For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

D-21, Gagal Dampingi Blackbird

D-21

Munculah D-21. Drone yang dikembangkan dari A-12. Lockheed mengkonversi dua A-12 pesawat untuk ditempelkan pada pesawat induk M-21 yang merupakan varian SR-71 Blackbird, menambahkan kursi kedua untuk seorang perwira launch control dan memodifikasi pesawat untuk membawa pesawat tak berawak sampai ke titik peluncuran.

Didukung oleh Marquardt mesin ramjet XRJ43-MA20S-4 mampu terbang setinggi 95.000 kaki dan radar cross kecil, pesawat tak berawak itu akan secara teoritis bisa terbang dengan impunitas saat terbang rute diprogram melebihi target dan mengambil gambar.

Mendapatkan foto-foto yang kala itu masih menggunakan film dan belum digital menjadi persoalan sulit. D-21 seharusnya mengeluarkan kamera dan film parasut yang dimodifikasi yang kemudian akan diambil pesawat C-130. Apa yang tersisa dari pesawat tak berawak akan hancur dengan sendirinya setelah jettisoning payload.

Tapi tak lama setelah pengujian telah dimulai pada drone tagboard, program mengalami kecelakaan tragis. Selama penerbangan uji peluncuran pada 30 Juli 1966, drone D-21 terbang di atas M-21 nomor 135 kehilangan kekuasaan mesin, menyebabkan ia menabrak induknya. Pesawat itu jatuh, menewaskan petugas kontrol peluncuran Ray Torick.

Program tagboard beralih ke B-52H sebagai kendaraan pengiriman untuk drone supersonik. Perubahan dalam pesawat peluncuran berarti bahwa insinyur harus mengkonversi sisa 15 D-21  agar sesuai dengan induk baru dan juga memberi mereka roket pendorong untuk mencapai Mach 3.3.

Konfigurasi B-52H terbukti berhasil. Sekarang Washington harus memutuskan kapan dan di mana untuk menyebarkan drone.

Beberapa pengamat meragukan bahwa pengiriman tagboard di daerah berhaya bebas risiko. Albert Wheelon, Wakil Direktur CIA untuk Sains dan Teknologi, adalah legenda di Badan karyanya pada sistem pengintaian. Meskipun CIA telah mentransfer program tagboard ke National Reconnaissance Office, Wheelon mengungkapkan beberapa kekhawatiran umum tentang overflights drone di September 1966.

Next: Gagal
Facebook Comments