua berikutnya kehilangan film dan kamera mereka muatan di atas laut di perjalanan pulang dan drone tagboard pada misi terakhir tidak pernah berhasil kembali ke titik rendezous.

Setelah misi gagal atas di China, NRO meluncurkan penyelidikan atas penyebab masalah D-21B dan menyimpulkan bahwa itu akan membutuhkan beberapa bulan untuk memperbaikinya. Komite Eksekutif Program National Reconnaissance merekomendasikan membatalkan program.

Seperti ditulis War is Boring, sejumlah faktor telah menyebabkan kematian D-2. Pertama, masalah teknis, kinerja yang buruk dan crash tidak benar-benar mengurangi kepercayaan pada kemampuan drone untuk melakukan misi yang dimaksudkan.

Kedua, awal 1970-an administrasi Pres. Richard Nixon mulai melakukan hubungan dengan China dalam upaya untuk membangun kembali hubungan dengan RRC.

Staf Gedung Putih telah khawatir di awal pemerintahan Nixon bahwa setiap penerbangan D-21 di China justru akan mengganggu upaya diplomasi.

Akhirnya, perbaikan dalam teknologi satelit mata-mata semakin membuat kemampuan pengintaian yang ditawarkan oleh D-21 yang tidak perlu. Citra satelit Corona sudah memeras keluar kebutuhan untuk A-12 di akhir 1960-an itu.

Pada awal 1970-an, peluncuran satelit KH-9 Hexagon juga menawarkan peningkatan resolusi gambar dari satelit Corona sehingga D-21 semakin tidak perlu.

 

Facebook Comments