Su-22, Tetap Kuda Perang Andalan Suriah

Biro Desain Sukhoi memiliki reputasi besar dan hebat dalam membangun pembom tempur. Di saat, perusahaan Rusia tersebut terus membangun varian berbeda dari Su-27,  Sukhoi Su-22 meski dalam jumlah yang sedikit masih terus beroperasi dan bertempur.

Terakhir, sebuah Su-22 Suriah jatuh ditembak sebuah F/A-18E Super Hornet di atas langit Suriah. Sebuah pertarungan dua pesawat tempur yang jelas tidak seimbang baik dalam usia maupun teknologi.

Di Suriah, bersama dengan Su-24 yang jauh lebih maju, mereka membentuk tulang punggung angkatan udara negara tersebut.

Sering diabaikan, keluarga Sukhoi Su-20/22 tidak hanya banyak diekspor oleh bekas Uni Soviet, namun juga melihat aksi pertempuran  di sekitar dua lusin konflik yang berbeda.

Kisah Si Fitter memiliki sejumlah  kontroversi. Sumber Rusia bertentangan satu sama lain bahkan ketika sampai pada jumlah Su-20 / 22 yang diproduksi dan diekspor.

Sebagai contoh,  sebagian besar sumber Rusia menyebut produksi hanya 771 Su-20 dan Su-22 untuk ekspor. Sedangkan  catatan resmi Biro Desain Sukhoi menyatakan bahwa Komsomolsk-on-Amur memproduksi 1.165 Su-20 dan Su-22 untuk ekspor ke 15 negara

Pada tahun 2015,  Angkatan Udara Suriah  telah kehabisan bom. Dengan dukungan Iran, Pabrik Pertahanan di As Safira meluncurkan produksi salinan  dari berbagai desain Rusia.

Timur Tengah merupakan salah satu pasar ekspor terbesar  Fitter. Irak dulunya  adalah pengguna asing terbesar dari keluarga Su-20/22, namun Mesir, Suriah dan Yaman juga mengakuisisi dan mengoperasikan pesawat ini dalam jumlah besar.

Suriah awalnya menerima 15 Su-20 pada bulan September 1973. Mereka memasuki dinas dengan Skuadron  685 yang berbasis di pangkalan udara Tiyas, dan menerbangkan 98 sortie selama perang dengan Israel Oktober 1973. Delapan pesawat hilang dalam pertempuran tersebut.

Pada tahun 1970an, Moskow menolak keras permintaan Suriah untuk membeli Sukhoi tambahan. Baru setelah Angkatan Udara Suriah kehilangan empat MiG-21 dalam pertarungan udara dengan McDonnell Douglas – sekarang  Boeing-F-15 Eagle yang baru diterima  Israel pada bulan September 1979,  Moskow setuju untuk menjual 40  Su- 22M ke Damaskus

Baik dengan bantuan Iran atau keputusan Moskow untuk meningkatkan efektivitas tempur pesawat  yang tersisa dari militer Suriah, sejak musim gugur tahun 2016, Su-22 Suriah telah mengerahkan senjata baru  FAB-500ShN.

Tanpa persiapan panjang, pesawat-pesawat ini terbang sekitar 40 serangan selama Perang Lebanon 1982. Israel mengklaim telah menembak jatuh tidak kurang dari delapan Fitter, namun sumber-sumber Suriah hanya mengatakan satu pesawatnya hilang.

Batch tambahan termasuk Su-22M-3 dikirim pada tahun 1983, diikuti oleh tidak kurang dari 42 Su-22M-4K yang tiba antara tahun 1984 dan 1985. Selama periode yang sama, industri Suriah mengupgrade semua Su-22M yang tersisa ke standar Su- 22M-2K.

Pada tahun 1988, empat skuadron Suriah mengoperasikan Su-20/22 varian  berbeda, yang sebagian besar angkatan udara Suriah telah dilengkapi dengan flare-dispensers  buatan lokal.

NEXT: DIPULIHKAN DAN KEMBALI KE PERTEMPURAN
Facebook Comments