For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Amerika Berkejaran dengan Waktu untuk Menghadapi Perang Ruang Angkasa

X-37B

Tetapi Angkatan Udara sudah mengubah bagaimana mengatur perang di luar angkasa, dimulai dengan Space Enterprise Vision baru yang diresmikan pada tahun 2016. Diformulasikan secara bersama oleh Air Force Space Command dan National Reconnaissance Office – organisasi yang mengembangkan satelit mata-mata – visi menyerukan pendekatan yang lebih terpadu untuk merancang dan mengoperasikan sistem ruang keamanan nasional. Space Enterprise Vision ditujukan untuk merancang pendekatan ruang angkasa yang lebih holistik.

Tujuan menyeluruh dari Space Enterprise Vision adalah untuk menerapkan postur ruang angkasa yang lebih tangguh pada tahun 2030. Untuk sampai di sana, Angkatan Udara Amerika perlu menulis ulang doktrinnya untuk operasi ruang angkasa, mengubah cara melatih awak pesawat yang terlibat dalam misi luar angkasa, dan serangkaian sistem perang yang sebelumnya tidak dianggap perlu.

Sistem baru yang dibutuhkan akan meningkatkan kesadaran akan apa yang terjadi di luar angkasa, mendukung kontrol aset ruang angkasa, dan merancang sistem manajemen pertempuran untuk mengawasi pelaksanaan perang di orbit.Tentu saja, sebagian besar rincian tentang sistem orbital baru ini dirahasiakan.

Direktur National Reconnaissance Office Betty Sapp mengatakan kepada Kongres tahun lalu, Washington telah kurang berinvestasi di ruang keamanan nasional untuk waktu yang lama. Ini akan membutuhkan tingkat pengeluaran yang lebih tinggi untuk memperbaiki kekurangan tersebut  dan tidak ada jaminan bahwa musuh tidak akan menyerang sebelum perbaikan diterapkan. Artinya, Amerika harus berkejaran dengan waktu untuk bisa membangun  kekuatan di ruang angkasa.

Hal lain yang bisa terjadi adalah bahwa Angkatan Udara dan NRO mungkin memilih pendekatan yang salah untuk merekapitalisasi apa yang mereka miliki. Saat ini, komunitas antariksa militer tampaknya terpikat pada solusi komersial untuk memenuhi persyaratan misi seperti satelit kecil yang tampaknya sangat tidak mungkin menghadirkan jenis kebutuhan warfighter.

Jadi, meski Angkatan Udara bergerak secara agresif untuk mempersiapkan perang di luar angkasa, belum sepenuhnya mereka aman. Apalagi negara lain seperti China, Rusia dan bahkan Korea Utara juga bergerak cepat untuk masuk ke medan perang ruang angkasa tersebut.

Facebook Comments