For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Su-30: The Best of Flanker

VARIAN

Su-30MKI (India)

Su-30MKI dalam Red Flag '08.
Su-30MKI dalam Red Flag ’08.

Indian ingin varian Flanker mereka menggunakan avionik Israel, Prancis dan India ditambah Rusia yang sudah ada. Radar Pesa N011M memungkinkan pesawat tempur untuk bertindak sebagai AEWAC.

Radar ini dapat melacak target berukuran kapal sejauh 400 km sedangkan target berukuran jet fighter dapat dilacak pada jarak sekitar 150 km. Canard ditambahkan untuk meningkatkan kemampuan angkat dan menyeimbangkan radar yang lebih berat di hidung.

Mereka juga meningkatkan kinerja pesawat dengan mesin 2x Al-31FP dengan nozel TVC. Mesin ini membuat pesawat tempur besar ini sangat lincah di udara.

Flanker India juga memiliki OLS-30 IRST yang dapat melacak target udara dan permukaan serta dapat digunakan sebagai pengukur jarak laser. Su-30MKI juga dapat membawa pod jamming SAP-518 dan SAP-14.

Sistem Prancis termasuk MFD dan HUD sementara Israel menyediakan sistem jamming aktif EL / M-8222, pod penargetan LITENING dan komputer misi. Indian menambahkan RWR (Radar Warning Receiver) buatan dalam negeri yakni Tarang MK1, MAWS (Missile Approach Warning System) dan suite komunikasi.  Jet awalnya memakai Sura HMS yang telah digantikan oleh Top Sight HMS Israel.

Seiring waktu, beberapa sistem telah digantikan oleh sistem serupa yang dibangun India, sedangkan sisanya terus ditingkatkan. Pesawat ii memiliki arsitektur terbuka yang memungkinkan sistem dan peralatan baru mudah untuk dipasangkan. Jet tempur dapat membawa beberapa rudal canggih seperti R-77, R-73, Kh-31, Kh-59, R-27.

Sementara BrahMos dan Astra, rudal udara ke udara buatan India sedang dalam uji untuk integrasi. Flanker India telah lebih dimodifikasi untuk kebutuhan suite. Negara-negara seperti Malaysia, Aljazair dan Rusia juga mengoperasikan varian dikembangkan dari Su-30MKI.

Su-30MKM (Malaysia) & Su-30MKA (Algeria)

Su-30MKM dari Angkatan Udara Malaysia.
Su-30MKM dari Angkatan Udara Malaysia.

Varian Malaysia dilaporkan sempat membuat F-22 kesulitan selama latihan bersama Cope Taifun. Varian ini mempertahankan radar Bar N011M, OLS-30 IRST, mesin Al-31FP dengan nozel TVC sementara sistem India dan Israel digantikan oleh sistem setara dari Prancis, Afrika Selatan dan Rusia.

Jet ini membawa targeting pod Damocles bukan LITENING. Afrika Selatan menyediakan suite pertahanan diri, sedangkan RWR India dan MAWS digantikan dengan buatan Rusia. Varian yang dioperasikan oleh Aljazair mempertahankan avionik suite sama dengan Su-30MKM.

Su-30SM (Rusia & Kazakhstan)

Su-30MKM dari Angkatan Udara Malaysia.
Su-30SM angkatan udara Kazakhstan.

Pesawat ini adalah salah satu dari beberapa contoh sistem pemesanan Rusia yang dirancang untuk ekspor. Varian ini ini merupakan versi perbaikan dari N011M Bar radar, mesin AL-31FP TVC, OLS-30 sementara semua sistem India dan Israel telah diganti dengan setara Rusia.

Hal ini dapat membawa pod SAP-518 dan SAP-14 EW dan secara rutin terbang dengan mereka pada penyebaran Suriah. HUD Prancis digantikan oleh HUD sudut lebar buatan dalam negeri sementara beberapa sistem Prancis lain mungkin tetap dipertahankan.

Su-30MKK (China, Indonesia) & Su-30MKV (Venezuela)

Su-30MKK Indonesia
Su-30MKK Indonesia

China memilih radar N001VE yang lebih tua dan lebih ringan dibandingkan dengan N011M. Radar dapat mendeteksi target berukuran jet fighter di sekitar 100km. Radar ringan berarti bahwa mereka tidak perlu mengangkat ekstra berat oleh canard.

Jet ini didukung oleh mesin Al-31F yang tidak memiliki nozel TVC dari Al-31FP. Hal ini membuat Su-30MKK sedikit lebih rendah ke Su-30MKI yang dibeli India.

Jet memakai arsitektur terbuka seperti MKI bersama dengan set yang sama minus senjata yang digunakan India. Sebuah varian perbaikan dari OLS-30 telah ditambahkan ke jet bersama dengan jammers Rusia.

Varian awal memakai HMS sama dengan varian awal MKI yaitu Sura. Sebagian besar avionik suite asal Rusia. China memperoleh sekitar 80 pesawat ini sementara Indonesia mendapatkan sekitar 11 pesawat varian ini untuk angkatan udara mereka.

Venezuela memperoleh turunan yang ditunjuk Su-30MKV. Varian China dapat dibedakan dari varian India dengan kurangnya canard dan sisi atas vertical stabilizer yang datar.

Su-30MK2, Su-30MK3 (Cina) & Su-30MK2V (Vietnam)

Su-30MK2V
Su-30MK2V

China mengembangkan varian tambahan yang ditunjuk Su-30MK2 dan Su-30MK3 untuk angkatan udara mereka. MK2 menambahkan kemampuan anti-kapal bersama dengan avionik ditingkatkan. Sebuah radar baru, yang paling mungkin adalah Zhuk-ME dikabarkan telah ditambahkan baik pada MK2 atau MK3. Vietnam memperoleh varian sedikit dimodifikasi yang ditunjuk sebagai Su-30MK2V.

Su-30 adalah pasti salah satu jet paling mampu dalam pelayanan hari ini. Sekitar 100 pesawat telah dijual dan dalam buku pesanan yang memastikan jalur produksi tetap sibuk. Varian dan salinan dari Su-30 sedang diproduksi di tiga negara yakni India, China dan Rusia.

Flankers India mungkin mendapatkan radar AESA canggih sehingga meningkatkan kemampuan mereka lebih lanjut. China telah mengembangkan AESA karena adanya J-11D, salinan resmi dari Su-27 dan itu mungkin akan segera menemukan jalan menjadi J-16.

Varian Flanker terkenal ii pasti akan memiliki masa depan yang cerah dan akan bekerja selama beberapa dekade yang akan datang.

Facebook Comments