For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Lingkaran Setan Perang Afghanistan

Pasukan Amerika di Afghanistan/New York Times

Sejumlah jenderal secara terbuka mendukung intervensi mereka di Afghanistan, namun secara pribadi mereka khawatir Amerika akan terjebak.

Seorang duta besar Amerika yang bertemu para jenderal ini mengatakan, para jenderal takut Amerika telah menghasilkan “resep  perang tak berujung”. Tapi para jenderal, kata duta besar, “merasa tidak ada alternatif lain, tidak ada alternatif yang lebih realistis selain terus bertempur.”

Para Jenderal itu adalah orang-orang Pakistan. Pertemuan mereka dengan duta besar, Tom Simons, berlangsung pada tahun 1996.

Simons menceritakan pengalamannya kepada wartawan Steve Coll pada tahun 2002, satu tahun setelah Amerika memulai misi di Afghanistan yang sekarang juga berlangsung 16, dan Presiden Trump pada hari Senin mengatakan akan menambah lagi kekuatan militernya.

Ada beberapa alasan kenapa sulit sekali untuk mendapatkan solusi guna mengakhiri Perang Afghanistan. Kombinasi antara keruntuhan negara, konflik sipil, disintegrasi etnis dan intervensi multisided telah menguncinya dalam siklus masalah tanpa ujung.

“Saya tidak mengatakan bahwa pembentukan negara tidak akan pernah berhasil di Afghanistan, tetapi dibangun oleh eksternal, karena Amerika berusaha melakukannya, tidak dapat bekerja,” kata Romain Malejacq, seorang ilmuwan politik di Pusat Analisis dan Manajemen Konflik Internasional di Belanda beberapa waktu lalu.

Upaya yang dipimpin Amerika, meski beberapa berhasil, akhirnya justru memperkuat dan mempercepat siklus kekerasan dan fragmentasi yang lebih luas yang telah berkembang sejak runtuhnya negara pada awal 1990an.

“Semakin banyak kita melanjutkan, semakin terfragmentasi,” kata Profesor Malejacq sebagaimana dilaporkan New York Times Kamis 24 Agustus 2017. “Saya semakin pesimis. Saya tidak begitu tahu bagaimana Afghanistan akan keluar dari sana. Ini benar-benar jujur. ”

Paradoks Perdamaian

Ada kontradiksi yang tampaknya tak dapat dipecahkan di jantung strategi Afghanistan manapun. Dua syarat penting untuk agenda apa pun adalah mengakhiri pertempuran dan membangun kembali negara. Perdamaian dan tata kelola akan saling memperkuat, menciptakan ruang bagi tujuan lain seperti membasmi teroris atau menghentikan eksodus pengungsi.

Namun para ilmuwan semakin percaya bahwa ketika sebuah negara gagal  seperti Afghanistan, memperbaiki salah satu  belum tentu memperbaiki yang lain.

Ken Menkhaus, seorang ilmuwan politik Davidson College, mendokumentasikan dinamika ini dalam studinya tentang Somalia, sebuah kasus yang sering digunakan para ahli untuk membandingkan dengan Afghanistan.

Orang-orang Somalia telah menyesuaikan diri dengan disintegrasi negara mereka dan akhirnya  menemukan solusi  dengan mendirikan institusi lokal dan informal mereka sendiri. Institusi ini – seringkali di bawah apa yang bisa disebut panglima perang. Sistem ini penuh dengan korupsi dan ketidakadilan, namun menghasilkan situasi yang relatif damai.

Dipali Mukhopadhyay, seorang ilmuwan politik Universitas Columbia, mengatakan bahwa Amerika Serikat telah mencoba untuk bekerja di kedua sisi  ini, tampaknya tidak  pernah menyadari bahwa “sebenarnya ada konflik antara kedua misi tersebut.”

Amerika Serikat meyakini bisa membangun negara, meski lambat, dengan menciptakan institusi di Afghanistan.  Tapi ini membuat negara berselisih dengan panglima perang dan kelompok bersenjata lokal. Seringkali, konflik meningkat dan keresahan yang mendalam.

Di lain waktu, Amerika Serikat membantu pembangunan perdamaian, bekerja bersama panglima perang lokal yang bisa melawan Taliban dan memberlakukan perintah, bahkan jika hanya satu desa pada satu waktu.

Dalam jangka pendek, itu berhasil. Namun dalam jangka panjang, sebuah laporan tahun 2016 oleh Inspektur Jenderal Khusus untuk Rekonstruksi Afghanistan menemukan, strategi ini merongrong pemerintah, mengasingkan orang-orang Afghanistan dan selanjutnya mendorong Afghanistan ke dalam kumpulan wilayah yang dikelola oleh orang-orang kuat yang kepentingannya terputus dengan tujuan Amerika.

Bahkan pemerintah Afghanistan telah bekerja melalui milisi dan panglima perang lokal yang keberadaannya merongrong kewenangannya. Tanpa pilihan lain, Profesor Mukhopadhyay berkata, “Itu seperti permainan yang dimainkan.”

Terjebak di Antara Banyak Negara Yang Bersaing

Afghanistan terjebak dalam paradoks lain. Lokasinya menempatkannya pada belas kasihan beberapa kekuatan asing, yang kesemuanya akan mendapat manfaat dari melihat Afghanistan stabil tapi juga harus kalah jika negara lain mendominasi.

Akibatnya, hampir semua kesepakatan damai yang layak tidak dapat diterima setidaknya oleh salah satu pemain tersebut.

Para pemain di Afghanistan mencakup beberapa negara yang merupakan rival geopolitik: Rusia dan Amerika Serikat, Pakistan dan India, serta Iran. Masing-masing memiliki proxy.

Jendral Pakistan, misalnya, khawatir bahwa  India akan mendominasi Afghanistan  jadi mereka merongrong suku-suku yang dianggap selaras dengan musuh mereka.

Pilihan yang tidak menyenangkan semacam itu telah mengunci politik dalam negeri Amerika yang mendukung perang akhirnya dianggap gagal.

Kesepakatan dengan Taliban atau penarikan sepihak, alternatif yang paling mungkin terjadi, akan melahirkan penghinaan yang memalukan atau menonton dengan santai saat negara tersebut ambruk lebih jauh.

Next: Lingkaran Setan

Facebook Comments