For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rusia Mulai Jadikan Pesawat Amerika Sebagai Target

Rusia mengancam akan menjadikan jet tempur Amerika sebagai target setelah sebuah Su-22 Angkatan Udara Suriah ditembak jatuh oleh F/A-18E Super Hornet milik Angkatan Laut Amerika Serikat Minggu 18 Juni 2017.

Mulai tanggal 19 Juni, Rusia menghentikan semua interaksi dengan Amerika dalam kerangka kerja dalam memorandum pencegahan insiden di langit Suriah setelah jatuhnya pesawat Suriah.

Kementerian Pertahanan Rusia juga menegaskan rudal Rusia  akan mencegat pesawat terbang manapun di wilayah operasi Angkatan Udara Rusia di Suriah.

“Di daerah di mana penerbangan Rusia melakukan misi tempur di langit Suriah, setiap objek terbang, termasuk jet dan kendaraan udara tak berawak dari koalisi internasional yang ditemukan di sebelah barat Sungai Efrat akan diikuti oleh pertahanan udara dan darat Rusia sebagai sasaran udara,” kata Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan.

Komando koalisi pimpinan AS tersebut tidak menggunakan saluran dekonfliksi dengan Rusia untuk menghindari insiden selama operasi di Raqqa.

“Jet Angkatan Udara Rusia sedang melakukan operasi di wilayah udara Suriah pada saat itu. Namun, komando pasukan koalisi tidak menggunakan saluran yang ada antara komando udara dari pangkalan udara Qatari al Udeid dan pangkalan udara Hmeymim [Rusia] untuk menghindari insiden di atas Suriah,” kata kementerian tersebut.

Loading...

Kementerian tersebut menambahkan bahwa pihaknya  menuntut penyelidikan menyeluruh oleh komando AS atas kejadian ini.

“Kami menganggap tindakan seperti itu dari perintah AS sebagai pelanggaran yang disengaja atas kewajibannya dalam kerangka memorandum untuk menghindari insiden dan keamanan penerbangan penerbangan selama operasi di Suriah yang ditandatangani pada 20 Oktober 2015.”

Amerika mengatakan bahwa mereka bertindak dalam “pertahanan diri  kolektif” ketika F/A-18 Super Hornet pada hari Minggu menembakkan SU-22 Suriah yang telah menyerang sebuah lokasi di dekat Tabqa yang diduduki oleh anggota Pasukan Demokratik Suriah.

Para pejuang tersebut membantu koalisi pimpinan AS di Suriah dalam upayanya untuk melawan ISIS. Tetapi mereka juga merupakan kelompok pemberontak anti Assad.

Rusia, yang mendukung rezim Presiden Bashar al-Assad, menyebut serangan jet Suriah tersebut sebagai “tindakan agresi” yang melanggar hukum internasional.

“Ini, jika Anda suka, adalah bantuan bagi teroris bahwa AS berperang di bawah apa yang mereka sebut kebijakan anti-terorisme mereka,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov.

Baca juga:

Kenapa Suriah Tidak Menembak Jatuh Tomahawk AS? Ini Jawaban Assad

Loading...
Facebook Comments