For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

INS Arihant, Antara Akula dan Charlie II

INS Arihant

Kapal selam nuklir kedua yang dibangun India akan segara diluncurkan dalam waktu dekat. Kapal selam pertama, INS Arihant telah, diluncurkan pada tahun 2009  dan telah masuk ke armada Angkatan Laut India pada Agustus 2016.

Dengan Arihant, India menjadi negara pertama di luar lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB yang mampu membangun kapal selam nuklir sendiri.  Kapal selam ini memiliki sejarah panjang dan berliku.

Sebuah kapal selam baru berjanji untuk memberikan yang paling padat penduduknya negara demokratis di dunia kemampuan nuklir kedua-serangan kuat. INS Arihant, nuklir kapal selam balistik-rudal pertama

India menguji senjata nuklir pertama seberat delapan kiloton yang dijuluki Smiling Buddha, pada tahun 1974. Meskipun kecil, perangkat ini merupakan prestasi teknologi  luar biasa yang mendorong negara muda ini ke kelompok  eksklusif, yang disebut “klub nuklir” yang sampai saat itu hanya terdiri dari Amerika Serikat, Uni Soviet, Inggris, Prancis dan China.

Menurut Control Association Arms India diyakini memiliki 520 kilogram plutonium, yang cukup untuk membuat  100-130 hulu ledak. Kekuatan  New Delhi ini digambarkan sebagai “credible minimum deterrent”  terhadap kekuatan nuklir tetangga China dan Pakistan.

India memiliki kebijakan untuk tidak pernah menjadi yang pertama menggunakan senjata nuklir dan hanya akan digunakan untuk membalas serangan lawan.

Kapal selam bersenjata nuklir merupakan solusi  ideal untuk sebuah negara seperti India. Meski kurang akurat dibandingkan rudal yang diluncurkan dari darat dan kurang fleksibel dibandingkan rudal yang dilnuncurkan dari  udara, kapal selam rudal balistik menjadi kaki nuklir yang paling sulit untuk dihancurkan dalam serangan pertama. Hal ini kapal akan mampu bersembunyi di bawah air di samudera yang sangat luat dan nyaris kebal. Dan, dalam logika strategi pencegahan nuklir, sebuah senjata nuklir yang kebal juga akan membuat negara kebal.

Program Arihant telah berlangsung  lebih dari tiga dekade, dengan program yang dikenal sebagai Advanced Technology Vessel (ATV). Dimulai pada tahun 1974, ATV  secara luas dianggap sebagai sebuah proyek penelitian propulsi nuklir dan jalan untuk membangun kapal selam nuklir sendiri.

Program ini merupakan kolaborasi antara Bhabha Atomic Research Centre, Angkatan Laut India dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Pertahanan  India.

Pada tahun 1995, uji coba reaktor kapal berukuran sedang berlangsung di Pusat Bhabha di Mumbai. Menurut Combat Ships of the World , reaktor telah berada di bawah pengembangan sejak tahun 1985, dengan berat 600 ton dan  gagal total.

Pada tahun 1989, ilmuwan nuklir dan insinyur bergabung dengan proyek ini, namun program ini masih gagal untuk menghasilkan reaktor yang layak . Pada tahun 1998, pemerintah India melemparkan handuk alias menyerah  dan membeli desain reaktor langsung dari Rusia. Pada  2004, prototipe reaktor  80 megawatt  telah dibangun, diuji dan mencapai tahap penting.

Next: Antara Akula dan Charlie II

Facebook Comments