For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Lingkaran Setan Perang Afghanistan

New York Times

Keanekaragaman etnis Afghanistan, meski begitu stabil, telah memberikan serangkaian garis patahan lain.

Perang tidak dimulai sebagai konflik etnis. Tapi, di tengah keruntuhan, masyarakat secara alami bersatu dalam kelompok etnis lokal. Ketika mereka berjuang untuk kontrol, maka muncullah konflik antarkelompok.

Ketika kelompok etnis merasa rentan atau menjadi target, identitas menjadi lebih kuat dan kelompok lain tidak dipercaya.

“Ada lingkaran setan,” kata Profesor Malejacq. “Akhirnya, konflik terus berlanjut, fraktur ini menjadi lebih menonjol.”

Sebuah kesepakatan damai yang stabil hampir pasti perlu untuk melibatkan Taliban. Namun, kesepakatan semacam itu pada akhirnya akan ditolak oleh sebagian besar penduduk utara yang anti Taliban.

Identitas kelompok yang lebih kuat juga melemahkan otoritas dan efektivitas pasukan yang dipimpin Amerika. Sebagai orang asing, mereka adalah orang luar yang terus-menerus memunculkan banyak masalah bagi negaranya

Penelitian Jason Lyall dari Universitas Yale, Graeme Blair dari U.C.L.A. Dan Kosuke Imai dari Universitas Princeton telah menemukan fakta ketika pasukan pimpinan Amerika melukai warga sipil, mereka menemukan, dukungan untuk Taliban meningkat.

Tetapi saat Taliban melukai warga sipil, sedikit perubahan sikap sipil. Ini karena Taliban bagaimanapun diuntungkan karena lebih dikenal daripada Amerika yang orang asing.

Profesor Mukhopadhyay mengatakan bahwa penelitian tentang pembangunan negara sering berfokus pada Eropa abad pertengahan. Saat ini Afghanistan jauh berbeda dari zaman itu.

Negara-negara Eropa dibangun selama berabad-abad, sebuah prestasi yang Amerika Serikat coba kompres menjadi beberapa tahun yang singkat.

Membangun kembali Afghanistan, katanya, akan memakan waktu lebih dari beberapa tahun yang dari yang diduga Amerika, dan pembuat kebijakan seharusnya berpikir secara bertahap dan dari generasi ke generasi.

Facebook Comments