For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bagaimana Sebenarnya Bomber B-2 Siluman Bekerja?

030814-F-9126G-005

SAYAP BESAR TERBANG

Sebuah pesawat biasa terdiri dari badan pesawat (tubuh utama), dua sayap dan tiga stabilisator belakang melekat pada ekor. Sayap menghasilkan daya angkat, mengangkat badan pesawat ke udara.

Pilot mengarahkan pesawat dengan menyesuaikan komponen bergerak dari sayap dan stabilisator. Menyesuaikan komponen ini mengubah cara udara mengalir di sekitar pesawat, menyebabkan pesawat naik, turun dan berbelok.

Stabilisator juga menjaga tingkat pesawat. Tetapi B-2 bomber memiliki desain yang sama sekali berbeda: pesawat ini seperti hanya berupa sayap besar, seperti bumerang.

stealth-bomber-4Tetapi  desain sayap terbang jauh lebih efisien daripada pesawat konvensional. Alih-alih sayap terpisah mendukung semua berat badan pesawat, seluruh bagian   bekerja untuk menghasilkan daya angkat. Menghilangkan ekor dan badan pesawat juga mengurangi hambatan – total kekuatan hambatan udara yang bekerja pada pesawat.

Efisiensi yang lebih besar membantu perjalanan B-2 jarak jauh dalam waktu singkat. Ini bukan pesawat tercepat dan hanya pada subsonik tinggi, yang berarti kecepatan tertinggi hanya di bawah kecepatan suara (sekitar 1.000 ft / detik atau 305 m / s). Tetapi dia  bisa pergi 6.900 mil (11.000 km) tanpa pengisian bahan bakar dan 11.500 mil (18.500 km) dengan satu  pengisian bahan bakar di udara. Pesawat ini  bisa kemana saja di bagian bumi ini dengan cepat

B-2 memiliki empat mesin jet General Electric F-118-GE-100, yang masing-masing menghasilkandaya dorong £ 17.300. Sama seperti di pesawat biasa, pilot mengarahkan B-2 dengan memindahkan berbagai bagian sayap.

Seperti yang Anda lihat dalam diagram di bawah, B-2 memiliki elevons dan kemudi sepanjang trailing edge dari pesawat. Sama seperti lift dan ailerons pada pesawat konvensional, elevons mengubah gerakan ke atas dan ke bawah dan roll (rotasi sepanjang sumbu horisontal).

Model sayap terbang awalnya menghadapi masalah besar soal stabilitas. Tanpa stabilisator belakang, pesawat cenderung berputar di sekitar yaw porosnya secara tiba-tiba. Militer AS tidak pergi untuk terbang lebih awal desain sayap Northrop Grumman dari tahun 1940 terutama karena kekhawatiran ini.

stealth-bomber-1

Pada 1980-an, kemajuan dalam teknologi komputer membuat sayap terbang pilihan yang lebih layak. Northrup Grumman membangun-B 2 dengan fly-by-wire system yang canggih. Alih-alih menyesuaikan flaps melalui cara mekanis, pilot melewati perintah ke komputer, yang menyesuaikan flaps. Dengan kata lain, pilot mengontrol komputer dan komputer mengkontrol sistem kemudi.

B-2 bomber hanya memerlukan dua orang awak – pilot dan seorang komandan misi yang duduk di kokpit di depan pesawat. Sebagai perbandingan, B-52 bomber memiliki awak lima orang, dan B-1B memiliki awak empat orang.

Ide asli dari-B 2 adalah bahwa itu tidak akan memerlukan pesawat dukungan. Karena kemampuan stealth, ia harus mampu menembus musuh wilayah udara tanpa dukungan kebakaran, melakukan pekerjaan puluhan pesawat.

Dalam prakteknya, B-2 biasanya terbang dengan beberapa perlindungan jet tempur. Amerika tentu saja tidak mau ambil risiko terlalu besar untuk kehilangan pesawat super mahal ini dengan mengirimnya sendirian ke medan perang. Jadi tetap harus dikawal.

NEXT: BAGAIMANA DIA MENJADI SILUMAN

Facebook Comments