For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Opererasi ‘Unthinkable’, Rencana Inggris Menikam Soviet dari Belakang

AMERIKA SIAPKAN NUKLIR

tankfornuclearwar001-8

Pada tanggal 8 Mei, Presiden AS memerintahkan untuk mengurangi pasokan bantuan pinjaman alat militer tanpa pemberitahuan terlebih dahulu. Beberapa kapal AS yang sudah dalam perjalanan ke Uni Soviet bahkan kembali ditarik ke Amerika. Beberapa waktu berlalu seluruh bantuan pinjaman akan dibatalkan jika Uni Soviet tidak bergabung dengan perang melawan Jepang, sesuatu Amerika Serikat yang dibutuhkan. Tapi hubungan bilateral rusak.

Nota ditandatangani oleh Sekretaris Penjabat Negara Joseph Grew pada 19 Mei 1945 menyatakan bahwa perang dengan Uni Soviet itu tak terelakkan. Diputuskan untuk mengambil sikap yang lebih keras dalam kontak dengan Uni Soviet. Menurut dia, hal itu bijaksana untuk memulai pertempuran sebelum Uni Soviet bisa pulih dari perang dan mengembalikan kekuatan militer, potensi ekonomi dan teritorial.

Militer menerima impuls dari politisi. Pada bulan Agustus 1945 (perang dengan Jepang selesai) peta sasaran strategis di Uni Soviet dan Manchuria telah disampaikan kepada Jenderal L. Groves, kepala program nuklir Amerika. Rencana tersebut berisi daftar 15 kota terbesar Uni Soviet: Moskow, Baku, Novosibirsk, Gorky, Sverdlovsk, Chelyabinsk, Omsk, Kuibyshev, Kazan, Saratov, Molotov (Perm), Magnitogorsk, Grozny, Stalinsk (mungkin Stalino – yang kemudian dikenal dengan Donetsk) dan Nizhny Tagil. Target diberi deskripsi: geografi, potensi industri dan target utama untuk dipukul. Washington membuka front baru, Kali ini melawan sekutu sendiri ketika melawan Jerman.

London dan Washington segera lupa mereka telah berjuang bahu-membahu dengan Uni Soviet selama Perang Dunia Kedua, serta komitmen mereka sesuai dengan kesepakatan yang dicapai pada konferensi Yalta, Potsdam dan San-Francisco.

Sumber: Global Research

 

Facebook Comments