For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dari Satu Jadi Tujuh, Kapal Selam Rusia di Laut Hitam Ancaman Serius untuk NATO

Kapal Selam Kelas Kilo Rusia

Dalam empat tahun sejak Rusia menganeksasi Crimea, jumlah kapal selam Rusia yang aktif di Laut Hitam telah berkembang dari semula hanya satu kini menjadi tujuh. Kapal selam ini menimbulkan ancaman serius bagi keamanan sayap timur Atlantik Utara (NATO).  Dan bersamaan dengan penumpukan militer Kremlin di semenanjung yang diduduki tersebut, mereka telah mengalihkan keseimbangan kekuatan di wilayah tersebut.

Segera setelah aneksasi Crimea, Rusia memulai sebuah program ambisius untuk memodernisasi Armada Laut Hitam mereka  yang berbasis di Sevastopol. Awalnya, enam frigat rudal Admiral Grigorovich (Proyek 11356P / M) dan enam kapal selam kelas Kilo akan dibangun dan ditempatkan di Laut Hitam.

Baik kapal fregat maupun kapal selam mampu meluncurkan rudal jelajah Kalibr dengan jarak tempuh lebih dari 2.000 kilometer. Namun, perang yang sedang berlangsung di Ukraina timur telah menunda pembangunan kapal Admiral Grigorovich saat Kyiv berhenti memasok kontraktor pertahanan Rusia dengan turbin gas yang diperlukan untuk kapal tersebut. Saat ini, hanya tiga kapal yang ditugaskan.

Meskipun demikian, keenam kapal selam kelas Kilo telah dikirim dan ditugaskan. Selanjutnya, empat dari kapal selam ini telah melepaskan rudal jelajah mereka untuk mendukung intervensi Rusia di Suriah. Keempat kapal selam tersebut adalah Rostov-na-Donu, Krasnodar, Veliky Novgorod dan Kolpino. Ini adalah uji kemampuan kapal di medan perang nyata.

Meski veteran Perang Dingin, kapal selam diesel-listrik Kilo tetap menjadi sistem senjata ampuh sampai hari ini. Ini adalah salah satu kapal selam konvensional  paling tenang di dunia dan salah satu yang teraman.

Dalam batas-batas Laut Hitam dan Mediterania Timur, kapal selam ini dapat menyerang sasaran dengan torpedo dan rudal jelajah dengan relatif mudah, sementara dilindungi oleh anti-akses dan areal denial (A2 / AD) Rusia yang terus berkembang.

Kemampuan mereka untuk meluncurkan rudal jelajah Kalibr membuat mereka sangat berbahaya, mampu mencapai target dengan baik di dalam wilayah Laut Hitam, juga di Eropa, Asia Tengah dan Timur Tengah.

Dengan demikian, kapal selam Kilo adalah aset A2 / AD serta platform proyeksi kekuatan ofensif, yang mampu menyerang fasilitas NATO di Eropa Tengah dan Timur atau untuk mengancam basis pertahanan rudal Deveselu di Rumania.

Di antara anggota NATO di Laut Hitam, hanya wilayah Turki telah mengembangkan kemampuan anti-kapal selam (ASW) dan dapat memenuhi tantangan yang ditimbulkan oleh kapal-kapal bawah laut Rusia. Selanjutnya, kontrol Turki atas Selat Bosporus dan Dardanelles memungkinkan pemantauan lebih mudah untuk transit kapal selam Rusia.

Namun, kemampuan ASW Ankara terbagi antara Laut Hitam dan Laut Mediterania. Rumania dan Bulgaria, dua anggota NATO lainnya di wilayah ini berjuang untuk menawarkan memiliki respons yang efektif.

NEXT: NATO BERJUANG MENGEMBALIKAN SITUASI
Facebook Comments