For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dari Afghanistan ke Somalia, Pasukan Khusus AS Terus Melahirkan Kelompok Teroris

Pasukan militer Afghanistan

Karena perang dan intervensi telah berlipat ganda, dan pasukan komando Amerika telah menyebar ke seluruh planet ini karena kelompok teror telah berkembang, tempo operasi telah melonjak drastis. Hal ini, pada gilirannya, telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan ahli think-tank, pendukung operasi khusus dan anggota Kongres mengenai dampak pada pasukan elite tersebut.

“Sebagian besar unit SOF dipekerjakan untuk batas yang berkelanjutan,” kata Thomas kepada anggota Kongres pada musim semi lalu. “Meskipun permintaan SOF meningkat, kita harus memprioritaskan sumber tuntutan ini saat kita menghadapi lingkungan keamanan yang berubah dengan cepat.” Namun jumlah negara dengan penyebaran ops khusus mencapai rekor baru tahun lalu.

Situasi ini sepertinya yang mendorong Amerika lebih mengaktifkan penggunaan proxy di medan perang. Mereka adalah kelompok lokal yang digunakan untuk bertempur di garis depan.

Pendekatan proxy sebenarnya telah diterapkan di seluruh planet ini, mungkin di tempat yang lebih eksplisit daripada di Suriah pada tahun 2017 di mana Amerika aktif menggunakan Arab Suriah dan Kurdi dengan kekuatan lebih dari 50.000 orang. Mereka orang-orang yang melakukan sebagian besar pertempuran dan mengalami kematian selama kampanye melawan ISIS.

Namun, kampanye yang merebut kembali hampir seluruh wilayah ISIS yang digelar di Suriah itu luar biasa. Koaliisi Amerika di tempat bernasib jauh lebih buruk dalam beberapa tahun terakhir. Pasukan pengganti Suriah yang beranggotakan 50.000 orang itu harus ditingkatkan, bahkan, setelah tentara Irak yang terlatih Amerika yang dibangun pada masa pendudukan Amerika 2003 sampai 2011 di negara tersebut, ambruk menghadapi sejumlah kecil militan ISIS di negara tersebut. 2014.

Di Mali, Burkina Faso, Mesir, Honduras dan tempat lain, perwira yang dilatih Amerika telah melakukan kudeta, menggulingkan pemerintah masing-masing. Sementara di Afghanistan, di mana pasukan oeprasi khusus telah bekerja dengan sekutu lokal selama lebih dari 15 tahun, pasukan keamanan elit masih tidak mampu beroperasi sendiri.

Menurut laporan  tahunan Pentagon tahun 2017 kepada Kongres, komando Afghanistan membutuhkan dukungan Amerika untuk sejumlah besar misi mereka, yang secara independen hanya melaksanakan 17 persen dari 2.628 operasi mereka antara 1 Juni 2017 hingga 24 November 2017. Artinya, strategi inipun gagal.

Semua hanya membuktikan melancarkan Komando Operasi Khusus bukanlah solusi. “Tidak ada alasan keamanan persuasif untuk memiliki pasukan Operasi Khusus Amerika yang terlibat dalam 149 negara, mengingat bahwa hasil dari misi justru memancing konflik yang lebih. Sebagian besar kehadiran militer Amerika sering digunakan sebagai alat rekrutmen oleh organisasi teroris setempat, ” kata Hartung.

“Solusi untuk masalah tempo tinggi operasional pasukan Operasi Khusus Amerika bukan dengan merekrut dan melatih lebih banyak pasukan Operasi Khusus. Ini untuk memikirkan kembali mengapa mereka digunakan begitu intensif sejak awal. ”

Sumber: War is Boring

Facebook Comments