For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Jangan Tertipu Keluguannya, Pesawat Amerika Ini Sangat Berbahaya

Dengan keberadaan jet tempur siluman F-22 Raptor, pembunuh tank A-10, pembom B-52 dan jet pelampung Harrier, sepertinya tidak masuk akal jika mengatakan pesawat  Mercusuar E-6 ini menjadi pesawat yang justru paling berbahaya.

Tetapi jangan ditipu oleh penampilan. Pesawat yang berbasis pada Boeing 707 ini menjadi kekuatan menentukan dalam misi udara Amerika. Meskipun Merkurius tidak membawa senjata sendiri, mungkin pesawat terbang ini bisa disebut seabgai paling mematikan yang dioperasikan oleh Pentagon. Kenapa? Karena tugasnya adalah  untuk memberikan perintah peluncuran rudal balistik nuklir berbasis darat dan berbasis laut.

Tentu saja, militer A S. memiliki Pusat Operasi Global Strategis berbasis darat di Nebraska, dan pemancar berbasis darat untuk berkomunikasi dengan triad nuklir. Namun,  tugas E-6 adalah untuk menjaga hubungan komunikasi antara otoritas komando nasional (dari  Presiden dan Menteri Pertahanan) dan kekuatan nuklir AS,  bahkan ketika  pusat komando berbasis darat dihancurkan oleh serangan pertama musuh.

Dengan kata lain, Anda mungkin dapat memotong kepala pasukan nuklir AS, namun tubuhnya akan terus mendatangi Anda, berkat pesawat kiamat ini.

Misi dasar E-6 dikenal dengan Take Charge and Move Out (TACAMO) dan berada di bawah Angkatan Laut Amerika. Sebelum pengembangan E-6, misi TACAMO dilakukan oleh pemancar berbasis darat dan kemudian pesawat EC-130G dan Q Hercules, yang memiliki gelombang radio Very Low Frequency untuk komunikasi dengan kapal selam angkatan laut.

Menariknya, Prancis juga mengoperasikan pesawat TACAMO sendiri sampai tahun 2001, empat pesawat transall Transall C-160H  dimodifikasi untuk keperluan ini menggunakan VLF untuk komunikasi dengan kapal selam rudal balistik Prancis.

Amerika memiliki 16 E-6 dengan pesawat pertama  memasuki layanan antara tahun 1989 dan 1992.  Pesawat terakhir  dibangun dalam barisan varian militer pesawat Boeing 707 yang sangat panjang, khususnya Advanced 707-320B, yang juga digunakan dalam E-3 Sentry.

Dengan 31 antena komunikasi, E-6A pada awalnya ditugaskan hanya untuk berkomunikasi dengan kapal selam Angkatan Laut yang ada di bawah air. Dengan dilengkapi dengan turbojet CFM-56 yang lebih hemat bahan bakar dan mendapatkan keuntungan dari tangki bahan bakar yang diperluas, E-6A dapat tetap berada di udara hingga 15 jam, atau 72 jam dengan pengisian bahan bakar.

Untuk menggunakan radio frekuensi sangat rendah  sebuah E-6 harus terbang terus menerus di ketinggian yang tinggi. Sinyal VLF dapat diterima oleh kapal selam rudal balistik nuklir kelas Ohio yang tersembunyi di dalam perairan dalam, pada jarak ribuan mil jauhnya.

Namun, bandwidth terbatas pemancar VLF berarti mereka hanya dapat mengirim data mentah pada sekitar 35 karakter alfanumerik per detik-membuat mereka jauh lebih lambat daripada modem internet 14k tua pada tahun 1990an.

Meski begitu, hal ini cukup untuk mengirimkan pesan darurat, menginstruksikan serangan rudal balistik kapal selam, mulai dari serangan nuklir skala terbatas hingga skala penuh. Sistem E-6 juga dilindungi untuk bisa bertahan dari gelombang elektromagnetik dari senjata nuklir yang meledak di bawahnya.

Antara tahun 1997 dan 2006, Pentagon meningkatkan seluruh armada E-6A menjadi E-6B, yang memperluas kemampuan Merkurius dengan memungkinkannya berfungsi sebagai Pesawat Pos Komando Nuklir.

Dalam peran ini pesawat berfungsi sebagai cadangan untuk empat pesawat komando utama E-4 yang didasarkan pada jet 74 Jumbo. E-6B memiliki radio frekuensi ultra tinggi dalam sistem pengendalian peluncuran yang memungkinkannya meluncurkan rudal balistik berbasis silo bawah tanah mereka, sebuah tugas yang sebelumnya ditugaskan ke pesawat EC-135 Looking Glass AS.

3 Kubah Baru untuk E-6B Mercury

Radio UHF tambahan memberi akses E-6B ke jaringan komunikasi satelit MILSTAR, sementara kokpit ditingkatkan dengan avionik dan instrumen baru dari pesawat 737NG. E-6B dapat dibedakan  dengan tambahan sayap yang membawa pods.

Peralatan komunikasi Mercury yang berlimpah juga memungkinkannya melakukan operasi Command, Control and Communications (C3) nonnuklir. Untuk alasan ini, E-6 kadang-kadang telah dikirim ke Eropa dan Timur Tengah untuk terbang dalam misi  C3.

Sebagai contoh, VQ-4 ditempatkan di Qatar selama tiga tahun dari tahun 2006 sampai 2009, di mana ia menyampaikan informasi seperti laporan ledakan IED dan permintaan evakuasi medis dari pasukan AS di Irak yang tidak berhubungan dengan kantor pusat mereka.

Dua Skuadron Armada Pengintai Udara Angkatan Laut  saat ini mengoperasikan E-6 yakni  VQ-3 “Ironmen” dan VQ-4 “Shadows,” keduanya berada di bawah Navy Strategic Communications Wing 1 .

Mereka ditempatkan di  Tinker Air Force Base di Oklahoma, tetapi juga secara rutin terbang dari  Travis AFB di California dan Patuxent River Naval Air Station di Maryland. Setidaknya satu E-6 tetap di udara setiap saat. E-6 pada misi komunikasi kapal selam sering terbang mengelilingi lautan pada kecepatan serendah mungkin. E-6 akan  tetap beroperasi sampai tahun 2040.

Baca juga:

E-4B, Misteri Pesawat Kiamat Amerika

Facebook Comments