For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kanada Lirik F/A-18 Hornet Australia

F/A-18 Hornet Australia

The Globe And Mail melaporkan seorang delegasi Kanada baru-baru ini melakukan perjalanan ke Australia untuk melihat apakah pesawat jet tempur F-A-18 Hornet milik  Angkatan Laut Australia (RAAF) memungkinkan untuk dibeli sebagai armada “sementara” Angkatan Udara Kanada.

Berita tersebut dikonfirmasi pada 6 September 2017 oleh Menteri Pertahanan Kanada, Harjit Sajjan. “Australia telah menerbangkan F-18 yang sangat mirip dengan kami, ini adalah salah satu alasan mengapa kami mengirim tim  untuk melihat berbagai opsi. Teknisi kami akan melihat semua spesifikasi untuk memastikan badan pesawat cukup layak, memastikan kami melihat sistem yang juga digunakan. Mereka akan memberikan penilaian dalam waktu singkat, ” katanya.

Namun 10 perusahaan kedirgantaraan Kanada mengirim surat kepada Perdana Menteri Justin Trudeau di mana mereka memintanya untuk menghentikan pemblokiran pembelian 18 jet tempur 18 F / A-18 Super Hornet, dengan alasan mereka mendapat dukungan kuat dari Bombardier Inc. dalam perselisihan perdagangan dengan Boeing Co.

“Perdana Menteri, kami meminta kerja sama Anda saat kami bekerja dengan Boeing untuk terus mengembangkan pertumbuhan dan inovasi bersama kami yang sedang berlangsung di Kanada. Kemitraan kami sangat dalam dan bertahan, tapi perlu keterlibatan Anda. Ada kesempatan cerah di depan kita yang bisa dipanen, dalam kemenangan yang sukses dan saling menguntungkan bagi Kanada, perusahaan Kanada, dan Boeing, “kata surat yang dikirim pada  Selasa oleh para eksekutif senior dari perusahaan seperti Héroux-Devtek, L -3 MAS, CAE dan GE Canada.

Surat ini, yang meminta pemerintah untuk memajukan “kedirgantaraan di Kanada,” adalah perkembangan terakhir dalam perselisihan yang semakin sengit antara pemerintah Kanada dan Boeing.

Seperti yang pernah dilaporkan pemerintah Kanada tahun lalu mengatakan bahwa pihaknya akan melakukan diskusi dengan Amerika untuk membeli beberapa contoh pesawat Boeing F / A-18E / F Super Hornet sebagai pesawat tempur sementara untuk melengkapi Royal Canadian Air Force (RCAF) CF- 18  dan kemudian mengadakan kompetisi terbuka untuk menentukan pesawat mana yang akan menjadi pesawat tempur “definitif” Kanada.

Namun pada  18 Mei 2017, Menteri Luar Negeri Kanada Chrystia Freeland memperingatkan bahwa negaranya dapat membatalkan pembelian 18 pesawat tempur senilai US$ 2 miliar tersebut karena penyelidikan anti-dumping Departemen Perdagangan Amerika  terhadap pembuat pesawat Bombardier di Kanada.

Boeing  mengklaim  sejak pesawat penumpang Bombardier Series C  menerima subsidi pemerintah Kanada yang dapat memberikan keuntungan pada pasar internasional, bea harus diberlakukan di pesawat Kanada.

Mengambil keuntungan dari keretakan antara Kanada dan Boeing, dalam sebuah surat 1 Juni Lockheed Martin secara resmi telah menawarkan F-35 sebagai pesawat sementara untuk melengkapi jet CF-18 Angkatan Udara Kanada. Lockheed telah lama berpendapat bahwa F-35 lebih hemat biaya dan lebih canggih daripada Super Hornet.

Facebook Comments