For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Upaya Lahirkan 4 Super Tomcat Tak Pernah Berhasil

Beberapa tahun sejak akhirnya pensiun dari Angkatan Laut Amerika Serikat, Grumman F-14 Tomcat tetap menjadi salah satu pesawat paling dicintai oleh penggemar penerbangan. Pesawat yang saat ini tinggal melayani Angkatan Udara Iran ini menjadi salah satu pesawat legendaris.

Setelah pensiun Tomcat, Rhino (julukan yang diberikan awak pesawat kepada F / A-18 E/F) tidak hanya menjadi tulang punggung setiap sayap udara kapal induk Amerika, tetapi juga telah menggantikan beberapa Hornet tua di Flattops Amerika. Super Hornet kemudian terbukti menjadi salah satu jet multirole terbaik yang tersedia saat ini.

LCDR Joe “Smokin” Ruzicka, yang merupakan Radar Intercept Officer (RIO) yang terbang terakhir dengan F-14 sebelum pensiun Tomcat pada tahun 2006, pada 2014 lalu merilis sebuah wawancara menarik untuk Foxtrot Alpha Tyler Rogoway.

Di antara banyak hal, Ruzicka menjelaskan, sementara Super Hornet adalah pesawat yang besar, sepertinya kekuatannya terutama berasal dari teknologi. “Di Tomcat, saya pikir Anda harus menjadi penerbang baik karena teknologi tidak ada. Itu sampai ke aircrew untuk memaksimalkan kinerjanya. Orang mungkin bertanya-tanya apakah mengintegrasikan teknologi yang sama dalam F-14 akan mungkin terjadi.

Sebagaimana ditulis The Aviationist Rabu (25/02/2015), sebenarnya pada tahun 1987, Grumman menyadari bahwa potensi pertumbuhan F-14 belum tercapai secara maksimal  dan mereka mengusulkan kepada Angkatan Laut AS empat versi lanjutan dari F-14, seperti yang diceritakan oleh Tim Callaway dalam Issue 13 “Grumman F-14 Tomcat” of Aviation Classics magazine. Apa saja empat usulan untuk menjadikan Tomcat lebih sakti itu?

F-14-460x368

F-14D Quickstrike

F-14D Quickstrike adalah proposal pertama yang  menampilkan versi disempurnakan dari radar APG-7, versi Tomcat canggih ini akan membawa senjata canggih seperti rudal Harpoon, HARM dan SLAM (Standoff Land Attack Missile)

Hanya membutuhkan perangkat lunak dan modifikasi minor dari apa yang ada di F-14D akan menjadikan  Quickstrike menjadi platform menyerang yang hemat biaya.

Tetapi konsep itu tidak memenuhi spesifikasi Advanced Tactical Fighter dan Angkatan Laut Amerika Serikat tetap memilih F / A-18E / F .

DESERT STORM

ST21 Super Tomcat

Usulan kedua adalah ST21, Super Tomcat untuk abad ke-21 yang akan menjadi upgrade struktural dari F-14D.

Pesawat varian ini akan memperkenalkan desain sayap baru dan satu bagian kaca depan, sementara sensor diposisikan di depan rel senjata di bawah pesawat akan dilengkapi pot.

Varian ST21 akan juga menerima mesin baru F110-GE-129 dengan daya dorong 13,154kg  yang akan memberikan kecepatan supercruise Mach 1.3 yang menampilkan juga daya dorong vectoring nozzles untuk manuver lebih besar. Mesin baru akan memberikan kemampuan ST21 akselerasi yang luar biasa.

F-14D

AST21, Attack Super Tomcat

Modifikasi lain untuk standar F-14D akan menjadi AST21, Tomcat super untuk abad ke-21.

Tomcat canggih ini akan telah dilengkapi dengan tambahan tiang bom ekstra di bawah nacelles mesin, kemampuan senjata nuklir, sebuah radar Forward Air Controller (FAC) dimodifikasi dan Integrated Defensive Avionics Package (IDAP untuk meningkatkan survivability di udara.

f-14_tomcat_s878x591

ASF-14 Advanced Strike Fighter

Usulan terakhir, seperti Callaway menjelaskan, adalah ASF-14 Advanced Strike Fighter. ASF-14 akan menjadi pesawat yang sama sekali baru dengan F-14 dan itu akan mengambil keuntungan dari bahan-bahan baru dan teknologi baru yang dikembangkan untuk program Advanced Tactical Fighter dan Advanced Tactical Attack Aircraft.

Tetapi tak satu pun dari proposal ini telah dibangun dan kita tidak akan pernah tahu apakah Tomcat dalam rencana itu akan lebih baik dari Super Hornet.

Tetapi yang pasti pasti dua pesawat tempur ini adalah dua pesawat yang berbeda dengan kemampuan dan kelebihan masing-masing.

Facebook Comments