Type XXI, Kapal Selam Paling Canggih dan Paling Sial Milik Nazi

Dirancang oleh insinyur propulsi Helmuth Walter, Type XXI memiliki delapan interior  yang memungkinkan baterai listrik secara signifikan lebih besar. Kapal akan jarang pergi ke  permukaan dan mengisi ulang baterai dengan bahan bakar diesel konvensional.

Kapal akan  cukup cepat untuk mengikuti konvoi. Bisa lari diam selama 60 jam pada lima knot. Ini juga bisa mempercepat laju, berjalan satu setengah jam dengan kecepatan 18 knot. Sebaliknya Type VII tidak dapat berjalan lebih cepat dari delapan knot di bawah air – dan kemudian hanya untuk waktu yang singkat.

Desain baru ini juga mencakup  sensor, penanggulangan, dan perangkat lain yang sangat diperlukan dalam perang.  Perangkat ini termasuk radar aktif dan sonar  pasif yang lebih canggih untuk menangkap suara kapal musuh.

Tapi kemudian segara disadari bahwa segala sesuatu tentang Type XXI adalah sebuah kesalahan. Sederhananya, itu bukan senjata perang. Lebih buruk lagi bagi Jerman, hal itu sama sekali tidak bisa melakukan apa-apa  dan bisa dibilang justru mempercepat kekalahan Third Reich.

Kapal selam yang akhirnya hanya dua yang beroperasi ini  menderita beberapa masalah teknis yang memaksa para insinyur bekerja lembur untuk menyelesaikannya. Sistem pemuatan torpedo hidrolik pada awalnya tidak bekerja. Mesin dan sistem kemudi rusak. Ini membuat kapal selam “jelas bukan ancaman seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Jerman sebagian besar menyingkirkan masalah ini. Tetapi bahkan jika kapal selam itu telah bekerja dengan sempurna sejak awal, tidak mungkin mereka akan memiliki banyak efek pada hasil perang.

Ini karena kapal selam terikat pada strategi yang kalah. Dan pada tahun 1945, strategi angkatan laut Jerman adalah sia-sia.

Angkatan laut mengharapkan komandan kapal selam mereka beroperasi sendirian. Tetapi sebuah misi yang sama besarnya dengan menghentikan pengiriman melintasi Atlantik membutuhkan lebih banyak daripada kapal selam.

Jerman memiliki kekurangan parah di bidang   patroli maritim dan pangkalan udara. Di lautan yang keras dan kasar dan cuaca badai Atlantik Utara, ini berarti tentara Jerman hanya didukung  oleh apa yang bisa mereka dengar dan lihat dari  U-Boat mereka. Sebagai perbandingan, pesawat patroli Sekutu memburu mereka.

Meski berteknologi maju untuk masanya, Type XXI belumlah kapal  selam nuklir dengan  rudal jelajah dan rudal balistik berujung nuklir. Senjata strategis ini mengubah kapal selam Perang Dingin menjadi platform yang benar-benar menentukan saat ini.

Kapal selam selama Perang Dunia II digunakan terutama untuk mempertahankan garis pantai sendiri, melecehkan kapal perang musuh dan menginterogasi konvoi musuh. Type XXI dimaksudkan untuk melaksanakan misi yang sama, namun lebih efektif.

Tapi di ketiga wilayah tersebut, Jerman sudah kalah. Garis pantai Jerman berada di bawah serangan reguler oleh pembom Sekutu. Tentara darat Sekutu sudah mendekati Rhine dan konvoi Sekutu begitu banyak, Jerman harus membangun kapal selam ratusan kapal selam baru jika ingin berhasil melawannya dan itu jelas tidak mungkin.

Hal ini pelabuhan Jerman tidak lagi aman, para insinyur harus membuat kapal selam di tempat rahasia dan mengangkutnya dengan sistem derek dan tongkang yang rumit ke titik peluncuran mereka. Hal ini membuat masalah  pada desain kapal baru  lebih sulit diperbaiki.

NEXT: TEKNOLOGI BUKAN SEGALA-GALANYA
Facebook Comments