For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Amerika Berkejaran dengan Waktu untuk Menghadapi Perang Ruang Angkasa

X-37B

Perang di ruang angkasa telah dimulai. Meskipun rinciannya rahasia dan tindakan sejauh ini sebagian besar bersifat non-kinetik, saingan Amerika seperti China melakukan investasi besar-besaran untuk mampu melemahkan atau menghancurkan kemampuan berbasis ruang dimana militer dan sipil Amerika bergantung.

Sebuah laporan oleh panel penasihat Pentagon yang paling bergengsi, Dewan Ilmu Pertahanan, memperingatkan tahun lalu bahwa ancaman elektromagnetik terhadap komunikasi satelit Amerika “telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir,” dan kemungkinan akan terus berlanjut di masa depan.

Ancaman ini berpotensi merusak kinerja militer Amerika di masa perang.  Bayangkan saja, misalnya, konstelasi Global Positioning System dari satelit yang menyediakan informasi navigasi yang tepat bagi pengguna yang beroperasi pada atau di dekat permukaan bumi. Tanpa akses ke sinyal GPS, bom pintar Amerika tidak akan bekerja. Mengeksekusi manuver militer kompleks akan jauh lebih menantang dan insiden salah tembak ke teman sendiri akan menjadi lebih umum karena sulitnya menemukan pasukan dalam kabut perang.

Dan itu baru permulaan. Warga sipil juga bergantung pada GPS untuk menyinkronkan operasi telepon seluler,  melacak pesawat terbang komersial hingga armada truk, mendukung sistem navigasi otomatis,  menyediakan layanan darurat,  untuk pertanian dan melakukan beragam fungsi lainnya.

Jadi kemungkinan besar satelit GPS bisa hancur pada masa perang, atau sinyal mereka akan lemah karena terdegradasi oleh jamming, atau stasiun kontrol darat mereka dapat diganggu oleh serangan cyber, memiliki konsekuensi yang membentang jauh melampaui wilayah militer.

Sistem Infrared berbasis ruang angkasa yang dibangun Lockheed Martin untuk Angkatan Udara Amerika memberikan peringatan dini peluncuran rudal yang tidak bersahabat. Jika dinonaktifkan, Washington mungkin tidak sadar bahwa rudal telah diluncurkan melawan Amerika.

Dengan latar belakang tersebut, Angkatan Udara Amerika telah memulai transformasi radikal dalam pendekatannya terhadap ruang angkasa. Alih-alih hanya dengan hanya memberikan ketersediaan sistem berbasis ruang untuk menyediakan komunikasi yang aman, peringatan peluncuran rudal, dan informasi navigasi, layanan ruang angkasa terkemuka di negara tersebut telah bersiap untuk menghadapi pertempuran ruang angkasa.

Dengan kata lain, untuk pertama kalinya sejak Perang Dingin berakhir, Angkatan Udara Amerika mengadopsi pola pikir warfighting dalam pendekatannya terhadap ruang angkasa.

Istilah yang mendominasi pergeseran pemikiran ini adalah “ketahanan,” yang berarti desain dan pengoperasian pesawat ruang angkasa yang kurang rentan diserang. Itu mungkin melibatkan penguatan, manuver, redundansi, penipuan, pemulihan cepat saat aset hilang, atau melakukan serangan balik.

Langkah serupa diperlukan untuk melindungi stasiun bumi yang mengendalikan konstelasi di bagian atas. Sayangnya, beberapa dari fitur ini digabungkan ke dalam satelit satelit generasi sekarang yang dibangun setelah Perang Dingin, karena ancaman dianggap telah mereda.

Dengan demikian, dengan pemikiran ulang, Angkatan Udara mengembangkan sistem ruang angkasa generasi berikutnya yang jauh lebih tahan daripada yang ada di orbit sekarang.  Hal itu akan memakan waktu dua dekade untuk sepenuhnya melaksanakan.

NEXT: BUTUH BIAYA BESAR DAN BERKEJARAN DENGAN WAKTU
Facebook Comments