For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Korea Utara Uji Nuklir di Pasifik? Logis, tetapi Sangat Mengerikan

ilustrasi

Meledakkan rudal berujung nuklir di atas Samudra Pasifik akan menjadi langkah akhir yang logis bagi Korea Utara untuk membuktikan keberhasilan program senjatanya. Namun tentu saja hal ini akan menjadi  sangat provokatif dan membawa risiko besar.

Menteri Luar Negeri Korea Utara Ri Yong Ho khawatir pemimpin Kim Jong Un akan mempertimbangkan pengujian “bom hidrogen skala yang belum pernah terjadi sebelumnya” di Pasifik menanggapi ancaman Presiden Donald Trump di Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menghancurkan negara Korea Utara.

“Akan mungkin terjadi Korea Utara  menembakkan rudal balistik antarbenua Hwasong-12 atau Hwasong-14 ke arah Afghanistan dan meledakkannya beberapa ratus kilometer di atas Samudera Pasifik,” kata Yang Uk, seorang peneliti  di Forum Pertahanan dan Keamanan Korea di Seoul Jumat 22 September 2017.

“Mereka mungkin menggertak, tapi ada kebutuhan mereka untuk menguji kemampuan gabungan antara rudal dan bom nuklir mereka. Mereka bisa saja sudah mempersiapkan rencana tersebut dan sekarang mencoba menggunakan ucapan Trump sebagai alasan untuk mewujudkannya,” kata Yang.

Tes semacam itu akan menjadi yang pertama di  dunia sejak China meledakkan sebuah alat pada tahun 1980, menurut Badan Tenaga Atom Internasional.

Pengujian rudal balistik berujung nuklir jarang terjadi. Uji coba rudal balistik operasional Amerika Serikat dengan hulu ledak asli ditembakkan dari kapal selam jauh di Samudra Pasifik pada tahun 1962.

China secara luas dikecam karena melakukan uji coba serupa dengan rudal yang meledak di lokasi uji Lop Nur di barat negara itu pada tahun 1966.

Enam tes nuklir Korea Utara sampai saat ini semuanya berada di bawah tanah, yang paling baru awal bulan ini sejauh ini adalah yang terbesar.

“Kita harus berasumsi mereka bisa melakukannya, tapi sangat provokatif,” kata Vipin Narang, seorang profesor ilmu politik di Massachusetts Institute of Technology sebagaimana dikutip Reuters.

“Untuk menempatkan hulu ledak nuklir asli di rudal yang hanya telah diuji beberapa kali, melewati wilayah  padat. Jika itu  tidak berjalan seperti yang direncanakan  itu bisa menjadi ajang perubahan dunia. ”

Korea Utara telah menembakkan dua rudal balistik di wilayah Hokkaido utara Jepang pada bulan lalu sebagai bagian dari serangkaian tes yang menurut para ahli telah menggambarkan kemajuan cepat yang tak terduga.

“Menurut mereka [Korea Utara] menembakkan ke Samudera Pasifik akan banyak berarti,” kata Melissa Hanham, seorang  penelitian senior di Middlebury Institute of International Studies, A.S. di Monterey, California. “Mereka ingin menutup mulut kita semua karena meragukan bahwa mereka bisa membangunnya.”

 

Meski rudal akan menjadi sarana pengiriman yang paling ideal, juga memungkinkan untuk memasang bom di kapal dan meledakkan di permukaan laut atau di laut.

Apapun itu, hal itu akan memunculkan dampak radioaktif yang signifikan, serta reaksi diplomatik dari seluruh dunia. Peluncuran rudal Korea Utara yang melintasi Jepang telah memunculkan teguran keras dari Tokyo dan masyarakat internasional.

Sekretaris Kabinet Jepang Yoshihide Suga menyebut ucapan dan perilaku Pyongyang sama sekali tidak dapat diterima.

Vipin Narang mengatakan sebuah tes yang cukup tinggi di atas lautan akan membatasi dampak radioaktif namun risiko termasuk kerusakan akubat gelombang elektro-magnetik, sesuatu yang Pyongyang telah mengisyaratkan hal itu mungkin digunakan untuk melakukan serangan terhadap Amerika Serikat atau sekutu-sekutunya.

“Jika tidak berjalan sesuai rencana dan peledakan terjadi di tempat yang lebih rendah, kita bisa melihat beberapa efek seperti EMP di daerah tersebut. Banyak ikan mati. ”

Pyongyang telah meluncurkan puluhan rudal tahun ini karena memacu sebuah program yang ditujukan untuk menguasai rudal dengan kemampuan nuklir yang bisa menyerang Amerika Serikat, di samping uji coba nuklirnya pada 3 September.

“Jika ancaman Kim terwujud, ini akan menjadi titik kritis bagi China, dan mungkin akan meminta banyak negara lain untuk menuntut berakhirnya rezim tersebut,” kata David Albright, pendiri Lembaga Ilmu Pengetahuan dan Keamanan Internasional di Washington .

“Tidak ada yang telah diuji di atas tanah selama beberapa dekade dan dampak radioaktif bisa sangat menakutkan bagi banyak orang,” kata Albright.

Pakar lain mengatakan bahwa uji coba nuklir semacam itu tidak mungkin terjadi karena risiko teknis dan diplomatiknya yang besar.

Joshua Pollack, editor dari Nonproliferation Review yang berbasis di Washington, mengatakan bahwa ini akan menjadi “demo end-to-end dari segalanya.”

“Tapi saya akan terkejut jika ini langkah mereka selanjutnya. Mereka belum menguji ICBM secara penuh ke Pasifik,” kata Pollack. “Itu mungkin yang akan lebih dulu dilakukan.”

Facebook Comments