For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bagaimana Amerika Melakukan Perencanaan dan Eksekusi Serangan ke Suriah?

Pejabat Pertahanan Senior Amerika Serikat membeberkan kepada wartawan bagaimana proses perencanaan hingga eksekusi serangan rudal Tomahawk yang dilakukan ke lapangan udara al-Shayrat di Suriah Kamis 6 April 2017 malam.

Serangan yang melibatkan dua kapal perusak ini melesatkan 59 Tomahawk sebagai respons atas serangan senjata kimia pada selasa 4 April 2017 yang diyakini Amerika dilakukan oleh Suriah dan dimulai dari lapangan terbang ini.

Serangan dengan senjata kimia dilakukan di   kota Khan Sheikhoun, di mana puluhan warga sipil, termasuk  anak-anak dan perempuan tewas.

Berikut ini adalah time line  hingga serangan Tomahawk dilakukan.

Serangan Senjata Kimia

  • Tidak lama lama setelah serangan, hari berikutnya pada tanggal 5 April  Presiden mengarahkan Menteri Pertahanan untuk datang dengan opsi militer dalam menanggapi serangan ini. “Kami datang dengan opsi militer pada tanggal 5. Orang -orang pilihan pada dasarnya menyatukan pendapat menjadi rekomendasi. Ia pergi ke  Dewan Keamanan Nasional, beberapa pertemuan dengan tidak hanya melibatkan penasihat senior  presiden tetapi juga dengan Ketua, Wakil Ketua, Menteri Pertahanan. Mereka  melihat proposal pada tanggal 5, dan kemudian pada tanggal 6 April proposal  dipresentasikan kepada presiden,” kata pejabat senior Pentagon tersebut sebagaimana dikutip USNI News Jumat 7 April 2017.

USS Ross

  • Pejabat itu mengatakan bahwa semua opsi yang disampaikan kepada Presiden Donald Trump juga dikirim ke Komando Sentral AS  dan kapal destroyer USS Porter (DDG-78) dan USS Ross (DDG-71), agar mereka mulai mempersiapkan jika keputusan itu diambil.
USS Porter
  • “Selama periode perencanaan, semua kekuatan, dalam hal ini dua kapal, yang menjadi pilihan   kita   memberitahu mereka pilihan yang diberikan ke presiden. Hal ini  membantu mempercepat eksekusi itu,”kata pejabat itu. “Kami prepositioned kekuatan sehingga jika ada perintah yang diterima kita bisa memiliki respon cepat. Jadi pada saat opsi diberikan kepada presiden, kami berada di posisi siap mengeksekusi perintah.  Sehingga  ketika perintah itu diberikan dan diteruskan kepada komandan, pasukan sudah berada di posisi untuk meluncurkan rudal.”
Tomahawk
  • Pada tanggal 6 April akhirnya Trump memilih opsi serangan dengan menggunakan Tomahawk Land Attack Missile, yang para pejabat militer telah digambarkan tidak hanya sebagai pilihan  proporsional  tetapi juga  pilihan berisiko termurah untuk melakukan serangan karena kemampuan jarak serang yang jauh. “Presiden memutuskan serangan ke al-Shayrat Airfield sebagai opsi militer. Proses yang dibuat di Dewan Keamanan Nasional kemarin sore [pada 6 April],” kata pejabat itu kepada wartawan.
  • “Kami mendapat perintah dari presiden sekitar pukul 04:30 sore yang disampaikan ke  Menteri Pertahanan dan diteruskan ke Ketua Staf Gabungan Kepala dan dilanjutkan ke Komandan [Command Central]  untuk menjalankan perintah tersebut. Empat jam setelah mereka menerima perintah, ada 59 TLAM yang diluncurkan dan mencapai target mereka  sekitar pukul 08:40 [waktu Amerika].”
Lapangan udara Sharyat sebelum diserang
  • “Dua kapal perang USS Rose dan USSPorter),  meluncurkan salvo 59 rudal. Dan kami memiliki konfirmasi positif, bahwa masing-masing  rudal  mencapai target.”
  • Target termasuk berbagai aspek dari kemampuan rezim Suriah  tetapi mereka menjauhi aset Rusia, termasuk pesawat sayap rotary, fasilitas untuk antara 20 dan 100 personil militer Rusia dan banyak lagi.
  • “Ini adalah lapangan terbang yang cukup besar dengan  runway sepanjang hampir 10.000 kaki dan Anda dapat melihat ada beberapa jaring laba-laba  di ujung landasan  ada  tempat penampungan pesawat. Juga terletak di sekitar lapangan terbang ini adalah daerah penyimpanan minyak bumi dan  bahan bakar. Juga ada dikenal bunker penyimpanan bahan kimia, dan ada juga sistem rudal pertahanan diri yang ada di pinggir lapangan terbang ini.”
Lapangan udara Sharyat setelah diserang / Pentagon
  • Pejabat pertahanan mengatakan bahwa penilaian kerusakan awal menunjukkan  59 target terkena, meskipun tidak mungkin pada saat ini untuk memverifikasi bahwa semua pesawat yang ada di dalam tempat penampungan pesawat hancur.
  • Pejabat menyebut  sekitar 20 pesawat rusak yang semuanya adalah buatan Rusia dan dioperasikan oleh Suriah termasuk yang terlibat dalam serangan kimia 4 April.  Landasan pacu itu sendiri tidak ditargetkan karena Tomahawk  hanya akan memiliki dampak kecil pada landasan pacu.
  • Waktu serangan dilakukan sekitar 03:00 waktu setempat. Waktu ini  dipilih untuk menghindari korban sipil   meskipun pejabat itu mengatakan tidak ada kota-kota atau rumah dekat lapangan terbang. Pejabat itu menambahkan bahwa tidak ada indikasi korban sipil atau militer pada saat ini.
NEXT: MENCARI KETERLIBATAN RUSIA
Facebook Comments